Lebih dari 40 kasus telah ditemukan di India, kata sumber

Kasus Delta Plus muncul ketika sebagian besar India mengakhiri penguncian dan pembatasan yang parah.

New Delhi:

Ada lebih dari 40 kasus di negara strain Delta Plus baru, yang telah diklasifikasikan sebagai ‘Alternatif yang mengkhawatirkan’ Oleh pemerintah, menurut sumber.

Kemarin, pemerintah mengirim peringatan ke Maharashtra, Kerala dan Madhya Pradesh terkait kasus Delta Plus yang ditemukan di sana.

Sumber mengatakan kasus strain baru, mutasi strain delta atau varian B.1.617.2 pertama kali ditemukan di India, tidak terbatas pada negara bagian ini.

Sumber menyatakan bahwa ada 21 kasus di Maharashtra, enam di Madhya Pradesh, tiga di Kerala, tiga di Tamil Nadu, dua di Karnataka dan masing-masing satu di Punjab, Andhra Pradesh dan Jammu.

Kasus Delta Plus, masih rendah, muncul ketika sebagian besar India mengakhiri penguncian dan pembatasan parah dengan penurunan kasus Covid setelah gelombang kedua yang sengit menyerang infrastruktur kesehatan negara itu pada bulan April dan Mei.

Sesuai anjuran pemerintah pada hari Selasa, kasus Delta Plus ditemukan di Ratnagiri dan Jalgaon di Maharashtra; di Palakkad dan Pathanamthitta di Kerala; Di Bhopal dan Shivpuri di Madhya Pradesh.

Maharashtra mengatakan sedang mengumpulkan data seperti riwayat perjalanan dan status vaksinasi dari mereka yang telah melaporkan versi virus ini.

Mereka telah didesak untuk mengambil tindakan segera seperti mencegah kerumunan dan pertemuan, pengujian luas, pelacakan segera dan vaksinasi sebagai prioritas.

“Pusat tersebut telah mengirimkan nasihat ke negara-negara ini tentang respons kesehatan masyarakat mereka. Dan sementara langkah-langkahnya secara umum tetap sama seperti yang diterapkan sebelumnya, mereka perlu menjadi lebih fokus dan efektif. Kami tidak ingin jumlah kecil itu diambil, ” ujar FK Poole, Ketua Tim Ahli Nasional Pengelolaan Vaksin, kepada wartawan.

READ  Reserve Bank of India (RBI) mendenda 14 bank karena melanggar ketentuan

Sangat sedikit yang diketahui tentang jenis ini, yang sekarang ditemukan di sembilan negara – Amerika Serikat, Inggris, Portugal, Swiss, Jepang, Polandia, Rusia dan Cina bersama dengan India.

Menurut pemerintah, Delta Plus, seperti strain Delta yang telah menyebar ke 80 negara, sangat menular dan menyebar dengan cepat.

Menurut INSACOG (Konsorsium Genom SARS-CoV-2 India), Delta Plus menunjukkan “peningkatan penularan, pengikatan yang lebih kuat ke reseptor sel paru-paru dan kemungkinan pengurangan respons antibodi monoklonal”.

Ini mungkin juga menunjukkan resistensi terhadap protokol pengobatan Covid-19 saat ini, para ahli khawatir. Ada kekhawatiran tentang apakah vaksin saat ini akan efektif melawan Delta Plus.

Pemerintah mengatakan bahwa sementara dua vaksin yang digunakan di India, Institut Serum Kovishield India dan Kovacin dari Bharat Biotech, efektif terhadap varian delta, data tentang cara kerjanya di Delta Plus akan dibagikan nanti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *