“Lava” biru muda memuntahkan dari gunung berapi Indonesia Kawah Ijen

“Lava” biru muda memuntahkan dari gunung berapi Indonesia Kawah Ijen

Kompleks vulkanik Kawah Ijen membentang 22 kilometer (14 mil) di Jawa Timur, Indonesia. Sementara bentangan formasi geologis yang indah ini menawarkan pemandangan menakjubkan di siang hari, gunung-gunung memuntahkan aliran lahar biru elektrik saat malam tiba.

Dipercaya seperti itu hanya lokasi di planet ini untuk terus menampilkan api biru yang mencolok itu, keindahan gunung berapi Kawah Ijen ada harganya, karena kadar belerang yang tinggi membuat udara di sekitar kompleks beracun bagi siapa saja yang menghirupnya.

Mengapa lava Ijen berwarna biru?

Sekilas Gunung Ijen terlihat seperti aliran batuan cair merah panas bersuhu 600–900 °C (1.112–1.652 °F), seperti standar rawa. Jadi, apa yang menyebabkan matahari terbenam di pegunungan berubah menjadi sesuatu seperti film fiksi ilmiah?

Fenomena lahar biru disebabkan oleh melimpahnya kantong belerang di dalam batuan. Belerang adalah unsur kimia yang dilepaskan ketika batu mencair dan ketika dibakar melepaskan gas berbahaya seperti belerang dioksida. Ini juga menghasilkan nyala biru yang eye-catching.

Ketika belerang ini bersentuhan dengan oksigen, ia menyala dan menyebabkan nyala api biru yang membuat lava tampak seluruhnya biru, tetapi sebenarnya hanya permukaan batuan cair yang tertutup api biru.

Meski hanya terlihat di malam hari, api biru selalu tersulut di permukaan lava, hanya saja lebih sulit dilihat di siang hari.

Api Belerang Biru, Gunung Kawah Ijen, Jawa Timur

Api biru Gunung Ijen di malam hari. Kredit foto: Mazur Travel/Shutterstock

Kompleks vulkanik Kawah Ijen

Kompleks besar ini sebenarnya berada di dalam kaldera – sebuah kawah yang terbentuk saat gunung berapi meletus dan runtuh, seringkali menciptakan sebuah danau besar di tengahnya. Kompleks Ijen berisi sekitar 22 titik letusanterutama di tepi kaldera.

READ  Indonesia tolak permintaan Vietnam untuk menunda SEA Games 2021

Air di kawah Gunung Ijen berwarna biru kehijauan cerah yang mengundang, tapi sekali lagi, jangan tertipu dengan keindahannya danau asam terbesar di dunia dan memiliki pH sekitar nol. Berenang di perairan di sini bisa mengancam nyawa atau setidaknya mengakibatkan cedera serius.

Melimpahnya belerang di daerah tersebut, disebut demikian oleh penduduk setempat “Emas Setan”, berarti kompleks tersebut juga merupakan rumah bagi salah satu dari sedikit tambang belerang yang dioperasikan dengan tangan. Setelah batu yang kaya belerang mendingin dan api birunya padam, batu itu dikumpulkan untuk berbagai produk – di Jawa, belerang digunakan untuk membuat korek api dan memutihkan gula.

Sementara turis memakai masker gas untuk mengunjungi daerah tersebut, banyak penambang tidak mampu membeli masker dan hanya menggunakan kain untuk menutupi mulut mereka. Tanpa alat pelindung yang tepat, banyak penambang belerang menderita masalah kesehatan yang serius, dengan sepertiga menderita penyakit pernapasan secara teratur.

Meskipun kompleks Ijen memiliki banyak bahaya, penampilannya yang langka dan (secara harfiah) menakjubkan menjadikan kawasan ini objek wisata yang populer. Kunjungan dapat dilakukan dengan aman jika didampingi oleh pemandu wisata dan respirator yang berpengetahuan luas.

Matahari terbit di Kawah Ijen, pemandangan panorama, Indonesia

Danau asam di tengah kaldera Ijen. Kredit foto: Mazur Travel/Shutterstock

Kasus api biru lainnya

Sementara gunung berapi Kawah Ijen mungkin satu-satunya api biru yang terus menyala, secara teknis fenomena mencolok ini dapat terjadi di mana saja dengan konsentrasi gas tertentu yang tinggi.

Ada laporan api biru yang muncul selama kebakaran hutan di Taman Nasional Yellowstone, AS, di mana belerang yang mengelilingi lubang hidrotermal terbakar.

Pada tahun 2018, Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) merilis gambar api biru yang muncul dari tanah selama letusan di Kilauea Hawaii. Kobaran api ini disebabkan oleh pelepasan gas metana.

READ  Kapal selam Indonesia yang hilang dengan 53 penumpang telah tenggelam, kata angkatan laut negara itu

Gas ini dilepaskan ketika lahar dari letusan tersebut menutupi tumbuh-tumbuhan dan mencegah masuknya oksigen ke sana. Proses pembakaran tidak sempurna ini, yang disebut pirolisis, menghasilkan pelepasan metana, yang pada gilirannya menyebabkan nyala api biru.

Itu Gunung Dallol di Depresi Danakil, Ethiopia, juga dikenal karena memuntahkan lahar yang tampak biru, tetapi ini jarang terjadi dan terbakar selama beberapa hari sekaligus. Nyala api ini juga disebabkan oleh lubang hidrotermal dan lubang belerang di depresi.

Sebelum menjelajah untuk melihat beberapa nyala api yang sangat langka dan indah ini, selalu waspada karena biasanya disertai dengan beberapa gas yang agak beracun (dan berbau).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *