Kasus pertama varian Omicron dikonfirmasi di Prancis

Omicron: Prancis akan kembali mengizinkan penerbangan dari Afrika selatan mulai Sabtu. (Mengajukan)

Paris:

Pihak berwenang Prancis mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mengkonfirmasi kasus pertama varian Covid-19 Omicron di daratan, seorang pria berusia 50-an yang baru saja kembali dari Nigeria.

Otoritas kesehatan ARS untuk wilayah Paris mengatakan pria itu belum divaksinasi virus dan tidak menunjukkan gejala Covid ketika dia tiba pada 25 November.

Istrinya, juga tidak divaksinasi, telah dites positif Covid dan pengurutan akan dilakukan untuk melihat apakah dia juga memiliki varian Omicron, dan keluarganya telah dikarantina, kata agensi tersebut.

Sebelumnya, satu-satunya kasus Omicron yang dikonfirmasi ditemukan di wilayah Prancis di Pulau Reunion di Samudra Hindia, meskipun juru bicara pemerintah Gabriel Attal pada hari Rabu bahwa 13 kasus yang dicurigai saat ini sedang diselidiki.

Negara ini telah menghadapi gelombang kelima kasus yang meningkat sejak pandemi melanda tahun lalu, dan tiga rumah sakit di timur laut Prancis telah menerapkan protokol darurat karena tempat tidur terisi dengan cepat dengan pasien Covid.

Menteri Kesehatan Olivier Veran telah memperingatkan bahwa rata-rata kasus harian kemungkinan akan melampaui puncak gelombang ketiga dari musim semi lalu, mungkin pada awal minggu ini.

Mulai Sabtu, Prancis akan kembali mengizinkan penerbangan dari Afrika selatan, tempat varian Omicron pertama kali dilaporkan, tetapi hanya mengizinkan warga Prancis dan UE untuk turun.

Anda harus memiliki tes Covid pada saat kedatangan, dengan hasil negatif masih membutuhkan karantina tujuh hari, sedangkan hasil tes positif dalam karantina 10 hari.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

READ  Negara-negara G7 memperingatkan Rusia tentang "konsekuensi besar" jika menginvasi Ukraina | Berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *