Apa yang kita ketahui dan apa yang tidak kita ketahui

Struktur genetik Omicron menyebabkan beberapa perubahan pada protein lonjakan yang dapat membuatnya menular

Paris:

Omicron adalah varian Covid-19 yang pertama kali diurutkan di Afrika Selatan, dengan kasus sekarang terjadi di lebih dari 20 negara dan di semua benua.

Itu dinamai hanya seminggu yang lalu dan akan membutuhkan waktu untuk memahami dampaknya terhadap pandemi.

Berikut adalah rangkuman dari apa yang kami ketahui dan pertanyaan seputar versi baru virus tersebut.

Dari mana asalnya?

Kami tidak mengetahuinya. Ahli epidemiologi Afrika Selatan Salim Abdool Karim mengatakan itu ditemukan pertama kali di Botswana dan kemudian di Afrika Selatan, di mana varian baru diumumkan pada 25 November.

Pada hari Selasa, pihak berwenang Belanda mengumumkan bahwa enam hari sebelumnya, pada 19 November, seseorang telah dites positif untuk varian Omicron.

Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan “kasus dikonfirmasi laboratorium pertama yang diketahui diidentifikasi dari sampel yang diambil pada 9 November 2021,” tanpa menyebutkan di mana.

“Sudah ada di Afrika Selatan mungkin lebih lama dari yang kita duga – sejak awal Oktober,” Jean-Francois Delfraissy, presiden dewan penasihat ilmiah pemerintah Prancis, mengatakan kepada AFP.

Mengapa “mengkhawatirkan”?

Sehari setelah pengumuman Afrika Selatan, WHO menamai varian baru, seperti versi sebelumnya, dengan huruf Yunani dan mengklasifikasikannya sebagai varian “mengkhawatirkan”.

Klasifikasi ini didasarkan pada karakteristik genetik Omicron dan juga bagaimana tampaknya berperilaku dalam populasi sejauh ini.

Struktur genetik unik Omicron menyebabkan beberapa perubahan pada protein lonjakan yang dapat membuatnya lebih menular dan lebih sulit dikendalikan dengan vaksin saat ini – tetapi kemungkinan ini sejauh ini bersifat teoretis.

Sementara itu, kasus di provinsi Gauteng Afrika Selatan, yang meliputi Johannesburg, telah meningkat pesat, dengan banyak yang diidentifikasi sebagai Omicron.

READ  Keturunan Raja Italia meminta maaf atas hukum rasial

Para peneliti di seluruh dunia sedang mempelajari seberapa menularnya Omicron, tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya, dan apakah Omicron lebih kebal terhadap vaksin.

WHO telah mengumumkan bahwa prosesnya kemungkinan akan memakan waktu berminggu-minggu.

Apakah itu akan menggantikan Delta?

Varian delta saat ini merupakan bentuk Covid yang paling umum diurutkan di seluruh dunia.

Tentu saja, varian pesaing yang berevolusi setelah Delta (seperti Mu dan Lambda yang kurang dikenal) belum berhasil menyalipnya dalam populasi – tetapi penyebaran Omicron di Gauteng menunjukkan hal itu.

Pada hari Kamis, Pusat Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) mengumumkan bahwa jika pola tersebut direproduksi di Afrika Selatan di Eropa, Omicron dapat menjelaskan sebagian besar kasus Covid dalam beberapa bulan.

Namun, Delta tidak pernah hadir di Afrika Selatan, sehingga sulit untuk membuat perbandingan dengan Eropa saat ini.

Dalam sebuah surat di harian Inggris The Guardian, pakar AS Eric Topol mengatakan tidak jelas apakah penyebaran Omicron disebabkan oleh “transmisi tinggi seperti delta atau bypass kekebalan”.

Penghindaran kekebalan adalah ketika virus dapat menginfeksi seseorang yang telah memperoleh kekebalan, baik melalui infeksi sebelumnya atau melalui vaksinasi.

Apakah lebih berbahaya?

Pada hari Minggu, seorang dokter Afrika Selatan mengatakan dia telah merawat sekitar 30 kasus Omicron dan hanya memiliki “gejala ringan” pada pasien ini.

Komunitas ilmiah memperingatkan agar tidak menarik kesimpulan dari pernyataan ini, karena sebagian besar pasien masih muda dan karenanya kurang berisiko mengembangkan Covid yang parah.

Sejauh ini, semua kasus yang diidentifikasi di Eropa “baik tanpa gejala atau dengan gejala ringan,” menurut EDCD.

Itu tidak berarti Omicron tidak akan menyebabkan Covid yang serius – tetapi itu membuka pintu untuk hipotesis optimis yang langka.

READ  Provinsi Kanada yang dilanda banjir bersiap menghadapi hujan lebat, 3 mayat ditemukan

“Jika Omicron sangat menular tetapi tidak menyebabkan Covid yang parah (dan tidak memenuhi tempat tidur rumah sakit), itu dapat memberikan kekebalan kelompok dan membantu mengubah SARS-CoV-2 menjadi virus musiman jinak, yang akan membantu mengakhiri krisis.” “, Tweeted ahli virologi Prancis Bruno Canard.

Namun, dia menambahkan bahwa skenario seperti itu akan menjadi “berkah”.

Bagaimana dengan vaksin?

Sekali lagi, terlalu dini untuk mengatakan apakah vaksin untuk melawan penularan atau penyakit serius yang disebabkan oleh Omicron kurang efektif dibandingkan dengan varian lainnya.

“Kita harus melihat apakah antibodi yang dihasilkan oleh vaksin saat ini masih bekerja dan sejauh mana – apakah mereka masih mencegah penyakit serius,” kata Enouf.

Sambil menunggu data nyata, para ilmuwan mencoba menjawab pertanyaan ini melalui uji laboratorium.

Tetapi bahkan jika vaksin melawan Omicron kurang efektif, itu tidak berarti mereka sama sekali tidak efektif.

Selain respons antibodi, yang dapat dilemahkan oleh mutasi pada Omicron, tubuh memiliki respons sel T sekunder yang dapat melindungi dari penyakit serius.

“Kami percaya bahwa respons sel terhadap Omicron akan efektif sebagian,” kata Delfraissy.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *