Maskapai yang kekurangan uang ini pertama-tama memperpanjang penangguhan penerbangan hingga 26 Mei

Maskapai yang kekurangan uang ini pertama-tama memperpanjang penangguhan penerbangan hingga 26 Mei

Go First yang kekurangan uang mengumumkan Kamis bahwa mereka telah membatalkan semua penerbangan hingga 26 Mei, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan. Dalam sebuah pernyataan, Go First mengatakan berharap untuk segera melanjutkan pemesanan.

Maskapai berhenti terbang pada 3 Mei karena kerugian finansial sebagai akibat dari masalah berkelanjutan dengan mesin dari perusahaan AS Pratt & Whitney (P&W), yang menggerakkan Airbus A320 neo.

“Pengembalian dana penuh ke metode pembayaran asli akan segera dikeluarkan… Seperti yang Anda ketahui, perusahaan telah mengajukan permintaan untuk penyelesaian segera dan pemulihan operasi. Kami akan segera dapat melanjutkan pemesanan,” maskapai tersebut. menjalani proses penyelesaian kebangkrutan, katanya.

Perkembangan ini terjadi bahkan setelah laporan sebelumnya mengatakan bahwa maskapai tersebut kemungkinan akan melanjutkan penerbangan mulai 24 Mei.

Pada 10 Mei, National Corporations Law Tribunal (NCLT) mengizinkan petisi resolusi kebangkrutan sukarela oleh Go First. Untuk mengelola urusan maskapai, Abhilash Lal telah ditunjuk sebagai Interim Resolution Professional (IRP).

Namun, karena tidak senang dengan keputusan NCLT, tiga pesawat sewaan dialihkan ke Pengadilan Banding Hukum Korporasi Nasional (NCLAT).

Ketiga lessor tersebut telah menyewakan sekitar 21 pesawat ke Go First. Badan tersebut melaporkan bahwa Pengadilan Banding mengatakan akan mengeluarkan perintah tersebut pada 22 Mei.

Awal bulan ini, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengeluarkan show-cause notice Go First, yang mewajibkan maskapai milik Grup Wadia untuk menjelaskan alasan di balik ketidakmampuannya untuk beroperasi dalam waktu 15 hari.

Sementara itu, Go First telah meluncurkan portal manajemen klaim “gofirstclaims.in/claims” untuk Corporate Insolvency Resolution Process (CIRP).

Maskapai ini memiliki kewajiban sebesar Rs 11.463 crore. Maskapai bertarif rendah memulai operasi domestik di India pada 2005-2006, dengan penerbangan pertama dari Mumbai ke Ahmedabad. Operasi internasional diluncurkan pada 2018-19. Perusahaan mengoperasikan sekitar 180-185 penerbangan per hari.

READ  Tips: Di Blauw, Anda sekarang bisa menyiapkan meja nasi buatan Anda sendiri

Krisis menandakan runtuhnya maskapai penerbangan lain di India setelah kegagalan Jet Airways. Jet Airways telah ditutup sejak 2019 karena masalah keuangan.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *