Siprus menemukan infeksi Covid-19 yang menggabungkan Delta dan Omicron | Berita Dunia

Urutan dari 25 kasus Deltacron dikirim pada 7 Januari ke GISAID, database internasional yang melacak perubahan virus.

Menurut Leondios Kostrikis, Profesor Ilmu Hayati di Universitas Siprus dan Kepala Laboratorium Bioteknologi dan Virologi Molekuler, strain Covid-19 telah ditemukan di Siprus yang menggabungkan Delta dan Omikron.

“Saat ini ada koinfeksi Omicron dan Delta dan kami menemukan jenis ini yang merupakan kombinasi dari keduanya,” kata Kostrikis dalam sebuah wawancara dengan Sigma TV, Jumat. Penemuan itu dinamai “Deltacron” karena identifikasi tanda-tanda genetik mirip-omikron dalam genom delta, katanya.

Kostrikis dan timnya telah mengidentifikasi 25 kasus seperti itu dan analisis statistik menunjukkan bahwa frekuensi relatif infeksi gabungan lebih tinggi pada pasien yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 daripada pasien yang tidak dirawat di rumah sakit.

Urutan dari 25 kasus Deltacron dikirim pada 7 Januari ke GISAID, database internasional yang melacak perubahan virus.

“Kita akan lihat di masa depan apakah jenis ini patologis, lebih menular, atau apakah akan mengalahkan Delta dan Omicron,” katanya. Tetapi pendapat pribadinya adalah bahwa jenis ini juga digantikan oleh varian Omicron yang sangat menular.

Tutup cerita

READ  Dokter Navalny yang hilang menemukan: "Semua orang mengira dia sudah dirapikan."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *