Gerakan Tamil Nadu untuk mengangkat wanita, non-Brahmana, sebagai pendeta memicu perdebatan

Departemen Agama dan Amal Wakaf Hindu Tamil Nadu (HR&CE) Menteri PK Sekar Babu baru-baru ini diumumkan bahwa umat Hindu dari semua kasta akan diangkat menjadi imam di lebih dari 36.000 kuil di bawah departemennya. Dia juga mengatakan bahwa wanita juga bisa diangkat menjadi imam di kuil setelah menerima pelatihan wajib. Menteri juga mengatakan pemerintah akan mengambil langkah untuk menunjuk imam yang memenuhi syarat sebelum pemerintahan DMK yang baru terpilih menyelesaikan 100 hari.

Pengumuman tersebut, khususnya mengenai kuil yang membuka pintu bagi pendeta wanita, telah memicu perdebatan sengit di negara bagian tersebut.

Sementara aktivis sosial menyambut baik langkah tersebut karena mereka bertujuan untuk kesetaraan gender dan kasta, ada orang lain yang percaya bahwa pemerintah tidak boleh mengganggu agama sastra – sebuah manual untuk kuil yang memberikan pedoman untuk struktur dan norma untuk puja dan ritual lainnya di kuil termasuk membangun kuil.

Tamil Pe Maniarasan, Presiden Tamildesa Podhuudamai Katchi, mengatakan inisiatif untuk mengangkat pendeta non-Brahmin di kuil dimulai pada era reformis sosial dan rasionalis Periyar EV Ramasamy ketika ia memulai Koil Nuzhaivu Porttam (Agitasi Masuk Kuil) ke praktik diskriminatif terhadap non- pendeta brahmana.

“Pada tahun 1971, Kalaignar Karunanidhi mengamandemen UU HR & CE untuk menghapuskan penunjukan imam secara turun-temurun, yang membuka jalan bagi non-Brahmana untuk menjadi imam. Banyak pakaian menentang hukum, dan kemudian Kalaignar memberi tahu publik bahwa Mahkamah Agung telah menolak perubahan itu. Pada tahun 2006, pemerintah DMK kembali mengeluarkan perintah yang menyebutkan bahwa setiap orang Hindu dengan kualifikasi dan pelatihan yang diperlukan dapat diangkat sebagai Archaka di kuil-kuil. Itu lagi ditantang oleh banyak pakaian, termasuk Sivachariyargal Nala Sangam, di Mahkamah Agung. Kasus ini berlangsung selama bertahun-tahun dan dalam putusannya tahun 2015 pengadilan tidak membatalkan perintah DMK tetapi mengizinkan setiap orang Hindu yang memenuhi syarat untuk diangkat menjadi pendeta di kuil-kuil Hindu, sementara penunjukan Archakars sesuai dengan Agama”, katanya.

READ  Pesawat yang hilang di dekat Indonesia mungkin putus setelah menabrak air SEKARANG

Setelah pemerintah DMK mengeluarkan perintah pada tahun 2006, hingga 207 pria, termasuk banyak dari paroki SC / ST, dilatih menjadi imam di kuil-kuil besar.

Setelah angkatan pertama meluluskan hingga enam sekolah, program tersebut ditunda. Sampai saat ini, hanya dua dari pendeta non-Brahman yang dilatih oleh negara telah dipanggil ke kuil.

Shanmuganthan, 37, yang berasal dari Turaiyur di Distrik Trichy, adalah salah satu imam yang menyelesaikan program pelatihan pada 2007-08. Dia mengatakan hingga 15-20 orang telah pindah ke negara lain dan sisanya telah mengambil pekerjaan pemerintah lainnya.

“Butuh waktu yang lama. Kami berharap pemerintah segera memberi kami tanggal. Kami tidak menerima pemberitahuan dari kementerian, kami hanya mengetahui melalui pengumuman dari menteri. Kami tidak tahu apakah akan ada babak pengenalan lagi, karena kami sudah terpilih untuk program tersebut setelah tes teori dan praktik,” ujarnya.

Murali Battar dari Kuil Swamy Sri Ranganatha di Srirangam mengatakan pengangkatan pendeta non-Brahmana telah dipraktikkan dalam rezim DMK. “Ini sudah dipraktikkan di kuil-kuil seperti Kuil Siruvachur Madhurakaliamman, ini bukan hal baru. Pemerintah tidak menyatakan apakah akan menerapkan ini di kuil-kuil yang dioperasikan setelah Agama Shastra. Jika demikian, kami berselisih karena tradisi tidak dapat dilanggar. Kami akan mengambilnya secara hukum, ”katanya.

Seorang pendeta dari Chidambaram, yang keluarganya telah melayani dalam pemujaan kuil selama lebih dari tiga dekade, mengatakan tradisi itu berbeda dari aturan. “Tidak ada aturan bahwa wanita tidak bisa menjadi imam. Tapi aturannya berbeda, tradisinya berbeda. Sudah ada pendeta wanita di negara kita. Banyak pendeta wanita dapat dilihat di Siru Theiva Vazhipaattu Thalangal. Dalam banyak kasus, ketika pendeta laki-laki tidak ada, istri atau putrinya akan melakukan puja di kuil-kuil kecil di desa-desa. Kami belum menunjuk imam perempuan karena kesulitan praktis, terutama karena alasan keamanan. Untuk puja pagi hari, imam harus berada di kuil antara pukul 3 dan 3:30 pagi untuk membuat pengaturan yang diperlukan. Ketika perempuan diangkat ada masalah keamanan, ”katanya.

READ  Setelah Twitter diblokir, Koo menargetkan dorongan Nigeria yang terfokus

Arjun Sampath, pemimpin Hindu Makkal Katchi, juga menegaskan bahwa pengangkatan pendeta wanita bertentangan dengan tradisi.

“Yang harus kami katakan adalah bahwa pemerintah tidak berhak ikut campur dalam urusan internal kuil. Matahari hanya terbit di timur, kamu tidak bisa mengubahnya. Demikian juga, Anda tidak dapat mengubah praktik tradisional yang telah ada selama ribuan tahun. HR dan CE dapat fokus pada pemeliharaan kuil dan membuat pengaturan yang diperlukan di luar kuil. Pendeta non-Brahmin sudah bekerja di banyak kuil, Archanais Tamil dipraktikkan di kuil, banyak wanita memberikan Arul Vaaku dan melakukan puja di banyak kuil di Amman. DMK hanya ingin mengalihkan perhatian dari listrik Covid-19 Dalam krisis mereka ingin memisahkan Hindu dan Tamil. Tradisi yang diikuti oleh kuil-kuil telah dipraktikkan selama ribuan tahun. Wanita saleh sejati sendiri tidak akan mau memasuki tempat suci untuk melakukan ritual. Apakah Anda akan mengizinkan wanita masuk? Sabarimala Candi? Mirip-mirip,” ujarnya.

Hanya sedikit orang yang memperhatikan bahwa ada beberapa kuil yang mengikuti tradisi Shaivite dan Vaishnavite, beroperasi di bawah beberapa aaddheenam dan samasthanam, dan memiliki aturan mereka sendiri. Jika pemerintah memanggil perwakilan dari kuil-kuil tersebut dan memberikan solusi damai, tidak akan ada banyak masalah.

Sementara ada perlawanan terhadap beberapa pakaian Hindu, BJP Presiden Persatuan Tamil Nadu L Murugan menyambut baik langkah tersebut. Dia mengatakan bahwa wanita dari zaman kuno adalah pendeta di kuil. Sebagai contoh, ia mengutip kuil Adiparasakthi di Melmarvathur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *