Juncker: Presiden Uni Eropa harus berdiri di atas petugas perselisihan mereka

Presiden Komisi Eropa dan Dewan Eropa perlu berbicara satu sama lain untuk menyamakan pertentangan dan perbedaan antara dua sistem resmi Uni Eropa. Mantan ketua komite Jean-Claude Juncker mengatakan dalam sebuah wawancara dengan NOS, sekarang debu telah dibersihkan tabrakan di Turki terdegradasi.

#Sofagate

Dalam kunjungannya ke Presiden Turki Erdogan di Ankara, Presiden Dewan Eropa memiliki kursi di sebelah Erdogan dan Presiden Komisi Eropa hanya memiliki sebuah bank di seberang Menteri Luar Negeri Turki.

“Ehhh …” dari Presiden Komisi von der Leyen ketika dia menemukan bahwa kursi telah ditempati oleh kedua pria itu menjadi viral di media sosial. #Sofagate lahir. Seksisme dan perpecahan dan pemerintahan oleh Turki adalah analisis pertama. Tapi kemudian Presiden Dewan Charles Michel mendapat angin dari depan. Dia tidak menyadari situasi diplomatik yang tidak nyaman.

Belakangan diketahui bahwa para pejabatnya terutama terlibat dalam persiapan pertemuan itu dan bahkan lebih sedikit lagi dari para pejabat Komisi Eropa.

Kepentingan berbeda

Juncker percaya bahwa kedua ketua harus terus berbicara satu sama lain. “Saat ini, saya bekerja dengan dua presiden Dewan: Van Rompuy dan Tusk. Itu tidak selalu mudah, tetapi melalui diskusi kami menyelesaikan perbedaan.”

Menurut Juncker, kursi musik musik di Ankara merupakan hasil dari komisi dan pejabat dewan yang memiliki kepentingan berbeda dan terkadang terlibat dalam perang parit. Menurut Juncker, kedua ketua harus naik di atasnya, jika tidak, mesin akan jatuh.

Juncker menjelaskan dengan jelas tentang mesin ini, kebijakan luar negeri Uni Eropa: “Menurut protokol, Presiden Dewan Eropa adalah nomor satu dan Presiden Komisi nomor dua. Itu tidak pernah mengganggu saya.”

READ  1 miliar kaleng: Peningkatan Delta membuat Quad memikirkan kembali, peluncuran bisa setahun lebih awal

“Tapi keduanya dibutuhkan,” lanjut Juncker, “karena Presiden KPU bertanggung jawab atas perdagangan luar negeri dan Presiden Dewan bertanggung jawab atas diplomasi. Mereka saling membutuhkan. Bukan tanpa alasan Borrell menjadi koordinator eksternal di Dewan Eropa, tetapi juga Wakil Presiden Komisi. “

Disudutkan di depan umum

Akhir-akhir ini sering salah mewakili UE secara eksternal. Komisaris Luar Negeri Borrell secara terbuka disudutkan oleh Menteri Luar Negeri Rusia. Komisi Eropa sebelumnya dengan tergesa-gesa menarik perbatasan sensitif antara Irlandia dan Irlandia Utara untuk menghentikan penyelundupan vaksin. Ini menciptakan kecurigaan di kedua sisi Rue de la Loi Brussel, di mana gedung Dewan dan Komisi berada.

“Komisi harus menerapkan aturan dan tidak boleh terlibat dalam kebijakan luar negeri,” kata Dewan Eropa. Ada juga kejengkelan timbal balik tentang profil publik kedua ketua tersebut. Komunikasi yang terlalu optimis oleh Presiden Komisi dalam pesan video yang terbang tinggi membuat jengkel Dewan. Buletin dan pesan Facebook dari Presiden di Kantor kembali menyebabkan kebencian di Komisi.

Selesaikan sendiri

Menurut Jean-Claude Juncker, fakta bahwa kedua presiden tampaknya kesulitan melewati pintu sesekali harus diselesaikan sendiri. Untuk kebijakan luar negeri UE yang efektif, mereka perlu bekerja sama sebagai satu tim, terlepas dari apa yang dilakukan pejabat mereka.

Ketika ada hubungan yang baik, itu berhasil dan ada sedikit kebingungan, kata Juncker. “Saya sudah berurusan dengan Obama dan Trump di AS dan mereka selalu tahu persis siapa yang harus dihubungi. Biasanya mereka menelepon kami berdua.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *