Indonesia Dikonfirmasi Menjadi Tuan Rumah Asean Para Games

ASEAN PARA GAMES: Dewan Gubernur (BoG) Asean Para Sports Federation (APSF) telah memilih Indonesia menjadi tuan rumah Asean Para Games ke-11, menggantikan Vietnam yang kehilangan pekerjaan tahun lalu akibat pandemi global COVID-19 mengundurkan diri sebagai tuan rumah.

Foto: Federasi Olahraga Asean Para.

Namun, persetujuan tersebut bersyarat dan tergantung pada pembebasan Indonesia dari sanksi yang saat ini dikenakan kepada Indonesia oleh Badan Anti-Doping Dunia (Wada) untuk “ketidaksesuaian dalam pelaksanaan program pengujian yang efektif”.

Dalam sidang darurat yang digelar praktis kemarin, mayoritas presiden masing-masing National Paralympic Committee (NPC) membahas tawaran Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia ke-11 sebagai alternatif.th Asean Para Games setelah dibatalkan oleh Vietnam pada 13 November tahun lalu.

Indonesia dianugerahi kontrak untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dengan enam anggota memilih mendukung sementara satu negara menentang. Singapura dan Brunei tidak hadir, sedangkan Indonesia tidak masuk dalam pemungutan suara sebagai pihak yang berkepentingan.

Indonesia telah mengusulkan agar pertandingan akan diadakan di Solo pada 20-31 Juli, menawarkan 13 cabang olahraga di lokasi berbeda.

APSF BoG, yang terdiri dari presiden (atau wakil) dari semua NPC, adalah badan pembuat keputusan tertinggi dari federasi. Delapan presiden/wakil presiden NPC kawasan – Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Thailand dan Vietnam – hadir dalam pertemuan yang berlangsung Sabtu (15 Januari) lalu di bawah kepemimpinan HE Yi Veasna dari Kamboja.

“Sementara masalah komitmen, dukungan, dan pendanaan pemerintah telah diselesaikan, masalah Wada tetap ada. Indonesia telah meminta perpanjangan satu bulan untuk bekerja pada Wada mencabut sanksi.

APSF telah menyetujui permintaan Indonesia untuk lebih banyak waktu untuk menyelesaikan masalah bekerja sama dengan Organisasi Anti-Doping Nasional Indonesia (NADO).

READ  Willems dekat Amerpoort | BaarnscheCourant

“Dengan demikian, BoG Indonesia telah menetapkan batas waktu 15 Februari untuk menyelesaikan masalah tersebut dan pada akhirnya memastikan deklarasi ketidakpatuhan Wada dicabut. BoG akan mengadakan sidang khusus pada 17 Februari untuk membahas dan memastikan semua persyaratan, termasuk prosedur ketat COVID-19, terpenuhi sebelum Indonesia resmi diumumkan sebagai tuan rumah 11th Asean Para Games,” kata Presiden APSF Mayjen Osoth Bhavilai.

Dewan sepakat bahwa jika masalah Wada tidak diselesaikan pada 15 Februari, hak Indonesia untuk menjadi tuan rumah Olimpiade akan dicabut untuk menghindari ketidaknyamanan bagi kontingen, atlet, dan ofisial yang berpartisipasi.

Sementara itu, Presiden NPC Indonesia Senny Marbun berterima kasih kepada BoG atas kepercayaannya, seraya menambahkan bahwa pekerjaan persiapan untuk Olimpiade sudah berlangsung.

Setelah menyelenggarakan dua Para Games utama dalam 10 tahun terakhir – yang ke-6th Asean Para Games di Solo 2011 dan Asian Para Games 2018 di Jakarta, Senny memastikan segala fasilitas, persyaratan teknis dan persiapan untuk penyelenggaraan 11th mendatangth Asean Para Games tersedia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *