“China melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam drama Uighur”

Pemerintah China bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap minoritas Uighur di Xinjiang, kata Human Rights Watch dalam sebuah laporan yang dirilis hari ini. melaporkan. Organisasi hak asasi manusia menyerukan penyelidikan independen dan ingin pejabat yang bertanggung jawab dihukum. Sementara itu, mesin propaganda Tiongkok bekerja lembur untuk melukiskan gambaran yang berbeda tentang wilayah tersebut.

Padang rumput luas dengan kawanan domba bergantian dengan lanskap gurun yang kasar, puncak gunung putih, dan danau biru jernih. Ketika Anda menonton film propaganda Wings of Songs yang baru-baru ini dirilis, Anda hampir tidak dapat mencapai kesimpulan lain selain bahwa Provinsi Xinjiang adalah surga di bumi. Seorang Kazakh, seorang Uyghur dan seorang Han Cina yang bergerak dengan bebas ke seluruh wilayah dan bernyanyi serta menari. Bir dikonsumsi dan sate domba dimakan.

Mengerikan

“Mengerikan melihat apa yang keluar dari mesin propaganda,” kata Sophie Richardson, direktur Human Rights Watch China. “Penahanan dan penangkapan massal yang sewenang-wenang, penyiksaan, pemerkosaan, pemisahan keluarga: bukti bahwa China melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan semakin meningkat,” katanya.

Ini tidak tercermin dalam film. Kamera pengintai dan pos pemeriksaan polisi tetap berada di luar gambar. Jenggot panjang dan jilbab, yang oleh pihak berwenang China diklasifikasikan sebagai ekstremis, sebagian besar telah menghilang dari jalan-jalan Xinjiang.

Dalam beberapa minggu terakhir, otoritas China telah melancarkan serangan propaganda baru, yang didukung oleh media pemerintah. Tidak ada pertanyaan tentang genosida, adalah kesimpulan yang diambil dengan suara bulat Kesimpulan oleh reporter dari penyiar pemerintah China CGTN yang berinteraksi dengan penduduk setempat lisan.

Richardson menyebut kampanye itu “aneh”, yang juga ditujukan untuk jurnalis Barat dan Uyghur yang kritis. Departemen Propaganda telah mengadakan konferensi pers beberapa kali selama beberapa bulan terakhir untuk mengoreksi kebohongan dan berita palsu.

READ  Laba-laba mematikan melarikan diri ke rumah mereka di luar negeri setelah banjir Sydney

Uighur kritis menjadi sasaran

Kementerian Luar Negeri secara pribadi menyerang orang Uighur yang bersaksi tentang penyiksaan atau pemerkosaan. “Pemerintah yang kompeten tidak hanya akan menanggapi tuduhan ini dengan sangat serius, tetapi juga akan membuka penyelidikan independen,” kata Richardson. “Sebaliknya, mereka mencoba menghancurkan reputasi orang-orang yang bersaksi dan menargetkan jurnalis asing yang merekam berita-berita ini.”

DPR baru-baru ini mengeluarkan mosi yang menyatakan perlakuan terhadap minoritas Uighur di Xinjiang sebagai genosida. Parlemen Kanada dan Washington mendahului anggota parlemen Belanda.

Human Rights Watch belum menggunakan kata genosida. “Tidak ada dalam dokumen kami yang mengesampingkan hal itu,” kata Richardson. “Berdasarkan informasi saat ini, bagaimanapun, kami belum dapat cukup menunjukkan bahwa itu sebenarnya genosida. Selain itu, kejahatan terhadap kemanusiaan adalah pelanggaran hak asasi manusia yang paling serius di bawah hukum internasional.”

Sanksi

Bulan lalu, Uni Eropa memasukkan empat pejabat China dalam daftar sanksi karena memperlakukan Uyghur. China membalas, termasuk anggota parlemen D66 Sjoerd Sjoerdsma yang dimasukkan dalam daftar sanksi.

Human Rights Watch menyerukan sanksi lebih lanjut dan penyelidikan internasional atas pelanggaran di Xinjiang. Organisasi itu berharap pejabat yang bertanggung jawab bisa dituntut. “Pemerintah China sangat berhasil menjual dirinya sebagai kekuatan luar biasa dan melakukan hal-hal yang berbeda dari negara lain. Ini harus dihentikan dan harus segera dihentikan. Anda sudah terlalu lama melepaskannya.”

China sebelumnya menyebut tuduhan genosida Xinjiang sebagai “kebohongan abad ini”. Juru bicara asing Zhao Lijian mengatakan “angkatan bersenjata anti-China sedang mencoba untuk membatalkan keberhasilan kontra-terorisme China.” Menurut Beijing, pengamat asing dipersilakan berada di kawasan itu selama mereka “tidak bias”.

READ  Orang Australia menemukan ular berbisa di salad Aldi: 'Lalu saya mencuci dan makan salad' | Di luar negeri

Koresponden Tiongkok Sjoerd den Daas sebelumnya telah menulis laporan tentang kamp kriminal ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *