Mengapa kita tidak perlu panik tetapi mengikuti perilaku yang sesuai dengan COVID

Tiga puluh kasus baru Omicron tercatat di India pada hari Sabtu, kenaikan satu hari tertinggi untuk varian di negara tersebut. Dengan itu, jumlah totalnya menjadi 143.

Gambar representatif. PTI

Dengan 30 kasus baru Omicron yang tercatat pada hari Sabtu, jumlah total varian baru mencapai 143 di India. Ini adalah kenaikan satu hari tertinggi untuk varian Omicron di negara bagian.

Dengan ini ada kekhawatiran yang berkembang tentang Omicron. Ahli genom Afrika Selatan mengatakan Omicron memiliki jumlah mutasi yang luar biasa tinggi dengan lebih dari 30 protein lonjakan kunci untuk mengubah strukturnya untuk masuk ke dalam sel.

Sebagian besar virus, termasuk SAR-Cov-2, bermutasi secara alami dari waktu ke waktu. Sejak virus SAR-CoV-2 pertama kali diidentifikasi, ribuan mutasi telah muncul. Sebagian besar dari mereka hanya seperti penumpang. Pengaruh mereka minimal; Mereka tidak mengubah perilaku virus, melainkan menularkannya. Tetapi hanya sedikit yang berhasil bermutasi dengan cara yang membantu virus bertahan hidup, bereproduksi, dan menginfeksi sistem kekebalan inang.

Akankah Omicron melepaskan gelombang yang akan lebih buruk dari gelombang kedua COVID-19 ? Sulit untuk berkomentar. Organisasi Kesehatan Dunia (WHIO), bekerja sama dengan mitra, memantau dan mengevaluasi evolusi SAR-CoV-2 per Januari 2020.

Munculnya varian yang menimbulkan peningkatan risiko kesehatan masyarakat global mendorong karakterisasi varian tertentu – Omicron digambarkan sebagai variabel yang menarik (VOC).

Sulit untuk mengomentari tingkat keparahan, respons, dan tingkat keparahan Omicron pada orang yang telah divaksinasi dua kali. Menurut pengalaman awal praktisi Asosiasi Medis Afrika Selatan, virus ini dimulai dengan generasi 40 tahun atau lebih muda, dan gejala klinis yang paling umum adalah kelelahan (satu hingga dua hari), sakit kepala, nyeri tubuh, dll. Mereka memiliki gejala sakit tenggorokan, batuk, batuk kering, dll, tetapi datang dan pergi dengan gejala ringan. Beberapa pasien juga mengalami suhu tinggi, tetapi sebagian besar memiliki gejala ringan dan pulih dengan baik.

READ  Sebuah model baru dapat memprediksi keberadaan siklus karbon di exoplanet

Berkenaan dengan mutasi, telah diamati bahwa semakin banyak virus melewati populasi yang tidak divaksinasi, kemungkinan mutasi meningkat – seperti yang telah terjadi di Afrika Selatan. Menurut data, pada 10 Oktober 2021, 6 persen orang Afrika telah divaksinasi penuh terhadap penyakit ini COVID-19 . Banyak negara Afrika memiliki sistem pengawasan yang lemah. Dari 1,3 miliar orang India, hanya 6 juta yang berusia di atas 80 tahun. Tidak ada beban diabetes atau obesitas yang signifikan. Organisasi Kesehatan Dunia percaya bahwa 65-85 persen infeksi SARS-CoV-2 di Afrika tidak menunjukkan gejala apa pun. Jadi ini mungkin telah membantu virus untuk bermutasi lebih lanjut untuk membentuk varian Omicron.

Akankah orang yang divaksinasi lengkap dapat menyelamatkan mereka dari Omicron? Sulit untuk berkomentar pada saat ini karena sebagian besar mutasi mengelompok di situs pengikatan antibodi reseptor ACE 2 yang juga berukuran ditargetkan oleh COVID-19 Vaksin dan antibodi. Tetapi mutasi yang paling menarik memperkenalkan tiga asam amino baru yang sesuai dengan sembilan nukleotida dalam profil genetik virus. Tapi bukan berarti masuknya lebih berisiko menurut Venkyi Sounderajan.

Jadi untuk saat ini, apa pun data yang kami miliki, kami hanya dapat berkomentar bahwa penularan virus ini pasti lebih tinggi daripada jenis lainnya tetapi tingkat keparahannya belum dilaporkan. Dan seperti yang telah diprediksi oleh para ilmuwan, pandemi ini akan berubah menjadi endemik seperti influenza, yang mungkin merupakan salah satu hikmahnya. Tetapi selama musim ini di mana orang tidak mengikuti perilaku yang tepat untuk Covid dan dengan sistem kekebalan yang primitif, orang akan mengalami lebih banyak gejala dan tingkat keparahan dari virus ini.

Apa yang harus diselesaikan?

READ  Helium yang tidak stabil menambah batas ukuran epik yang sedang berlangsung ke ukuran proton

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, kita harus mengikuti pendekatan pencegahan dan pengendalian infeksi – mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak sosial. Menghindari interaksi dengan hewan dan kelompok kontrol adalah strategi penting untuk menghentikan mutasi. Kebutuhan untuk meningkatkan kemampuan pengawasan dan pengurutan serta menerapkan pendekatan terstruktur untuk memberikan indikator yang mewakili penularan varian SARS-CoV-2 berdasarkan konteks lokal, dan untuk mendeteksi kejadian epidemiologi yang tidak biasa.

Meskipun beberapa ahli telah menyarankan dosis booster, mereka tidak hanya menantang tetapi juga tidak ilmiah. Dan jika dosis booster harus diberikan setelah studi titer antibodi kepada orang-orang yang berisiko seperti mereka yang berusia di atas 70 tahun, mereka yang memiliki banyak penyakit, atau menderita sindrom geriatri seperti jatuh, lemah, demensia, dll., yang tinggal selama beberapa waktu. lama di fasilitas perawatan Mereka dengan penyakit paru-paru lain atau kondisi imunodefisiensi. Oleh karena itu, pembenaran dosis booster perlu dipelajari dan dipelajari lebih lanjut.

Penulis, Dr. Prasun Chatterjee, bekerja dengan AIIMS, Delhi. Pendapat yang diungkapkan bersifat subjektif.

Baca semua file berita terbaruDan berita yang sedang trenDan berita kriketDan berita bollywoodDan
berita india Dan Berita Hiburan di sini. Ikuti kami Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia Dan Instagram.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *