Ilmuwan Jepang mengatakan bahwa pernapasan dilakukan melalui tikus yang berdiri tegak

Dalam apa yang tampaknya menjadi episode “South Park”, ilmuwan Jepang telah mengembangkan prosedur yang memungkinkan hewan laboratorium untuk “bernapas” melalui anus.

di Sebuah studi baru diterbitkan minggu laluPara ilmuwan yang telah menggunakan enema cairan pembawa oksigen telah membuktikan bahwa hewan yang kekurangan oksigen – dan mungkin manusia – dapat diselamatkan melalui pantat mereka.

Menurut New York TimesDr. Takanori Takibi, dari Tokyo University of Medicine and Dentistry and Children’s Hospital Medical Center di Cincinnati, telah memulai pencarian alternatif untuk pengiriman oksigen selama ayahnya berjuang melawan penyakit paru-paru.

Meskipun alat bantu pernapasan bermanfaat, alat ini tidak selalu tersedia dan dapat mengalami kegagalan fungsi. “Jelas bahwa kami memerlukan strategi berbeda untuk membantu pasien dengan gagal paru akut,” kata Dr. Takebe kepada surat kabar tersebut.

Melalui eksperimennya, Takebe pertama kali melakukan apa yang tampak seperti kentut terbalik – memompa oksigen ke rektum tikus yang dibius yang kekurangan oksigen. Prosedurnya akan sangat menyakitkan dan tidak membantu manusia sehingga usus tikus harus dikerok terlebih dahulu.

Jadi Takibi dan timnya mulai mempelajari apakah usus mampu menyerap oksigen, dan mereka mulai memompa cairan penuh oksigen ke dalam rektum tikus dan babi yang telah dirangsang pada hipoksia.

“Tikus mulai berkeliaran lagi; kulit pucat babi yang dibius berubah menjadi merah muda utuh,” lapor Times.

Dokter Takanori
Dr. Takanori Takpe memulai penelitian setelah ayahnya menderita kanker paru-paru.
TMDU

“Mereka benar-benar pulih dari hipoksia yang sangat parah,” kata Takebe kepada surat kabar itu. “Itu sangat luar biasa bagiku.”

Jonathan Mark Wilson, seorang ahli biologi di Wilfred Laurier University di Waterloo, Kanada, mengatakan kepada The Times bahwa dia “tidak tahu ada hewan yang benar-benar menghirup udara dari pantat mereka. Tapi penyu menghabiskan musim dingin mereka dengan duduk di dasar kolam, tidak pernah datang ke udara, dan berkembang dengan menghisap oksigen dari air melalui ujung belakangnya. Mensimulasikan proses seperti itu pada mamalia sangat masuk akal. “

READ  Parker Solar Probe NASA telah mendeteksi emisi radio alami dari Venus

Caleb Kelly, yang menulis sebuah studi yang mendampingi Takebe, mengakui bahwa konsepnya “keren” dan mungkin “mungkin” – tetapi aneh.

“Ini ide yang luar biasa, menggunakan bagian dari anatomi manusia ini untuk bertukar gas,” katanya kepada The Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *