Jika tidak sekarang kapan? Uday kucing Anda menuntut untuk mencetak uang untuk menyelamatkan ekonomi

Coronavirus: Banker Uday Kotak mengatakan sektor-sektor yang terkena dampak pandemi COVID-19 membutuhkan dukungan

New Delhi:

Uday Kotak, salah satu bankir top negara itu, mengatakan kepada NDTV bahwa India perlu mencetak uang tunai untuk mendukung ekonomi yang dilanda krisis COVID-19 yang berkepanjangan. CEO Kotak Bank Mahindra mengatakan ekspansi ini membutuhkan dua bagian – satu untuk mereka yang berada di dasar piramida sumber daya, dan yang lainnya untuk melindungi pekerjaan untuk sektor-sektor yang terkena pandemi.

“Menurut saya, inilah saat yang tepat untuk memperluas neraca pemerintah, yang didukung oleh RBI (Reserve Bank of India) … untuk ekspansi moneter atau pencetakan uang. Sudah saatnya kita melakukan sebagian … kalau tidak sekarang Jadi kapan? ”kata Pak Kotak.

Untuk bantuan langsung tunai kepada masyarakat miskin, Kotak merekomendasikan pengeluaran pemerintah sebesar 1 persen dari PDB, atau antara Rs 1 crore dan Rs 2 crores. Bankir mengatakan ini sebenarnya akan meningkatkan konsumsi di bagian bawah piramida.

“Bantuan medis untuk yang paling miskin dari yang miskin harus disediakan,” kata Kotak.

Gelombang kedua pandemi yang mematikan telah melanda ekonomi, yang hampir tidak pulih dengan keras. Negara itu mulai melonggarkan pembatasan secara bertahap pada Januari. Tetapi peningkatan kasus COVID-19 di hampir setiap negara bagian telah memicu babak baru pembatasan, sekali lagi menahan perusahaan.

Kotak mengatakan dua kelas perusahaan muncul dengan jelas karena pandemi – yang pertama adalah yang dalam transisi karena Covid dan kemungkinan besar akan selamat dari pandemi, dan yang kedua adalah mereka yang menghadapi tantangan struktural karena Covid telah mengubah bisnis. model. Sampai-sampai tidak layak lagi.

“Lakukan segala daya untuk mendukung orang pertama agar dia dapat bertahan dan keluar. Untuk yang kedua, ini lebih sulit. Jika kita berpikir bahwa mereka tidak dapat melanjutkan di dunia baru ini, maka kita harus menemukan solusi yang tepat yang menjaga penderitaan manusia, tetapi Anda tidak dapat membuat bisnis. “Tekanan yang tidak berkelanjutan pada ekonomi dalam jangka panjang.”

READ  Mahindra Scorpio Interiors, mata-mata layar sentuh

“Tahun lalu pemerintah mengumumkan skema pinjaman yang sangat sukses oleh bank untuk sektor-sektor yang tertekan. Saya merekomendasikan untuk memperluas skema dari Rs 3 crores menjadi Rs 5 crores dan mendaftar lebih banyak sektor sehingga dukungan yang lebih besar dapat memberikan perekonomian secepat mungkin,” Mr. Kotak memberi tahu NDTV.

Sekitar 230 juta orang India jatuh ke dalam kemiskinan karena pandemi tahun lalu dan kaum muda serta wanita adalah yang paling terpengaruh, dan gelombang kedua mengancam akan memperburuk keadaan, menurut sebuah studi oleh Universitas Azim Premji di Bengaluru. Dia mengatakan awal bulan ini. Studi tersebut menunjukkan bahwa penutupan, yang telah berlangsung berbulan-bulan sejak Maret lalu, telah menyebabkan sekitar 100 juta orang berhenti bekerja, dan sekitar 15 persen tidak dapat menemukan pekerjaan bahkan hingga akhir tahun.

Penulis laporan juga meminta pusat tersebut untuk memperluas insentif keuangan dengan menyediakan bahan makanan dan bantuan tunai gratis kepada keluarga yang paling rentan serta meluncurkan program kerja di daerah yang paling terkena dampak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *