Kecerdasan buatan dapat membantu menemukan kehidupan di Mars, di dunia es

Kecerdasan buatan dapat membantu menemukan kehidupan di Mars, di dunia es

New YorkSebuah studi baru menunjukkan bahwa kecerdasan buatan (AI) dapat membantu para ilmuwan menemukan tempat yang tepat untuk mencari sambil menemukan kehidupan di Mars dan dunia es lainnya.

Sebuah tim ahli astrobiologi mengembangkan model AI dan menguji kemampuannya untuk mencari kehidupan yang tersebar yang tersembunyi di kubah garam, bebatuan, dan kristal Salar de Bajonales di perbatasan Gurun Atacama Chili dan Altiplano – salah satu tempat terkering di planet. Fitur permukaan Mars.

Pajonales adalah dataran tinggi (3.541 m), U/V tinggi, danau kering yang sangat gersang yang dianggap tidak ramah bagi banyak bentuk kehidupan tetapi masih layak huni.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy, menunjukkan bahwa model AI membantu para ilmuwan mengidentifikasi dan mendeteksi biosignatures – fitur apa pun yang memberikan bukti kehidupan masa lalu atau masa kini – hingga 87,5 persen.

Itu juga secara signifikan mengurangi area – sebanyak 97 persen – tim perlu mencari, menunjukkan keefektifan model AI dalam mendeteksi tanda-tanda kehidupan di planet lain suatu hari nanti.

Saat ini, para peneliti memiliki kesempatan terbatas untuk mengumpulkan sampel di Mars atau di tempat lain atau mengakses alat penginderaan jauh saat mencari kehidupan di luar Bumi. Model AI baru akan membantu para ilmuwan menentukan tempat yang tepat untuk mencari sambil menemukan kehidupan di dunia lain.

“Kami berharap tim astrobiologi lain akan mengadaptasi pendekatan kami untuk memetakan lingkungan dan biosignature lain yang dihuni,” kata peneliti utama Kim Warren Rhodes, peneliti senior SETI Institute.

“Dengan menggunakan model-model ini, kami dapat merancang peta jalan dan algoritme khusus yang mengarahkan penjelajah ke tempat-tempat yang memiliki kemungkinan tertinggi untuk menyimpan kehidupan masa lalu atau masa kini — tidak peduli seberapa tersembunyi atau jarangnya mereka,” tambah Warren Rhodes.

READ  Gelombang kedua belum berakhir, Delta Plus mungkin tidak serius: Ketua NTGI | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Tim tersebut, termasuk dari NASA Astrobiology Institute (NAI), mengumpulkan lebih dari 7.765 gambar dan 1.154 sampel dan instrumen laboratorium untuk mengungkap mikroba fotosintesis yang hidup di dalam kubah garam, bebatuan, dan kristal alabaster.

Hasil penelitian mengkonfirmasi (secara statistik) bahwa kehidupan mikroba di situs analog Pajonales tidak terdistribusi secara acak tetapi terkonsentrasi di hotspot biologis yang tidak merata yang sangat terkait dengan ketersediaan air dalam skala kilometer hingga sentimeter.

Selanjutnya, tim melatih jaringan saraf convolutional (CNN) untuk mengenali dan memprediksi fitur geologi skala makro di Bagonales – beberapa di antaranya, seperti jaringan terestrial atau poligonal, juga ditemukan di Mars – dan substrat skala kecil (atau ‘mikro-habitat ‘) pada mereka Kemungkinan besar mengandung bio-sidik jari.

Seperti tim Ketekunan Mars, para peneliti telah menguji cara mengintegrasikan drone/drone secara efektif dengan kendaraan darat, bor, dan instrumen (misalnya, VISIR di ‘MastCam-Z’ dan Raman di ‘SuperCam’ di Mars 2020 Perseverance rover).

“Sementara tingginya tingkat penemuan biosignature adalah temuan utama dari studi ini, sama pentingnya untuk mengintegrasikan kumpulan data dengan resolusi yang sangat berbeda dari orbit ke Bumi, dan akhirnya mengkorelasikan data orbital regional dengan habitat mikroba,” kata Natalie A. Cabrol dari tim SETI NAI Institute.

Postingan ini terakhir diubah pada 8 Maret 2023, pukul 19.49

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *