Menteri Indonesia ditangkap karena korupsi dalam proyek 4G – BenarNews

Menteri Indonesia ditangkap karena korupsi dalam proyek 4G – BenarNews

Diperbarui pada 10:10 ET pada 17-05-2023

Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia ditangkap pada hari Rabu atas dugaan perannya dalam kasus korupsi yang menurut pihak berwenang telah menyebabkan kerugian pemerintah lebih dari setengah miliar dolar.

Contady, direktur biro investigasi, kata Johnny J. Plitt bisa menghadapi hukuman 20 tahun penjara jika terbukti bersalah.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan hari ini, cukup bukti keterlibatannya dalam kasus korupsi terkait proyek infrastruktur menara seluler 4G,” kata Kontade, yang menggunakan nama tunggal seperti banyak orang Indonesia, kepada wartawan, Rabu.

Presiden Joko Widodo, yang lebih dikenal dengan panggilan Jokowi, berjanji untuk memerangi korupsi dan memperbaiki pemerintahan saat menjabat pada tahun 2014 sebagai bagian dari agendanya untuk menarik investasi asing dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Namun, Pelit adalah menteri kelima dalam pemerintahan Jokowi sejak ia berkuasa pada 2014 yang ditangkap dalam kasus korupsi, yang membuat heran. Pertanyaan baru tentang upaya pemberantasan korupsi.

Proyek 4G dimulai pada akhir 2020 dengan anggaran US$739 juta dan diharapkan selesai tahun ini. Ini bertujuan untuk membangun infrastruktur 4G di 7.904 lokasi yang kekurangan layanan seluler, terutama di daerah tertinggal.

Namun para penyelidik mengatakan ketidakberesan dalam proses pengadaan dan pemilihan kontraktor menyebabkan kerugian pemerintah yang diperkirakan mencapai 8,32 triliun rupee ($559 juta). BPK menyebutkan hingga Mei 2022 baru dibangun 1.179 base transceiver station.

Kasus ini strategis. “Proyek ini ditujukan untuk banyak orang di daerah terpencil, di mana masyarakat paling membutuhkannya,” kata Ketut Sumidana, juru bicara Kejaksaan Agung.

Untuk alasan itu, tidak akan berhenti di sini. Kejaksaan berkewajiban melindungi proyek ini hingga selesai.

Blight belum mengomentari tuduhan tersebut secara terbuka. Pengacaranya, Muhammad Ali Noureddine, mengatakan pada hari Rabu bahwa kliennya akan bekerja sama dengan pihak berwenang dan membuktikan bahwa dia tidak bersalah.

READ  Menteri Ekonomi Kreatif beri saran penjualan di AKI 2021

Pihak berwenang telah menetapkan beberapa tersangka lain dalam kasus tersebut, termasuk direktur lembaga kementerian yang melaksanakan proyek tersebut, seorang konsultan dan eksekutif dari dua perusahaan swasta yang terlibat dalam proyek tersebut.

Adik laki-laki Plitt, Gregory Alex, diinterogasi atas dugaan menerima 534 juta rupee ($35.000) dari proyek tersebut meskipun tidak memiliki posisi resmi di kementerian, kata penyelidik, menambahkan bahwa dia telah mengembalikan uang tersebut.

Indonesia telah lama berjuang melawan korupsi dan berada di peringkat 110 dari 180 negara dalam Indeks Persepsi Korupsi 2022 Transparency International.

Kritikus mengatakan korupsi mewabah di ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan menunjukkan melemahnya pengawas korupsi di bawah undang-undang kontroversial yang disahkan pada 2019 sebagai upaya untuk secara sistematis mengurangi pengawasan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *