Inmarsat mengkonfirmasi keberhasilan peluncuran satelit terbaru dunia

Inmarsat mengkonfirmasi keberhasilan peluncuran satelit terbaru dunia

Inmarsat, pemimpin dunia dalam komunikasi satelit seluler, telah mengumumkan keberhasilan peluncuran pesawat ruang angkasa I-6 F2 terbarunya dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di atas roket SpaceX Falcon 9 yang telah terbukti.

Peluncuran tersebut membuat I-6 F2 lepas landas dari Cape Canaveral, Florida, mencapai kecepatan tertinggi hampir 40.000 kilometer per jam saat meninggalkan tanah di atas Afrika Tengah. Satelit sekarang akan menghabiskan beberapa bulan perjalanan ke orbit geostasionernya, 36.000 km di atas garis khatulistiwa, menggunakan sistem propulsi listrik onboard. Ini dijadwalkan untuk menghubungkan pelanggan pertamanya pada tahun 2024, setelah uji teknis yang ketat di orbit.

I-6 F2 mengikuti program “kembarannya” I-6 F1, yang diluncurkan dari Jepang pada akhir 2021. Ini adalah satelit komunikasi komersial tercanggih yang pernah dibuat dan akan memberikan peningkatan revolusioner dalam layanan cakupan global untuk Inmarsat setidaknya selama 15 tahun. bertahun-tahun. I-6 F1 dijadwalkan untuk mengirimkan pelanggan pertamanya akhir tahun ini.

Satelit I-6 baru menambahkan kemampuan tambahan ke jaringan komunikasi ORCHESTRA Inmarsat; Jaringan unik, global, multidimensi, dan dinamis yang akan mendefinisikan kembali konektivitas pada skala dengan mobilitas tertinggi di seluruh dunia. ORCHESTRA memungkinkan mitra dan pelanggan Inmarsat untuk memenuhi permintaan data mereka yang terus berkembang dan memungkinkan mereka untuk mengaktifkan teknologi baru di masa depan, seperti kendaraan otonom atau taksi terbang.

Peluncuran pesawat ruang angkasa I-6 F2 terbaru Inmarsat dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral

Peluncuran tersebut disaksikan langsung oleh pramuka Simon Chimitello, dari London, dan Craig Alexander, dari Reading, yang memiliki pengalaman menonton VIP untuk acara tersebut. Keduanya dipilih oleh astronot Tim Peake setelah pramuka dari seluruh Inggris mengikuti kompetisi yang diselenggarakan oleh Inmarsat dan asosiasi. Simon dan Craig dinilai memberikan entri terbaik tentang bagaimana satelit dapat meningkatkan kehidupan di Bumi di masa depan.

READ  NASA meluncurkan misi DART untuk menguji konsep pertahanan asteroid

Rajiv Suri, Chief Executive Officer Inmarsat, berkata, “Saya ingin menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada karyawan dan mitra kami yang berdedikasi yang telah membuat peluncuran ini menjadi kenyataan. Program I-6 membutuhkan waktu enam tahun untuk mempersiapkannya. Minggu lalu peluncuran adalah tonggak sejarah lainnya saat kami merevolusi komunikasi global secara online. jangkauan luas. “

Tentu saja, ini bukan akhir. Bersamaan dengan I-6, kami akan menambah lima pesawat luar angkasa yang lebih canggih ke armada kami pada tahun 2025 sebagai bagian dari peta jalan teknologi yang didanai penuh. Ini akan memungkinkan kami untuk terus melayani kebutuhan pelanggan kami di 2030 dan seterusnya, sambil mengaktifkan teknologi baru untuk Bumi yang lebih cerdas dan lebih terhubung.”
Sumber: Inmarsat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *