Nilai propaganda, optik di balik Kim Jong Un yang lebih kurus, kata para analis | Berita Dunia

Penguasa Korea Utara Kim Jong Un telah menjadi pusat perhatian kali ini karena penurunan berat badannya, dan para analis percaya ini mungkin terkait dengan situasi makanan yang “ketat” di negara itu. Mereka mengatakan menunjukkan bahwa Kim Jong Un telah kehilangan berat badan dalam menghadapi kekurangan pangan di Korea Utara, salah satu negara paling misterius di dunia, adalah nilai propaganda.

Kim Jong Un, diyakini berusia 37 tahun, muncul kembali di depan umum setelah memicu spekulasi tentang kesehatan pemimpin itu hampir sebulan sebelumnya pada Juni, dengan fokus pada pergelangan tangannya yang tampak lebih ramping. Reuters melaporkan bahwa analis di NK News, sebuah situs web yang berbasis di Seoul yang memantau Korea Utara, menemukan bahwa arlojinya tampaknya terpasang lebih erat di pergelangan tangannya.

Dan kemudian minggu lalu muncul topik yang jarang disebutkan oleh media pemerintah yang dikontrol secara ketat. Seorang penduduk Pyongyang yang tidak dikenal berada di KRT. dikutip bahwa semua orang di Korea Utara patah hati atas penurunan berat badan Kim Jong Un. “Melihat Sekjen (Kim Jong Un) yang kurus kering terlihat sangat memilukan,” kata pria itu dalam wawancara yang disiarkan stasiun televisi pemerintah, Jumat.

Baca juga | Penjelasan: Mengapa Masalah Berat Badan Kim Jong Us Menjadi Pembicaraan Terpopuler di Seluruh Dunia

Jenny Town, direktur proyek AS 38 Utara yang mengawasi Korea Utara, mengatakan alasan penurunan berat badan Kim tidak jelas – apakah itu karena sakit atau apakah dia memutuskan sudah waktunya untuk menjadi bugar – Maksud di balik liputan media pemerintah juga tidak diketahui, menurut Reuters. “Agak aneh bahwa mereka menunjukkannya dalam pakaian yang tidak pas karena tampilannya tampaknya menekankan penurunan berat badannya,” kata Town seperti dikutip Reuters.

READ  Gempa bumi di Jepang: 120 orang terluka, ribuan rumah tangga tanpa air

Baca juga | AS memiliki harapan dialog yang “salah”: Kim Yo Jong

Christopher Green, seorang spesialis Korea di Universitas Leiden di Belanda, mengatakan kepada Reuters bahwa fokusnya adalah pada fakta bahwa Kim bekerja keras untuk orang-orang di saat kebutuhan yang meluas. “Yang penting adalah bahwa rezim Korea Utara menerima kabar dari banyak informan bahwa kondisi Kim menjadi topik pembicaraan di antara orang-orang biasa,” katanya. “Dari sana, mudah untuk merespons dengan mengembangkan strategi propaganda untuk menggunakan diskusi publik yang ada untuk keuntungan rezim,” tambahnya.

Kim berbicara tentang situasi nutrisi “tegang” yang bisa menjadi lebih buruk jika panen tahun ini gagal, memperburuk masalah ekonomi di tengah ketatnya perbatasan dan pembatasan pergerakan yang telah mempengaruhi perdagangan secara besar-besaran.

Baca juga | Kim Jong Un dengan sungguh-sungguh bersumpah untuk menyelamatkan ekonomi Korea Utara

Menurut pendapatnya, Chad O’Carroll, CEO Korea Risk Group yang berbasis di Seoul, mengatakan alasan paling mungkin mereka menyebutkan penurunan berat badannya terkait dengan perkembangan yang sedang berlangsung. terkait Covid-19 Langkah-langkah perbatasan. “Terlepas dari motivasi di balik penurunan berat badan Kim yang cepat, tampaknya ada nilai propaganda dalam menunjukkan bahwa bahkan pemimpin Korea Utara menderita kekurangan pangan yang sama yang dialami negara itu saat ini,” kata O’Carroll kepada Reuters.

Ini bukan pertama kalinya media pemerintah Korea Utara menyebut kesehatan Kim Jong Un. Kim menderita “malaise” setelah lama tidak terlihat oleh publik, dikatakan pada tahun 2014. Spekulasi tentang kesehatan Kim merebak setelah ia melewatkan perayaan ulang tahun pendiri negara Kim Il Sung pada 15 April tahun lalu. Namun, dia muncul kembali bulan depan.

(Dengan entri Reuters)

READ  Restoran Moskow tutup SEKARANG karena "aksen Stalin yang hambar"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *