Lima fakta untuk membantu Anda memahami es laut

Gambar diam yang menggambarkan es laut Arktik pada 16 September 2021, saat es mencapai minimum tahunannya. Pada tanggal ini, area es adalah 4,72 juta mil persegi (1,82 juta kilometer persegi). Kredit: Studio Visualisasi Sains NASA

Salah satu cara para ilmuwan memantau perubahan iklim adalah dengan mengukur luas es laut. Luas es laut adalah jumlah es yang menutupi Samudra Arktik pada waktu tertentu. Es laut berperan penting dalam memantulkan sinar matahari kembali ke angkasa, mengatur suhu laut dan udara, mensirkulasikan air laut, dan memelihara habitat hewan.


NASA dan Pusat Data Salju dan Es Nasional di Boulder, Colorado, menggunakan satelit untuk memantau es laut bingkai. Selama beberapa dekade terakhir, luas es laut Arktik telah mengalami penurunan tajam sepanjang tahun, terutama di akhir musim panas ketika mencapai level terendah tahun ini. Es laut terbentuk pada bulan-bulan musim dingin, ketika air laut membeku menjadi massa besar es mengambang, dan kemudian sebagian mencair pada bulan-bulan musim panas yang hangat. Siklus ini berulang setiap tahun.

Berikut adalah lima fakta untuk membantu Anda lebih memahami es laut Arktik.

1. Volume es laut berkurang

NASA telah melacak es laut minimum (biasanya pada bulan September) dan maksimum (biasanya pada bulan Maret) sejak tahun 1978. Sementara angka-angka yang tepat dapat bervariasi dari tahun ke tahun, tren umumnya jelas: Arktik kehilangan es laut sepanjang tahun .

“Dalam 15 tahun terakhir, kami memiliki permukaan es laut terendah 15 derajat,” kata Dr. Rachel Tilling, ahli glasiologi kelautan di Universitas Maryland dan Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. “Setiap tahun kami kehilangan area seukuran Virginia Barat.”

Es laut Arktik minimum sekarang menurun pada tingkat 13,1% per dekade. Kecepatannya kemungkinan akan meningkat karena pemanasan yang disebabkan oleh perubahan iklim dan siklus umpan balik dari keputihan es. Efek albedo menggambarkan kemampuan permukaan es putih untuk memantulkan kembali sinar matahari yang terikat Bumi ke luar angkasa. Mengarahkan energi matahari menjauh dari lautan membuat air laut tetap berada di bawah pendingin es. Saat es laut mencair, warnanya lebih gelap air cair Terkena untuk menyerap sinar matahari. Air yang lebih hangat ini kemudian mencairkan salju tambahan, menciptakan siklus umpan balik putih es.

Lima fakta untuk membantu Anda memahami es laut

Pada tahun 2021, es laut Arktik adalah rekor terendah ke-12. Kredit: Gambar NASA Earth Observatory oleh Joshua Stevens, menggunakan data dari Pusat Data Salju dan Es Nasional

2. Es laut membantu mencegah pemanasan atmosfer

Menurut Teeling, es laut bertindak sebagai “penutup” yang memisahkan laut dari atmosfer. Selain mencegah sinar matahari masuk, es laut memerangkap panas di lautan, mencegahnya menghangatkan udara di atas.

“Kemampuan es untuk menahan panas di lautan tidak hanya bergantung pada luasnya, tetapi juga pada ketebalannya,” kata Tilling.

Setiap tahun, beberapa es lolos dari pencairan musim panas. Begitu musim dingin tiba, lebih banyak air membeku dan menjadi “es multi-tahun” yang lebih padat dan lebih kuat. Es di tahun pertama lebih tipis dan lebih rentan mencair, retak, atau bahkan hanyut di luar Kutub Utara. Saat pencairan salju meningkat setiap tahun, frekuensi es berkurang selama beberapa tahun. Akibatnya, es laut Kutub Utara sekecil dan setipis biasanya, membuatnya menjadi selimut yang kurang efisien.

3. Es laut mempengaruhi satwa liar Arktik di atas dan di bawah air

“Ada ekosistem besar yang dipengaruhi oleh perubahan es laut,” kata Teeling. Saat es laut menurun, hewan seperti rubah kutub, beruang kutub, dan anjing laut kehilangan habitat aslinya.

Melalui kombinasi catatan satelit dan data sonar kapal selam yang tidak diklasifikasikan, para ilmuwan NASA telah membuat rekor 60 tahun tentang ketebalan es laut Arktik. Saat ini, es laut Arktik adalah yang terkecil dan tertipis sejak kami mulai mencatat. Lebih dari 70 persen es laut Arktik sekarang bersifat musiman, artinya ia tumbuh di musim dingin dan mencair di musim panas, tetapi tidak bertahan dari tahun ke tahun. Es musiman ini mencair lebih cepat dan mudah pecah, sehingga lebih rentan terhadap angin dan kondisi cuaca. Kredit: NASA/Katie Mersman

Ada efek di bawah permukaan es juga.

Ketika kristal es terbentuk di atas air laut, mereka meninggalkan garam di lautan di bawah. Air asin yang kental ini bisa tenggelam ke dasar laut. Air yang turun di satu tempat akan dikompensasi oleh gerakan ke atas di tempat lain, menyebabkan lebih banyak air yang padat nutrisi mengalir ke permukaan. Nutrisi ini sangat penting untuk fitoplankton mikroskopis yang dimakan ikan dan hewan. Siklus pembekuan-pencairan yang teratur membuat kehidupan bawah laut Arktik berkembang, dari ganggang hingga paus pembunuh.

4. Mencairnya es laut tidak berkontribusi signifikan terhadap kenaikan permukaan laut

Karena es laut terdiri dari air laut yang mengapung di atasnya, ia berperilaku seperti es batu dalam segelas air. Seperti es batu, yang tidak mengubah ketinggian air gelas saat meleleh, es laut Arktik yang mencair tidak mengubah permukaan laut secara signifikan. Mencairnya es darat, misalnya dari lapisan es Greenland atau Antartika, berkontribusi pada kenaikan permukaan laut. Hal ini karena ketika es darat mencair, ia melepaskan air yang sebelumnya terperangkap di darat dan menambah air di lautan.

5. Satelit memungkinkan NASA untuk memantau es laut

Samudra Arktik adalah tempat yang sulit untuk diakses dan dipelajari. Itu sebabnya NASA, Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), Badan Antariksa Eropa, dan lainnya beralih ke situs web Space Bounty untuk mengumpulkan pengamatan dari wilayah tersebut. Ada dua jenis instrumen yang umumnya digunakan untuk memantau es laut, kata Tilling.

Ice and Cloud Satellite 2 (ICESat-2) akan memberi para ilmuwan pengukuran altimetri yang menciptakan gambaran global tentang dimensi ketiga Bumi, mengumpulkan data yang dapat secara akurat melacak perubahan di medan termasuk gletser, es laut, dan hutan. Kredit: NASA/Ryan Fitzgibbons

Jenis pertama adalah instrumen gelombang mikro pasif, yang melacak jangkauan dari waktu ke waktu. Serangkaian instrumen ini di atas satelit dengan dukungan dari NASA, NOAA, Departemen Pertahanan AS dan mitra internasional telah memantau Kutub Utara. luasan es laut Sejak 1978 – lebih dari 40 tahun.

“Microwave pasif mengukur emisi gelombang mikro dari permukaan,” kata Telling. Emisi gelombang mikro terjadi secara alami, dan efek es laut berbeda dari efek air, memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan lokasi persisnya dari tahun ke tahun.

Tipe kedua adalah altimeter, yang dapat digunakan untuk memperkirakan ketebalan es laut. Ice, Cloud, and Earth Satellite 2 (ICESat-2), diluncurkan pada 2018, menggunakan laser untuk mengukur ketinggian es dan ketinggian air. Menggunakan hubungan yang diketahui antara dua pengukuran (berapa ketinggian es di atas? AirPermukaan es sesuai dengan kedalaman es di bawahnya), dan para ilmuwan dapat menghitung ketebalan totalnya.

Para peneliti terus mempelajari Arktik untuk mempelajari lebih lanjut tentang konsekuensi lokal dan global dari penurunan es laut.

“Planet kita adalah tempat besar yang saling berhubungan ini, dan atmosfer saling berhubungan di atasnya,” kata Tilling. “Arktik berubah begitu cepat, sehingga kita belum tahu persis bagaimana perubahan itu akan mempengaruhi di sana. Yang kita tahu adalah itu akan terjadi.”


NASA menemukan es laut musim panas Arktik 2021 menempati urutan ke-12 terendah dalam catatan


kutipan: Lima fakta untuk membantu Anda memahami es laut (2021, 19 Oktober) Diperoleh 19 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-facts-sea-ice.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  NASA menanam cabai di luar angkasa di Stasiun Luar Angkasa Internasional — dan astronot akan mencicipinyaها

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *