Ketekunan NASA membuat penemuan “tak terduga” di sekitar lava di Mars

Penjelajah Perseverance, yang dikirim NASA untuk menjelajahi permukaan Mars, telah membuat penemuan yang mengejutkan. Temuan terbaru rover menunjukkan bahwa batuan dasar yang dikendarainya sejak turun 10 bulan lalu terbuat dari lava.

Ilmuwan NASA, yang menangani misi tersebut, mengatakan penemuan itu “benar-benar tidak terduga”. Sampai sekarang, para ilmuwan percaya bahwa batuan berlapis yang telah difoto oleh ketekunan adalah sedimen.

Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA mengatakan penemuan ini berpotensi untuk secara akurat menunjukkan peristiwa kritis dalam sejarah Planet Merah.

Dia juga mengatakan bahwa bebatuan di kawah Jezero, tempat Perseverance melakukan penemuannya, telah beberapa kali berinteraksi dengan air, menambahkan bahwa beberapa bebatuan bahkan mengandung partikel organik.

Hasilnya diumumkan pada konferensi pers di pertemuan sains musim gugur American Geophysical Union di New Orleans.

Para ilmuwan selalu bertanya-tanya tentang komposisi bebatuan di permukaan Mars. “Itu adalah kristal di batu yang menyediakan pistol asap,” kata Ken Farley, seorang ilmuwan proyek ketekunan di Institut Teknologi California di Pasadena, California.

Untuk memahami komposisi batu tersebut, Perseverance mengambil sampel menggunakan mata bor yang dipasang pada lengan robotnya. Bor dapat menggiling atau mengikis permukaan batu untuk memungkinkan alat lain seperti Instrumen Planet untuk Litokimia Sinar-X (disingkat PIXL) untuk memetakan komposisi awal batu.

Salah satu sampel yang diambil pada 23 November menunjukkan bahwa batuan tersebut mengandung kristal olivin besar yang tidak biasa yang terendam dalam kristal piroksen.

“Seorang mahasiswa geologi yang baik akan memberi tahu Anda bahwa tekstur seperti itu menunjukkan formasi batuan ketika kristal perlahan tumbuh dan menetap di magma dingin – misalnya aliran lava padat, danau lava, atau ruang magma,” kata Farley.

READ  Asteroid 16 Psyche mungkin tidak seperti yang diharapkan para ilmuwan

Penjelajah Ketekunan telah menjelajahi petak empat kilometer persegi di lantai kawah Jezero sejak turun untuk mencari target ilmiah yang menarik untuk mengumpulkan batuan Mars. Rover membawa lebih dari tiga puluh tabung titanium untuk pengumpulan sampel.

Para ilmuwan telah mengidentifikasi kawah Jezero sebagai dasar danau purba yang berangsur-angsur mengering saat iklim di Planet Merah berubah. Mereka mengirimkan ketekunan untuk mengumpulkan batu dari kawah karena bukti kehidupan di Bumi sering terawetkan dalam lumpur dan pasir yang tersimpan di dasar danau.

Rover yang gigih itu mendarat di Jezero Crated awal tahun ini. Ia membawa helikopter Ingenuity, yang menjadi rover pertama yang terbang di Mars dengan sistem propulsinya sendiri. Helikopter sejauh ini telah menyelesaikan 15 penerbangan uji di permukaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *