Keturunan Raja Italia meminta maaf atas hukum rasial

Cicit dari raja Italia, yang menandatangani undang-undang ras terhadap orang Yahudi pada tahun 1938, meminta maaf dalam sepucuk surat kepada komunitas Yahudi dan meminta pengampunan. Undang-undang tersebut adalah “dokumen yang tidak dapat diterima, bayangan yang tak terhapuskan atas keluarga saya, luka untuk seluruh Italia yang masih terbuka.”

Emanuele Filiberto di Savoia tertanggal suratnya pada 27 Januari, Hari Peringatan Holocaust. Konten tersebut diketahui akhir pekan ini. Kakek buyutnya Vittorio Emanuele III duduk di atas takhta Italia dari tahun 1900 hingga Mei 1946. Dia mengundurkan diri setelah kritik tajam atas hubungannya dengan diktator fasis Benito Mussolini. Sebulan kemudian, dalam referendum, orang Italia memilih republik sebagai bentuk pemerintahan mereka.

Hukum rasial adalah awal dari diskriminasi terhadap orang Yahudi di Italia. Banyak orang Yahudi kehilangan pekerjaan dan harta benda; Deportasi dari Italia ke kamp konsentrasi tidak dimulai sampai September 1943, ketika Jerman mengambil alih kekuasaan di bagian utara negara itu. Diperkirakan antara 7.500 dan 8.000 orang Yahudi Italia tewas di kamp konsentrasi.

“Saya mengutuk hukum rasial tahun 1938, yang beban utamanya masih ada di pundak saya dan seluruh keluarga kerajaan Savoia,” tulis pangeran berusia 48 tahun itu, yang juga menulis suratnya. melalui Twitter dan menyebarkannya di Facebook.

Skeptis

Persatuan Komunitas Yahudi kagum dalam sebuah komentar Saya bertanya-tanya mengapa butuh waktu lama bagi keluarga Savoia untuk secara jelas menjauhkan diri dari hukum rasial. “Kecaman moral dari rezim dan tindakannya – yang sekarang diungkapkan Emanuele Filiberto secara lisan untuk pertama kalinya – adalah sebuah spanduk dan pedoman dalam perjuangan untuk bertahan hidup bagi ribuan orang Yahudi, memerangi partisan dan berkomitmen anti-fasis,” tulis Surat kabar serikat.

READ  Koki Belgia kehilangan 500 piring di luar negeri

Komunitas Yahudi di Roma juga skeptis. Menurut salah satu tanggapan, keluarga tersebut telah diam tentang penganiayaan terhadap orang Yahudi selama delapan puluh tahun. “Keturunan para korban tidak memiliki wewenang untuk ditugaskan, dan tidak tergantung pada institusi Yahudi untuk merehabilitasi orang dan fakta yang telah dinilai dalam sejarah negara kita.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *