Menemukan! Para ilmuwan memberi nama biomarker yang terkait dengan COVID-19 jangka panjang

Dari 62 pasien Covid yang mengikuti penelitian, 30 persen menunjukkan beberapa gejala Covid yang berkepanjangan.

Dari 62 pasien Covid yang mengikuti penelitian, 30 persen menunjukkan beberapa gejala Covid yang berkepanjangan. & nbsp | & nbsp Sumber gambar: & nbspiStock Images

poin utama

  • Studi ini menggunakan data yang dikumpulkan dari pasien yang tidak divaksinasi di Rumah Sakit St Vincent yang terinfeksi varian alfa selama gelombang pertama epidemi di Australia pada awal 2020.
  • Mereka menemukan bahwa pasien yang memiliki penyakit Covid yang lama memiliki biomarker infeksi yang menghilang pada pasien yang telah pulih sepenuhnya dari penyakit tersebut.
  • Untuk mendukung temuan ini, salah satu peserta penelitian, Doris Gall, menceritakan secara langsung pengalamannya yang panjang dengan Covid.

Sydney: Tim peneliti dari Universitas New South Wales (UNSW) dan Rumah Sakit St Vincent di Sydney telah menemukan biomarker yang jelas pada pasien yang sudah lama menderita penyakit Covid.

Studi yang dipublikasikan di Nature Immunology, Jumat, menggunakan data yang dikumpulkan dari pasien yang tidak divaksinasi di Rumah Sakit St Vincent yang terjangkit tipe alfa selama gelombang pertama epidemi di Australia pada awal 2020, kantor berita China Xinhua melaporkan.

Studi ini menjelaskan dampak jangka panjang Covid-19 pada sistem kekebalan melalui analisis di laboratorium, kata Chansavath Phetsuphanh, peneliti senior di Institut Kirby di Universitas New South Wales dan penulis utama makalah tersebut.

“Kami menemukan bahwa ada peradangan yang signifikan dan persisten yang menunjukkan aktivasi berkepanjangan dari respons sistem kekebalan yang terdeteksi setidaknya selama delapan bulan setelah infeksi awal,” tambah Vetsuvane.

Dari 62 pasien Covid yang mengikuti penelitian, 30 persen menunjukkan beberapa gejala Covid yang berkepanjangan.

Mereka menemukan bahwa pasien yang memiliki penyakit Covid yang lama memiliki biomarker infeksi yang menghilang pada pasien yang telah pulih sepenuhnya dari penyakit tersebut.

READ  4 Turis SpaceX Akan Kembali ke Bumi

“Ini adalah sifat biologis yang dapat membantu kami mengidentifikasi kondisi medis dengan cara yang akurat dan dapat direproduksi,” kata Vetsovana.

Menariknya, penelitian tersebut menemukan bahwa tingkat keparahan pengalaman seseorang dengan Covid-19 tidak menunjukkan hubungan dengan pengembangan gejala jangka panjang yang terlihat pada Covid-19 yang berkepanjangan.

Untuk mendukung temuan ini, salah satu peserta penelitian, Doris Gall, menceritakan secara langsung pengalamannya yang panjang dengan Covid.

“Cedera awal saya sangat ringan, tetapi gejala Covid saya yang berkepanjangan signifikan. Saya kehilangan kemampuan untuk memahami apa yang saya lakukan sebelum saya menderita Covid,” kata Gall.

Membuktikan dasar biologis Covid begitu lama tidak hanya akan membuka jalan untuk mengobati dan memantau kondisi, tetapi juga, untuk pasien seperti Gal, telah mengkonfirmasi dasar biologis untuk efek penyakit yang berkelanjutan.

Para peneliti mengatakan studi baru diperlukan untuk melihat apakah efek berkepanjangan dari Covid lebih ringan atau lebih jarang pada mereka yang telah divaksinasi atau menggunakan varian yang berbeda, seperti Omicron alternatif yang sekarang tersebar luas.

“Kami akan melanjutkan analisis kami dalam menanggapi gelombang Omicron. Sementara itu, dengan begitu banyak hal yang tidak diketahui dengan Covid dan Long Covid, kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk mengurangi penularan,” kata Anthony Keeler, direktur Kirby Institute.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *