Kegigihan nenek moyang manusia yang terlambat di pinggiran wilayah monsun India

Handex dari Gurun Thar, tempat populasi Acheulean bertahan hingga setidaknya 177 ribu tahun yang lalu. Kredit: Jimbob Blinkorn

Tradisi pembuatan alat prasejarah tertua, yang dikenal sebagai Acheulean, muncul lebih dari 1,5 juta tahun yang lalu di Afrika dan 1,2 juta tahun yang lalu di India, dan sebagian besar terdiri dari gagang batu dan parang (Gbr. 1). Penelitian baru yang dipimpin oleh Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia telah memeriksa kembali situs Acheulean utama di pinggiran zona monsun di Gurun Thar, Rajasthan, mengungkapkan keberadaan populasi Acheulean hingga sekitar 177.000 tahun yang lalu, tak lama sebelum itu. Ekspansi pertama dari orang waras di seluruh Asia.

Waktu dan lintasan ekspansi awal spesies kita di seluruh Asia telah menjadi bahan perdebatan, tetapi semakin banyak bukti menunjukkan bahwa orang waras Mereka berinteraksi dengan banyak populasi sepupu evolusioner terdekat kita. Menentukan di mana kelompok-kelompok yang berbeda ini bertemu sangat penting untuk mengungkap lanskap manusia dan budaya yang dihadapi anggota pertama spesies kita untuk berkembang keluar dari Afrika. Meskipun fosil kelompok manusia purba sangat langka di Asia Selatan, perubahan koleksi alat-alat batu yang mereka buat, gunakan, dan tinggalkan dapat membantu menentukan kapan dan di mana perjumpaan ini terjadi.

Acheulean termuda di India Barat

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Laporan IlmiahSebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia melaporkan pendudukan yang relatif baru dari situs Senji Talav (Rajasthan, India) oleh populasi Acheulean 177.000 tahun yang lalu (Gbr. 2). Situs ini pernah dianggap sebagai salah satu situs Acheulean tertua di India, tetapi sekarang tampaknya menjadi salah satu yang termuda. Faktanya, tanggal-tanggal ini menunjukkan kelanjutan keberadaan populasi Acheulean di gurun Thar setelah menghilangnya mereka di Afrika Timur sekitar 214.000 tahun yang lalu dan Semenanjung Arab 190.000 tahun yang lalu. Temuan ini mendukung desakan akhir populasi Acheulean di India, di mana penelitian sebelumnya menunjukkan keberadaan mereka baru-baru ini 130.000 tahun yang lalu.

Hema Asheuthan Senji Talaf

Profesor Hema Ashiothan kembali untuk memeriksa urutan sedimen di tepi Danau Senji Talaf setelah penelitian sebelumnya dari tahun 1980-an, mengungkapkan bahwa situs tersebut menyimpan koleksi alat batu Acheulean dan bukti ekologi lanskap kuno yang dihuni manusia di masa lalu. Kredit: Jimbob Blinkorn

Situs Singi Talav, yang terletak di tepi danau dekat kota modern Didwana di tepi Gurun Thar, pertama kali digali pada awal 1980-an, mengungkapkan beberapa set peralatan batu (Gbr. 3). Kompilasi yang lebih besar menunjukkan penekanan pada produksi serbet dan pemotong batu khas Acheulean. Namun, teknik yang diperlukan untuk menentukan tanggal secara akurat kelompok-kelompok ini tidak tersedia pada saat penemuan mereka. Sejak itu, berbagai situs yang membatasi kronologi pendudukan Acheulean di India telah diperiksa, tetapi pengaturan ekologi situs tersebut tetap tidak diketahui.

READ  Helikopter Mars NASA menyelesaikan tes, dan mendekati penerbangan bersejarah

“Situs danau memiliki kondisi konservasi yang ideal untuk sebuah situs arkeologi, memungkinkan kita untuk kembali 30 tahun setelah penggalian pertama dan dengan mudah mendefinisikan kembali prospek karir utama lagi,” kata Dr Jimbob Blinkcorn dari Max Planck Institute for Anthropology. Sejarah, penulis utama studi ini. “Kami telah menerapkan berbagai metode modern untuk memeriksa kembali situs kritis ini, termasuk pendekatan baru untuk menentukan secara langsung cakrawala pendudukan dan mengungkapkan vegetasi di lanskap yang dihuni oleh penduduk Acheulean.”

Acheulean.Peta

Peta Acheulean. Kredit: Institut Max Planck

Para peneliti menggunakan metode pendaran untuk secara langsung menentukan tanggal cakrawala sedimen yang ditempati oleh manusia purba. Metode ini bergantung pada kemampuan mineral seperti kuarsa dan feldspar untuk menyimpan dan melepaskan energi dari radioaktivitas alami, yang memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan kapan terakhir kali sedimen terkena cahaya.

Dr. Jolly menambahkan: “Studi kami adalah yang pertama untuk secara langsung menentukan prospek pekerjaan di Senji Talaf, memungkinkan kami untuk memahami waktu ketika manusia purba tinggal di sini dan pembuatan koleksi peralatan batu, dan bagaimana pekerjaan ini dibandingkan dengan situs lain di seluruh dunia. wilayah.” Durcan dari Universitas Oxford.

Di pinggiran monsun

Gurun Thar terletak di tepi barat sistem monsun musim panas India modern, dan kelayakhuniannya pada manusia purba kemungkinan besar sangat berfluktuasi. Para peneliti memeriksa mikrofosil tanaman, yang dikenal sebagai phytolith, serta fitur geokimia tanah untuk mengungkapkan ekologi situs pada saat toolkit Acheulean diproduksi.

Kata Profesor Hema Ashiothan dari Anna University, Chennai, yang juga terlibat dalam penggalian asli di situs tersebut. “Hasil dari dua metode yang kami terapkan saling melengkapi untuk mengungkapkan lanskap yang kaya akan spesies rumput yang tumbuh subur selama periode monsun musim panas yang meningkat.”

READ  Ilmuwan NASA telah menemukan serangkaian cincin yang tidak biasa di sekitar lubang hitam dengan bintang pendamping

Dengan menggunakan data ini, penelitian ini menggambarkan kondisi lingkungan yang memungkinkan populasi Acheulean berkembang di pinggiran monsun di Gurun Thar hingga setidaknya 177.000 tahun yang lalu.

“Ini mendukung bukti dari seluruh wilayah bahwa India menampung populasi yang lebih muda menggunakan toolkit Acheulean di seluruh dunia,” tambah Blinkcorn. “Sangat penting bahwa desakan akhir Acheulean di Singi Talav dan di tempat lain di India segera mendahului bukti munculnya spesies kita, orang warasMereka berkembang ke seluruh Asia.

Gurun Thar kemungkinan mewakili perbatasan ekologis utama untuk memperluas jumlah manusia yang bergerak ke arah timur di mana mereka pertama kali bertemu dengan sistem monsun India. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ini mungkin juga merupakan perbatasan demografis dan perilaku — area potensial di dalam orang waras Dia bertemu dengan kelompok manusia lain yang terkait erat.

Referensi: “Kronologi dan Ekologi Pendudukan Acheulean Akhir dan Paleolitik Tengah Terbatas pada Margin Monsun” 5 Okt 2021, Laporan Ilmiah.
DOI: 10.1038 / s41598-021-98897-7

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *