ISRO merencanakan misi ke Venus, menatap jendela peluncuran Desember 2024

New Delhi: Setelah mengirim misi ke Bulan dan Mars, ISRO kini menyiapkan pesawat ruang angkasa untuk mengorbit Venus untuk mempelajari apa yang ada di bawah permukaan planet terpanas tata surya itu dan mengungkap misteri di bawah awan asam sulfat yang mengelilinginya.

Berbicara pada pertemuan sehari tentang ilmu Venus, Presiden ISRO, S Somnath, mengatakan misi Venus telah ditetapkan, laporan proyek disiapkan dan dana diidentifikasi, dan dia mendesak para ilmuwan untuk fokus pada hasil berdampak tinggi.

“Membangun misi di Venus dan menyiapkannya layak untuk India dalam waktu yang sangat singkat, karena kemampuan itu ada saat ini dengan India,” kata Somnath dalam pidato pembukaannya.

Badan antariksa menantikan jendela Desember 2024 untuk diluncurkan dengan manuver orbital yang direncanakan untuk tahun berikutnya ketika Bumi dan Venus sejajar sehingga pesawat ruang angkasa dapat ditempatkan di orbit planet tetangga menggunakan propelan minimal. Jendela serupa berikutnya akan tersedia pada tahun 2031.

Ketua ISRO Somnath telah memperingatkan agar tidak mengulangi eksperimen yang dilakukan oleh misi sebelumnya ke Venus dan berfokus pada hasil unik yang berdampak tinggi seperti yang dicapai oleh Chandrayaan-I dan Misi Pengorbit Mars.

“Tujuannya adalah untuk meninjau kemungkinan melakukan pengamatan kognitif unik tambahan dan mengetahui bahwa kita tidak mengulangi semua yang telah dilakukan. Mengulang beberapa di antaranya bukanlah kejahatan tetapi jika kita mencapai keunggulan itu akan berdampak global,” katanya. dikatakan.

Di antara eksperimen yang direncanakan adalah studi proses permukaan dan lapisan permukaan dangkal, termasuk hotspot vulkanik dan aliran lava, studi struktur atmosfer, komposisi dan dinamika, dan penyelidikan interaksi angin matahari dengan Venus Ionia.

Instrumen utama pesawat ruang angkasa tersebut adalah radar aperture sintetis beresolusi tinggi untuk memeriksa permukaan Venus, yang tertutup awan tebal sehingga mustahil untuk melihat permukaan planet.

READ  Alum Beri University of Arizona $2 Juta untuk Ilmu Luar Angkasa

“Belum ada pengamatan sebelumnya terhadap permukaan Venus. Oleh karena itu, kami akan menerbangkan radar di bawah permukaan untuk pertama kalinya. Ini akan menembus permukaan Venus hingga beberapa ratus meter,” T. Maria Antonita, Space Science Program Officer, ISRO, dalam presentasinya pada pertemuan virtual tersebut.

Dia mengatakan misi juga akan membawa instrumen ke Venus untuk memeriksa atmosfer planet pada panjang gelombang inframerah, ultraviolet dan sub-milimeter.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *