Kerjasama ekonomi dapat diperkuat dengan Sri Lanka – Menteri Luar Negeri Indonesia – Al Jazeera

Kerjasama ekonomi dapat diperkuat dengan Sri Lanka – Menteri Luar Negeri Indonesia – Al Jazeera

Wimal: Rp 1,1 miliar cukup

Diposting oleh Shamendra Ferdinando

Ketua Mahinda Yappa Abeywardena mengumumkan tidak berwenang memanggil Menteri Keuangan Mahinda Siriwardana karena dituding menolak dana yang diminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk menyelenggarakan pemilihan kepala daerah.

Ketua Parlemen Abiordina mengatakan dia tidak bisa memanggil Parlemen atas masalah tersebut. Dan sumber-sumber politik menyebutkan, Ketua DPR Abiwardena mengisyaratkan tak berniat menanggapi isu yang diangkat saat rombongan menteri dan wakilnya bertemu dengannya di DPR kemarin (01).

Di antara mereka yang hadir dalam rapat pimpinan partai pemerintah tersebut adalah Perdana Menteri Dinesh Gounawardena dan Namal Rajapaksa. Seperti MNP Wajira Abeywardena.

Kantor Ketua DPR Prasanna Ranatunga, dalam pernyataan yang dikeluarkan kemarin sore, mengutip anggota pemerintah mengatakan bahwa mereka berharap Ketua Abeywardena mengikuti Konstitusi dan Tata Tertib Parlemen dalam hal ini.

Ketua Menteri Gunawardena menekankan tanggung jawab mereka untuk mengatasi masalah ini sejalan dengan Konstitusi dan Statuta Parlemen.

Juru bicara oposisi dan mantan Menteri Luar Negeri Profesor G. El Perez mengatakan bahwa jika pemerintah telah mengikuti konstitusi dan perintah tetap, pemilihan pemerintah daerah yang tertunda dapat terjadi pada 9 Maret, seperti yang diumumkan oleh Komisi Eropa. Profesor Peiris mengatakan kelompok pemerintah sedang berusaha mati-matian untuk menipu publik, setelah meningkatnya protes atas gangguan pemilihan yang dijadwalkan.

Profesor Peiris mencatat bahwa Amerika Serikat telah mendesak pemerintah untuk mengadakan pemilihan pemerintah daerah.

Sementara itu, pemimpin Front Kebebasan Nasional Wimal Werawansa mengatakan kemarin bahwa oposisi telah mendapat jaminan dari Komisi Eropa bahwa pemilu dapat diadakan dengan biaya yang jauh lebih rendah. Mengacu pada pertemuan delegasi Nida Janata Sandanaya yang dipimpin Thelanga Somathepala dengan Komisi Eropa, Selasa (28/2), MP Wirawansa yang juga Ketua Uththara Lan Sabhagaya mendesak pemerintah mencairkan dana yang dibutuhkan. oleh Komisi Eropa, tanpa penundaan lebih lanjut.

READ  Bharat Biotech sedang mencari mitra manufaktur internasional untuk Covaxin

Berbicara kepada media, di kantor mereka di Darley Road, anggota parlemen Werawansa mengatakan bahwa Komisi Eropa telah memastikan dapat menangani Rs 1,1 miliar.

MP Werawansa mendesak pemerintah untuk memfasilitasi penyelesaian damai awal masalah ini. Mantan JVPer telah mengarahkan Presiden Ranil Wickremesinghe karena berusaha membenarkan penundaan pemilihan pemerintah daerah, berdasarkan tuduhan palsu.

Kata pemimpin JVP Anura Kumara Dissanayake Al Jazeera Pemerintah tidak dapat menunda pemilu tanpa batas waktu. Anggota parlemen distrik Kolombo mengatakan pemerintah Wickremesinghe-Rajapaksa dalam masalah. Kepemimpinan memahami krisis yang sedang dialami pemerintah dan erosi dukungan rakyat yang cepat, sebagaimana dibuktikan dengan meningkatnya protes.

Anggota parlemen Dissanayake mengatakan dia terkejut dan kecewa dengan beberapa sektor masyarakat sipil, pada saat pemerintah berusaha menekan kebebasan berdemokrasi. Anggota parlemen Dissanayake mengatakan, publik ingin mengetahui reaksi mantan Ketua DPR Karu Jayasuriya yang baru saja menerima penghargaan negara terhadap situasi saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *