Marian Alders menyelami kehidupan Indonesia

Soest / Indonesia Itu bukan rute terpendek, dan tentunya bukan rute tercepat Marian Alders ke Indonesia. Itu berakhir di sana pada tahun 2000, setelah berhenti di Marbella (Spanyol), Courchevel dan Arcachon (Prancis), Kepulauan Fiji, Sharm El Sheikh (Mesir), Nha Trang (Vietnam), Perhentian Besar (Malaysia), Batala (Maladewa) Khao Lak (Thailand).

Johan Van Beek

Di antara mereka, dia juga tinggal di kapal wisata untuk sementara waktu. Segera, dia merasa betah sepenuhnya di lingkungan barunya. Saya menyukainya, itu memberi saya perasaan kebebasan. Saya langsung menikmati kehidupan baru yang saya ciptakan untuk diri saya sendiri. “

Mengapa Marianne ingin beremigrasi dapat dijelaskan dalam beberapa kata. “Saya lelah di Belanda, lalu saya mengemasi barang-barang saya dan anjing saya di dalam mobil dan saya pergi ke Spanyol. Orang tua saya sangat mendukung! Mereka membantu dengan persiapan. Begitu saya pergi, mereka harus terbiasa, mungkin selamanya. Teman-teman saya sangat membantu saya dan tentu saja kami masih merindukan satu sama lain. Beberapa, terutama di saat-saat sulit. Untungnya, kami sering menerima tamu dan orang tua saya datang secara rutin. “

Sejak pergi, dua puluh tahun yang lalu, Marianne telah melakukan banyak hal, tetapi dia terutama tertarik pada apa yang dia sebut sebagai “kehidupan normal dan normal”. “Saya sekarang menjadi instruktur selam dan memiliki agen perjalanan online di Bali. Jadi ini membuat saya sibuk, saya banyak menyelam, dan kami juga pergi berlibur sesekali. Jika Anda tinggal di Asia, semua tujuan dekat dengan Anda!”

Ia tahu dari pengalamannya bahwa kehidupan di Bali berbeda dengan Soest. Di sini dia tinggal bersama orang tuanya di Bartolutan, saat kuliah di Graftland College. Selama sebelas tahun berikutnya, dia tinggal di Pijperpad dan bekerja di Goudreinet, Konig Taxatie Bureau dan merupakan pemilik Pet’s Place. Sebagian karena ini, dia tidak bisa mengemasi tasnya sepanjang malam.

READ  Heni menyajikan makanan Indonesia yang lezat

Saya pikir saya butuh lima atau enam bulan. Saya harus menyewakan pemilik rumah saya dan menjual pekerjaan saya. Butuh beberapa saat. Para penyewa menyalahgunakan rumah saya, jadi saya harus kembali dan kemudian menjual rumah itu. “

Penjualan tersebut juga merupakan konfirmasi bahwa dia menikmati dirinya sendiri di Indonesia. Saya menemui beberapa kesulitan di Indonesia. Orang yang agak ramah dan baik hati yang ingin membantu saya dengan apa yang saya butuhkan. Segera saya memiliki banyak orang di sekitar saya, saya belajar sedikit bahasa dan saya merasa nyaman. “

Tabu Dari pulau itu, katanya, dia harus terbiasa dengan perbedaan tabu di rumah barunya.

Misalnya, tidak ada masalah bertanya tentang gaji Anda atau berapa banyak yang Anda bayarkan untuk sesuatu! Anda juga bisa mengatakan bahwa Anda menjadi gemuk dan menjadi sangat putih. Tetapi sulit atau tidak mungkin untuk terlibat dalam konfrontasi, dan ‘kehilangan muka’ juga ada di sini. Bahasa Belanda lurus, saya harus tutup mulut sesekali. Pacar saya juga sering memberi saya tendangan di bawah meja atau nampan! ”

Pribadi “Mereka pikir itu aneh bahwa kami menginginkan perdamaian dan privasi. Sulit untuk menemukan keheningan di Asia. Kami ingin memiliki ruang sendiri, di mana Jan en Alleman tidak masuk. Mereka juga tidak mengerti bahwa kami tidak suka kebisingan. Kami tidak ingin mendengar semua pertandingan itu. Semua orang memutarnya di ponsel mereka, atau tidak sengaja mendengar percakapan penuh. Ada banyak tawa di awal karena kami membawa wadah Tupperware kami sendiri dan tas khusus kami untuk “pencopotan,” tetapi itu banyak berubah sekarang. “

Bar, teras, dan restoran, terutama jalan-jalan di hutan dan Soester Duinen. Marian merindukan mereka, tetapi daya tariknya tidak cukup kuat untuk menariknya kembali. Secara teratur menerima orang dari Soest. “Sejak kami tinggal di Nusa Lembongan, Bali, pengunjung kami banyak. Teman-teman saya banyak yang datang, orang tua saya datang secara rutin, bahkan beberapa rekan lama sudah mengunjungi kami.”

READ  BioToko Holland ingin menduduki seluruh Belanda

senang “Saat ini, kami masih cukup senang di sini dan belum ada rencana untuk pergi ke tempat lain. Kami biasanya tidak banyak merencanakan ke depan, karena segalanya selalu berjalan berbeda dari yang direncanakan.Bukannya kami akan tinggal di Belanda lagi. Kalau memang tidak ada jalan lain, tapi saya rasa saya tidak bisa lagi menetap di Belanda. Tidak hanya di Soest. “

Setiap dua atau tiga tahun, Marianne datang begitu saja. “Sungguh lelucon yang mahal untuk pergi ke Belanda dengan gaji dari sini. Oktober lalu, kami berada di Soest selama seminggu dan menyaksikan musim gugur yang indah. Ini sangat indah lagi, kami melakukan tur yang menyenangkan. Betapapun indahnya hidup di pantai dan berjalan kaki di pantai setiap hari, terkadang saya merindukan warna dan aroma yang dibawa musim gugur. Tapi saya sangat senang di mana saya berakhir, dengan perusahaan kami, Dive in Culture, dan saya harap saya menikmatinya untuk sementara waktu! “

Marian Alders (47), tinggal bersama; Nusa Lembongan, Bali, Indonesia; Jarak tempuh: 11.851 km; Waktu perjalanan: 18 jam; Waktu: 7 jam kemudian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *