Lebih banyak prediksi rekor panas saat Kanada mencapai 46,6 derajat

Rekor suhu sedang dicapai dengan frekuensi yang meningkat karena perubahan iklim. (Wakil)

Ottawa:

Kanada bersiap untuk suhu tertinggi yang pernah ada pada hari Senin ketika bagian barat negara itu dan sebagian Amerika Serikat dipanggang dalam gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya, memaksa sekolah dan klinik vaksinasi Covid-19 untuk menutup dan menunda acara kualifikasi lintasan dan lapangan Olimpiade.

Desa Lytton di British Columbia memecahkan rekor tertinggi sepanjang masa Kanada dengan suhu 46,6 derajat Celcius pada hari Minggu.

Suhu telah meningkat jauh di atas rata-rata musiman dari negara bagian Oregon ke Wilayah Arktik Kanada, dan para peramal cuaca memperingatkan akan hal yang lebih buruk.

“Ini panas gurun – sangat kering dan panas,” kata David Phillips, kepala ahli iklim untuk Environment Canada, kepada AFP.

“Kami adalah negara terdingin kedua di dunia dan negara paling bersalju,” katanya. “Kami sering melihat cuaca dingin dan badai salju, tetapi tidak sering kami membicarakan cuaca panas seperti itu.”

“Dubai akan lebih keren dari yang kita lihat sekarang.”

Rekor suhu sedang dicapai dengan frekuensi yang meningkat karena perubahan iklim. Secara global, dekade hingga 2019 tercatat sebagai yang terpanas, dan lima tahun terpanas semuanya terjadi dalam lima tahun terakhir.

Pada hari Minggu, suhu di Seattle, negara bagian Washington mencapai 104 derajat Fahrenheit, rekor yang mengejutkan penduduk yang tidak terbiasa dengan iklim yang lebih hangat.

“Biasanya mungkin seperti itu mungkin 60, 70 derajat adalah hari yang menyenangkan – semua orang berada di luar dengan celana pendek dan kaus – tapi itu … konyol,” kata seorang penduduk kota kepada AFP. “Aku merasa seperti berada di gurun atau semacamnya.”

READ  Tidak perlu mentransfer akun Dana Pensiun jika Anda akan berganti pekerjaan

Kota terbesar di Oregon, Portland, mencapai 114 F pada hari Senin, kata Layanan Cuaca Nasional AS (NWS), memecahkan rekor yang dibuat selama akhir pekan.

Di Eugene terdekat, penyelenggara terpaksa menunda hari terakhir tes atletik AS dan memindahkan acara sore ke malam hari.

– “Lebih lama, berbahaya, dan bersejarah” –

Di seberang perbatasan di Kanada, toko-toko berhenti menjual AC dan kipas angin portabel, sementara kota-kota membuka pusat pendingin darurat dan pekerja lapangan mendistribusikan botol air dan topi karena lebih dari 160 rekor panas lokal dibuat, termasuk di resor ski Whistler.

Beberapa klinik vaksinasi Covid-19 telah dibatalkan dan sekolah mengumumkan bahwa mereka akan tutup karena panas yang ekstrem.

Di Vancouver, para pejabat mendirikan air mancur sementara dan stasiun kabut di sudut-sudut jalan, sementara dinas kehutanan dan perikanan memperingatkan kebakaran hutan yang ekstrem dan air danau dan sungai yang rendah yang membuat ikan stres.

Pantai dan kolam renang penuh sesak sementara layanan darurat, yang dibanjiri telepon, memperingatkan penundaan ambulans.

Beberapa orang tanpa pendingin di rumah mengatakan kepada AFP bahwa mereka tidur semalaman di mobil ber-AC mereka atau di garasi bawah tanah, beberapa dengan hewan peliharaan mereka.

Yang lain membagikan instruksi untuk merakit pendingin darurat dengan kipas yang terpasang pada kotak berisi kompres es.

Environment Canada mengeluarkan peringatan untuk British Columbia, Alberta, dan sebagian Saskatchewan, Manitoba, Yukon, dan Wilayah Barat Laut, dengan mengatakan “gelombang panas yang lebih lama, berbahaya, dan bersejarah akan berlanjut minggu ini.”

NWS mengeluarkan peringatan serupa, mengatakan “suhu terpanas dari gelombang panas bersejarah yang sedang berlangsung diperkirakan terjadi di Pacific Northwest hari ini”.

READ  Tidak ada negara yang meminta kami untuk membentuk “pemerintahan inklusif”, kata Taliban

Panas terik – yang telah memecahkan rekor di Kanada dan Amerika Serikat selama lebih dari 80 tahun – dikaitkan dengan punggung bukit bertekanan tinggi yang menjebak udara hangat di daerah tersebut.

Kubah panas itu menimbulkan masalah kesehatan “serius”, kata Phillips, mencatat bahwa hampir 70 orang tewas dalam panas besar terakhir di Kanada pada 2018.

“Dan itu bukan hanya keajaiban satu hari. Ini masalah tujuh hari,” katanya, dengan suhu diperkirakan 47 derajat Celcius (117 Fahrenheit) atau lebih tinggi.

Nick Bond, seorang peneliti atmosfer di University of Washington, mengatakan keanehan cuaca itu tidak sepenuhnya disebabkan oleh perubahan iklim, melainkan diperburuk olehnya.

“Perubahan iklim adalah salah satu faktor di sini, tapi jelas merupakan faktor sekunder,” katanya.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *