Indonesia menyetujui tahap pertama pengembangan gas lepas pantai utama – The Diplomat

Indonesia menyetujui tahap pertama pengembangan gas lepas pantai utama – The Diplomat

mengalahkan ASEAN | Bisnis | Asia Tenggara

Meskipun blok minyak dan gas lepas pantai tuna berada di dalam ZEE negara itu, itu berada dalam klaim “sembilan garis putus-putus” China di Laut China Selatan.

Indonesia menyetujui tahap pertama pengembangan gas lepas pantai utama

Pemandangan udara Natuna Besar, pulau terbesar di Kepulauan Natuna Indonesia.

Kredit: Flickr/Stratman²

Pemerintah Indonesia telah menyetujui tahap pertama pengembangan ladang gas lepas pantai Tuna di Laut Cina Selatan, Reuters melaporkan kemarin, lebih dari setahun setelah kebuntuan yang berkepanjangan dengan Cina atas perairan yang disengketakan di dekat Kepulauan Natuna.

Pengumuman tersebut dibuat kemarin oleh SKK Migas, regulator hulu minyak dan gas negara itu, yang mengatakan bahwa lapangan tersebut akan membutuhkan total investasi sekitar $3,07 miliar. Terletak di Laut China Selatan dekat perbatasan maritim Indonesia-Vietnam, lapangan tuna diharapkan menghasilkan 115 juta standar kaki kubik per hari pada tahun 2027, Reuters mengutip juru bicara SKK Migas Mohammad Kemal mengatakan. Banyak dari ini dilaporkan akan terjadi diekspor ke Vietnam.

Seperti di banyak bagian Laut China Selatan, eksploitasi sumber daya juga berimplikasi pada sengketa maritim yang membara antara China dan penuntut saingannya, Malaysia, Vietnam, Brunei, Filipina, dan Indonesia, kata Ketua SKK Migas Dwi Soetjipto dalam sebuah pernyataan kemarin.

“Akan ada aktivitas di kawasan perbatasan yang merupakan salah satu hot spot geopolitik dunia,” Dwi kata dalam pernyataan itu, menurut Reuters. TNI Angkatan Laut juga akan ikut mengamankan proyek hulu migas untuk menjadi penegasan ekonomi dan politik kedaulatan Indonesia.

Ditemukan oleh Harbour Energy pada tahun 2014, blok tuna tersebut berada sekitar 140 mil laut di utara Natuna Besar, pulau utama kepulauan Natuna. Sementara blok itu terletak di dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) 200 mil laut Indonesia, yang memberinya hak tunggal di bawah hukum maritim internasional untuk mengeksploitasi sumber daya apa pun yang ada di zona tersebut, klaim berani China atas sebagian besar Laut China Selatan, yang mencakup sebagian besar Laut China Selatan. petak-petak pemohon ZEE yang bersaing telah mencegah kemajuan pekerjaan.

READ  Orang Terkaya di Indonesia (6 April 2023)

Apakah Anda suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Selama satu setengah dekade terakhir, kapal China Coast Guard dan Naval Militia telah mengganggu eksplorasi dan pengeboran minyak dan gas melalui Vietnam, Malaysia, dan Filipina di dalam ZEE masing-masing. Ada juga banyak insiden Penjaga Pantai China dan kapal penangkap ikan memasuki ZEE Indonesia di dekat Kepulauan Natuna, yang terbelah oleh klaim sembilan garis putus-putus China. Beberapa di antaranya melibatkan pihak berwenang Indonesia yang melacak dan berusaha menangkap kapal pukat Tiongkok, yang memicu intervensi oleh kapal Penjaga Pantai Tiongkok.

China juga telah melakukan upaya untuk menggagalkan upaya Indonesia untuk mengeksploitasi ladang gas tuna. Sebagai Inisiatif Transparansi Maritim Asia dari Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington tertulis Pada tahun 2021, kapal penegak hukum China hadir selama sebulan di sekitar blok tuna mulai Juli tahun ini setelah platform semi-submersible, Noble Clyde Boudreaux, tiba untuk mengebor dua sumur penilaian atas nama Premier Oil yang berbasis di Inggris (sekarang Energi Pelabuhan).

Selama empat bulan berikutnya, kapal-kapal Cina dan Indonesia saling membayangi di sekitar ladang minyak dan gas, kadang-kadang mendekat secara mengerikan. Pada saat yang sama, China mengirimkan kapal survei, Haiyang Dizhi 10, yang menghabiskan tujuh minggu untuk mensurvei ladang gas tetangga. Selama kebuntuan, Reuters melaporkan bahwa pemerintah China mendesak Indonesia menghentikan pengeboran untuk minyak dan gas alam di wilayah yang diklaim oleh China. Ia juga dikatakan telah memprotes keputusan Indonesia tahun 2017 mengubah nama perairan di dalam ZEE-nya ke Laut Natuna bagian utara untuk menegaskan kedaulatannya atas wilayah tersebut.

READ  Indonesia Menurut c.bank, serangan ransomware tidak berdampak pada layanan

Oleh karena itu, pengumuman Indonesia untuk bergerak maju dengan pengembangan blok tuna kemungkinan akan mendorong tanggapan cepat dari Beijing, meskipun Jakarta memiliki hak yang jelas untuk mengeksploitasi sumber daya ini di bawah hukum maritim internasional. Dengan demikian, kita dapat mengharapkan pertemuan yang lebih menegangkan di sekitar Kepulauan Natuna pada tahun 2023.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *