Apa yang salah dengan kebijakan India terhadap Timur?

Reaksi Singapura terhadap pernyataan baru-baru ini oleh Menteri Utama Delhi Arvind Kejriwal tentang alternatif Singapura untuk Covid dan komentar kritisnya yang terkait harus mengingatkan pembuat kebijakan dan analis kebijakan luar negeri India akan tantangan yang lebih luas dan lebih besar terhadap posisi India di Asia Tenggara secara keseluruhan. Menteri Luar Negeri S. Jaishankar, yang memiliki pemahaman yang baik tentang Singapura dan kawasannya dan yang telah memelihara hubungan baik dengan para pemimpin tertinggi republik pulau itu, dengan cepat membasmi kontroversi sejak awal. Namun, salah jika berasumsi bahwa ini hanya badai dalam secangkir teh Cina.

Tanggapan pemerintah Singapura, dan yang terpenting, masyarakat sipilnya, menarik perhatian pada masalah yang lebih besar yang dihadapi India di tempat yang dulu disebut kawasan Indo-China. Sejak tahun 1992 ketika Perdana Menteri P.V. Narasimha Rao mengumumkan “Kebijakan yang Melihat ke Timur” yang menjangkau Asia Tenggara, India telah melibatkan kawasan itu di semua bidang – diplomatik, keamanan, ekonomi dan kerakyatan. Perdana Menteri Atal Bihari Vajpayee dan Manmohan Singh dibangun di atas fondasi Narasimha Rao dan menjalin hubungan yang kuat dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), sedemikian rupa sehingga pada tahun 2007 pendiri Singapura, Lee Kuan Yew, seorang skeptis India tua, pergi sejauh menyebut China dan India sebagai penggerak pertumbuhan ekonomi Asia.

Melanjutkan pendekatan ini, Perdana Menteri Narendra Modi telah meninggalkan pandangan Timur tentang politik Hukum Timur. Namun, tiga perkembangan selama lima tahun terakhir menguji diplomasi India di kawasan itu. Pertama, kebangkitan China yang dikombinasikan dengan meningkatnya ketegangan China-India; Kedua, kekecewaan di kawasan karena kinerja ekonomi India yang buruk. Dan ketiga, minat yang meningkat di wilayah ini dalam pendekatan India terhadap minoritasnya, terutama Muslim dan Kristen.

READ  Parlemen Jepang menyetujui kesepakatan perdagangan terbesar di dunia

Kenaikan China yang semakin cepat sejak krisis keuangan transatlantik dan meningkatnya penegasan rezim Xi Jinping pada awalnya menciptakan sentimen kuat pro-India di kawasan itu dengan banyak negara ASEAN menginginkan India untuk menyeimbangkan kekuatan China yang diperkuat. Namun, perlambatan ekonomi di India dan tren domestik, yang diekspresikan melalui keputusan untuk tetap berada di luar Regional Comprehensive Economic Partnership Agreement (RCEP), mengecewakan bisnis regional. Ketika pemerintah ASEAN dan India berusaha menjaga hubungan baik, kelompok bisnis yang kuat di Asia Tenggara, kebanyakan dari mereka berasal dari Cina, mulai kehilangan minat pada India.

Di sepanjang jalur paralel, kebanggaan atas kebangkitan China telah membuatnya mendapat tempat di antara etnis China di seluruh wilayah. Ini pertama kali diluncurkan oleh tuan rumah Olimpiade Beijing yang mengesankan di Tiongkok pada tahun 2008, di mana etnis Tionghoa di Asia Tenggara secara tidak langsung menarik kebanggaan. Tanggapan China terhadap krisis keuangan 2008-2009 dan peran ekonominya yang tumbuh di kawasan itu telah menambah perbaikan posisinya di antara bisnis domestik dan masyarakat sipil. Namun, baru-baru ini di tahun 2017, selama konfrontasi Doklam antara China dan India, banyak pemerintah ASEAN mengalihkan dukungan diam-diam mereka ke India dengan harapan tanggapan yang kuat dari India akan menjaga ambisi geopolitik China di kawasan tersebut tetap terkendali. Tampaknya ada perubahan antara Doklam dan Glowan dalam penilaian Asia Tenggara terhadap China dan India. Seberapa besar hal ini disebabkan oleh keinginan untuk mengakomodasi kepentingan Tionghoa di antara para elit di kawasan itu, atau karena meningkatnya kekaguman terhadap penegasan kekuasaan Tiongkok dalam komunitas etnis Tionghoa di kawasan itu, atau karena kekecewaan terhadap India, tidak dapat dibantah.

READ  Amazon, Reddit, Spotify, dan situs web populer lainnya down karena pemadaman CDN yang cepat - Berita Teknologi, Firstpost

Jika kesetiaan etnis Tionghoa mendefinisikan satu segmen masyarakat sipil Asia Tenggara, maka keyakinan Islam mendefinisikan segmen besar lainnya. Kekhawatiran yang berkembang tentang mayoritas Hindu di India telah mempengaruhi sikap masyarakat sipil di negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, Thailand dan Singapura. India menggunakan soft power untuk “diplomasi Buddhis”, tetapi ini juga tidak mendapatkan banyak daya tarik dengan meningkatnya ketegangan antaragama di wilayah tersebut. Di sebagian besar negara ASEAN, etnis Tionghoa mempraktikkan Islam, Budha, atau Kristen. Meningkatnya penekanan pada Hindu oleh rezim yang berkuasa di India saat ini telah melemahkan soft power India, secara global dan di wilayah ini.

Secara kolektif, semua perkembangan ini telah melemahkan komunikasi korporat (B2B) dan orang-ke-orang (P2P) antara India dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara meskipun ada upaya luar biasa dari para diplomat yang mendapat tekanan berat untuk menjaga hubungan antar pemerintah (G2G) yang baik. . Sementara sebagian besar analisis kebijakan luar negeri berfokus pada hubungan G2G dan pernyataan kebijakan resmi, dan sebagian besar dari ini dapat dikutip untuk mengklaim bahwa hubungan India-ASEAN semuanya baik-baik saja, hanya sedikit yang tertarik pada bagaimana tren dalam masyarakat sipil dan politik dalam negeri muncul. Sedang dibentuk. Intinya adalah bahwa meskipun ada niat baik dari Kebijakan Hukum Timur, reputasi dan citra India di Asia Tenggara telah rusak.

Tidaklah cukup untuk mengaitkan semua ini dengan kekuatan China yang meningkat baik dalam hal ekonomi dan keamanan. India hingga beberapa tahun lalu berhasil meredamnya, dengan kekuatan keras dan lunaknya. Namun, baru-baru ini, negara-negara Asia Tenggara dan masyarakat sipil tampaknya tidak terlalu terpengaruh oleh kekuatan lunak dan keras India bahkan ketika ketakutan dan / atau kekaguman mereka terhadap China telah tumbuh. Baik pengaruh langsung Tiongkok maupun pengaruh etnis Tionghoa di wilayah tersebut semakin meningkat.

READ  Para pemimpin ekonomi mengharapkan pertumbuhan PDB lebih dari 6% pada kuartal kedua - Bisnis

Di atas perkembangan ini, narasi mengenai asal-usul dan penanganan epidemi, anehnya, membangkitkan sentimen pro-China di antara komunitas etnis Tionghoa di kawasan itu, dan banyak yang berpendapat bahwa Tiongkok telah mengatasi tantangan secara efisien sementara India dipandang sebagai kegagalan. . Sophie Boiseau de Rocher dari Institut Prancis untuk Hubungan Internasional di Paris telah menarik perhatian pada pendekatan ASEAN yang semakin adaptif terhadap China, dan baru-baru ini mencatat bahwa “krisis Covid-19 telah memperjelas tren ini, tidak hanya menyoroti pemahaman tentang hubungan yang berbeda ini. Lebih mengkhawatirkan – tetapi tidak dipublikasikan -: penerimaan dan ketergantungan Asia Tenggara pada kekuatan lunak China. Perubahan nada ini memang kabar baik bagi diplomasi proaktif China. ”(Thediplomat.com/2020/04/what-covid-19-reveals-about-china-southeast-asia-relations/)

Apa yang ditunjukkan tren ini adalah bahwa diplomasi India harus melihat kembali politik Act East dan batasan yang ditempatkan di atasnya melalui kinerja ekonomi yang tidak memuaskan dan politik sektarian dan sektarian di dalam negeri. Hanya banyak yang dapat dilakukan diplomat ketika politisi mengejar kebijakan yang menurunkan status negara daripada meningkatkan kedudukan globalnya.

Kolom ini pertama kali muncul pada edisi cetak pada tanggal 26 Mei 2021 dengan judul “Stand Up Lower”. Barrow adalah seorang analis politik dan penulis. Buku terbarunya adalah India’s Powerful Elite: Caste, Caste, and the Cultural Revolution.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *