Komandan Akhir Pekan – Teleskop Webb menemukan lebih dari 700 galaksi dari alam semesta awal

Komandan Akhir Pekan – Teleskop Webb menemukan lebih dari 700 galaksi dari alam semesta awal

Gambar: IAN

Teleskop James Webb menemukan bahwa alam semesta awal mengandung lebih dari 700 galaksi, penemuan yang sebelumnya tidak diketahui.

Para ilmuwan telah memimpin penyelidikan galaksi yang ada jutaan tahun setelah Big Bang. Ini adalah masa krusial yang dikenal sebagai era reionisasi. Selama ratusan juta tahun setelah Big Bang, alam semesta dipenuhi kabut gas yang membuatnya buram terhadap cahaya energik. Satu miliar tahun setelah Big Bang, kabut menghilang dan alam semesta menjadi transparan, sebuah proses yang dikenal sebagai reionisasi.

Kevin Hainline dari University of Arizona di Tucson dan timnya menggunakan instrumen NIRCam (Near Infrared Camera) Webb dan mengidentifikasi lebih dari 700 calon galaksi yang ada ketika alam semesta berusia antara 370 juta dan 650 juta tahun.

Jumlah galaksi ini jauh di luar dugaan dari pengamatan yang dilakukan sebelum peluncuran Webb. Resolusi dan kepekaan observatorium yang luar biasa memungkinkan para astronom untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik dari galaksi-galaksi jauh ini daripada sebelumnya.

“Sebelumnya, galaksi tertua yang bisa kita lihat tampaknya hanya noda kecil. Namun, noda ini mewakili jutaan atau bahkan miliaran bintang di awal alam semesta,” kata Heinlein.

“Sekarang, kita dapat melihat bahwa beberapa di antaranya adalah objek yang diperluas dengan struktur yang terlihat. Kita dapat melihat gugusan bintang yang lahir hanya beberapa ratus juta tahun setelah permulaan waktu.”

Studi ini merupakan bagian dari kolaborasi internasional yang disebut JWST Advanced Deep Extragalactic Survey (JADES), yang mengumpulkan pengamatan dari dua titik kecil di langit: satu di konstelasi Ursa Minor dan satu lagi di arah gugus Fornax.

Penemuan baru ini menjelaskan bagaimana galaksi dan bintang pertama terbentuk, menciptakan katalog kaya unsur-unsur yang diamati di alam semesta saat ini.

READ  Pandemi menyebabkan penurunan besar dalam emisi karbon manusia: NASA

Namun, para peneliti melaporkan bahwa 93 persen galaksi yang baru ditemukan belum pernah terlihat sebelumnya.

“Kami menemukan bahwa pembentukan bintang di alam semesta awal jauh lebih kompleks dari yang kami duga,” kata Marcia Rickey dari University of Arizona di Tucson, co-pemimpin program JADES.

Hasilnya dilaporkan pada pertemuan ke-242 American Astronomical Society di Albuquerque, New Mexico. – Ian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *