Kerahasiaan adalah kesalahan ganda Djokovic

Mari kita perjelas satu hal. Dalam keseluruhan kisah ini, Novak Djokovic bukan satu-satunya kesalahan. Ada cara untuk memberikan pengecualian medis kepada pemain yang tidak divaksinasi. Dia melamar, Australia memberi.

Dia tidak peduli siapa “Australia” itu – Tennis Australia, pemerintah negara bagian Victoria atau pemerintah pusat itu sendiri. Tapi dialah yang dipenjara.

Dan pawai protes berlangsung dengan cahaya lilin. Vigil diadakan. Srdjan, ayah Djokovic, membandingkan putranya dengan Spartacus dan Jesus. Serangan terhadap Djokovic, warga negara nomor satu Serbia, adalah serangan terhadap negara Balkan itu sendiri, katanya di dalam negeri.

Tema yang berulang kembali diangkat – oleh “Serbia versus dunia” dalam hal tenis, dan “Barat” “tidak” menyukai “Djokovic seperti halnya Roger Federer dan Rafael Nadal.

Sekarang tampaknya juara Australia Terbuka sembilan kali digunakan sebagai kambing hitam, kemungkinan besar untuk mendukung kampanye politik yang sejauh ini tidak populer karena kekurangan dalam upaya anti-Covid.

Ingat, ada pemilihan umum yang akan datang di Australia, jadi cara apa yang lebih baik untuk menyampaikan opini publik selain memastikan anti-Vaxxer paling terkenal di dunia ditolak masuk ke negara itu.

Ini adalah episode buruk yang membuat bahkan Djokovic-basher yang blak-blakan, Nick Kyrgios yang rewel dari Australia, berpihak pada orang Serbia itu. Tapi jangan lupa bahwa dengan dukungan tak terduga yang diterimanya, Djokovic tidak bertanggung jawab dalam memberikan contoh sebagai figur publik selama pandemi.

Bukan hanya sikap anti-Vax yang mengkhawatirkan. Sikapnya yang ceroboh selama fase pertama pandemi menjadi perhatian. Pada Juni 2020 – jauh sebelum ada yang namanya vaksin Covid – ia memutuskan untuk menjadi tuan rumah Adria Tour, acara amal yang ternyata menjadi penyebar super.

READ  India dan China setuju untuk menarik pasukan dari wilayah perbatasan yang disengketakan SEKARANG

Dia tetap bersikeras tentang itu Covid-19 Vaksinasi, meskipun – jika pengacaranya dapat dipercaya – dia terinfeksi virus dua kali, pertama kali tidak lama setelah tur Adriatik.
Dokumen pengadilan terkait pledoi Djokovic terhadap pembebasan visa yang dirilis pengadilan federal pada Sabtu menyebutkan dia dinyatakan positif Covid-19 pada 16 Desember.

Hingga Sabtu malam, hampir 5,5 juta orang telah meninggal akibat virus tersebut. Para ilmuwan telah berhasil mengembangkan vaksin yang, meski tidak sangat mudah, setidaknya mengurangi pukulan itu.

Tapi Djokovic, yang sangat percaya pada metode yang tidak konvensional, menolak untuk berubah pikiran.

Di satu sisi, bisa dimaklumi jika seorang atlet yang harus begitu menjaga tubuhnya yang berusia 34 tahun ini enggan menggunakan vaksin buatan laboratorium. Di sisi lain, Anda memiliki pandemi global yang mendatangkan malapetaka. Jika vaksinasi penuh adalah cara untuk mengurangi penyebaran virus dan infeksi, apakah ada manfaatnya?

Namun Djokovic dikenal karena membuat pernyataan yang tidak didukung oleh sains mainstream.

Dia menghadiri sesi Instagram langsung yang mengklaim bahwa air dapat dimurnikan hanya dengan pikiran positif. Dan kemudian ada kejadian di mana istrinya Jelena mempromosikan gagasan bahwa virus dapat menyebar melalui layanan internet 5G.

Dia pemain tenis yang sangat, sangat bagus. Yang terbesar yang pernah ada.

Tetapi dengan ketenaran besar datang tanggung jawab besar. Dan di saat seperti ini, seseorang yang setenar dia harus menjadi contoh. Dia tetap menjadi sosok yang memecah belah.

Dia menolak untuk mengambil vaksin, menyelenggarakan acara tanpa langkah-langkah keamanan dasar, tetapi memberikan sumbangan yang murah hati ke rumah sakit, mendirikan dan mendanai amal, dan mengurus sesama pemainnya.

Tapi sekarang dia harus menerima dan memahami implikasi dari sikapnya. Dia merahasiakan vaksinasinya karena itu adalah “urusan pribadi” baginya.
Dia tidak akan menjelaskan apakah dia baru-baru ini dites positif kecuali dia ditangkap dan di hadapan hakim.

READ  Dokter terkemuka Afghanistan diculik dan dibunuh di Nordstadt

Masih belum jelas apakah dia akan mampu menembus aplikasi Grand Slamnya yang memecahkan rekor. Itu bisa diketahui pada hari Senin. Djokovic dapat menggunakan waktu di kamar hotelnya di mana dia ditahan sementara untuk merenungkan pesan yang dia kirimkan sebagai panutan dengan mempercayai ilmu alternatif dengan segala cara.

Kurangnya kerahasiaan di pihaknya saat dunia memerangi gelombang virus mungkin telah membuat hidup lebih mudah baginya setelah kedatangannya di Australia. Itu juga benar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *