Kemarahan di Spanyol karena tekanan dalam program vaksinasi

Beberapa selebritis mengundurkan diri

PSOE sosialis Perdana Menteri Sánchez sebelumnya mengimbau semua penggerak untuk mundur. Partai oposisi konservatif Partido Popular membuat seruan serupa. Karena pergolakan sosial, beberapa walikota dan direktur rumah sakit telah mengundurkan diri, tulis ABC. Seorang direktur rumah sakit mencoba membela diri dengan mengatakan bahwa stafnya telah meminta agar dia menjadi orang pertama yang ditusuk atau mereka tidak akan mengikuti.

Koresponden NOS Rop Zoutberg: “Presiden regional Ximo Puig dari Valencia kemarin menentukan jumlah sekitar 200 pemutus di negara bagiannya saja. Dia menyarankan agar pemutus tidak menerima dosis kedua.” Namun, karena melakukan hal tersebut secara tidak langsung akan membuang injeksi pertama, itu bukanlah suatu pilihan. Menurut Zoutberg, orang Spanyol marah dengan keadaan tersebut karena jumlah penularan saat ini meningkat lagi.

Di Spanyol, selebriti tidak memiliki prioritas di atas kelompok rentan, seperti halnya di beberapa negara lain. Penghuni panti jompo dan karyawan adalah kelompok pertama yang divaksinasi, termasuk pekerja akut. Awal pekan ini, Kementerian Kesehatan mengumumkan bahwa orang Spanyol berusia di atas 80 tahun akan menjadi yang berikutnya.

READ  Setidaknya 18 orang tewas pada hari protes paling mematikan di Myanmar sejak kudeta SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *