Hukum yang komprehensif dapat mengurangi investasi energi China di Indonesia

Sementara pemerintah Indonesia berpacu dengan waktu untuk mundur Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja yang kontroversial — dikenal sebagai undang-undang selimut — masih menyisakan pertanyaan tentang dampak revisi ini, dan sifat undang-undang itu sendiri, terhadap pencapaian investasi energi dan pertambangan dari China, salah satu investor asing terbesar dan mitra dagang negara itu.

Presiden Joko Widodo “Jokowi” Penerbitan Hukum komprehensif pada November 2020 minggu protes Di banyak bagian negara, yang merupakan ekonomi terbesar dan paling demokratis di Asia Tenggara. Parlemen Indonesia telah menyetujui undang-undang tersebut sebulan yang lalu. Sementara bertanggung jawab Mengatakan Undang-undang tersebut akan meningkatkan iklim investasi negara dan menciptakan lebih banyak pekerjaan, tetapi para pengkritiknya tetap tidak yakin. Mereka pikir itu akan lebih merusak lingkungan Memberi lebih banyak ruang kepada majikan Eksploitasi tenaga kerja negara.

Mahkamah Konstitusi Indonesia menyatakan undang-undang “kondisional inkonstitusional” Pada November 2021, ia menemukan itu tidak sesuai dengan konstitusi negara bagian 1945 dan tidak memiliki “kekuatan hukum yang mengikat secara bersyarat”. Akibatnya, pihak berwenang telah diminta untuk mengajukan revisi dalam waktu dua tahun – pada akhir 2023 – atau berisiko mencabut undang-undang tersebut secara permanen.

Pengesahan amandemen undang-undang akan tergantung pada perubahan politik pada 2024, tahun pemilihan umum Indonesia berikutnya, dan apakah pemerintah “masih memiliki modal politik yang cukup kuat di parlemen” untuk membayarnya, kata Jerry Ahmed Tawfiq, seorang sarjana hukum . di Pusat Kajian Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK) dan dosen di Sekolah Hukum Indonesia Jentera.

Investor China tidak takut dengan tindakan perlindungan sosial atau lingkungan

Rebecca Ray adalah peneliti akademis senior di Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston

READ  UNO mengidentifikasi cara untuk mencapai pariwisata berkelanjutan di PBB

“Situasi politik bersifat dinamis, terutama jika menyangkut isu-isu kritis terkait lingkungan dan ketenagakerjaan, sehingga DPR mungkin berhati-hati. [in weighing those] Mengingat tahun 2024 sudah dekat,” kata Jerry.

Namun, para ahli mengatakan negara itu seharusnya tidak melihat Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja sebagai undang-undang yang dapat mendukung dan mengamankan investasi pertambangan dan energi di masa depan dari China. Menurut Kementerian Penanaman Modal (BKPM), China daratan sejauh ini pada tahun 2022 telah Investor asing terbesar ketiga Di negara setelah Singapura dan Hong Kong, itu menyumbang $1,4 miliar atau 13,2% dari total investasi asing pada kuartal pertama tahun ini, angka yang konsisten dengan tingkat pra-pandemi (dan pra-Omnibus), ketika China menyumbang $1,2 miliar atau 16,1% dari investasi asing pada kuartal pertama tahun 2019.

Menarik investasi Cina

Rebecca Ray, peneliti akademis senior di Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston, mengatakan penelitiannya tentang investasi Tiongkok di luar negeri menunjukkan bahwa “mengundurkan diri dari perlindungan lingkungan dan sosial tidak membawa lebih banyak investasi Tiongkok” — kondisi dan hasil yang diinginkan oleh Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja. untuk memacu. Sebuah komponen penting dari undang-undang tersebut adalah implementasi dari Mengedit Kebijakanyang bisa menguntungkan segelintir orang di negara ini.

“Investor China tidak takut dengan perlindungan sosial atau lingkungan,” kata Ray, yang telah mempelajari kasus-kasus di Indonesia dan negara-negara Lembah Amazon yang menghadapi tantangan tata kelola serupa. Dia percaya bahwa “biaya jangka pendek ini tidak sebesar bagian dari proses pengambilan keputusan” sebagai pertimbangan jangka panjang.

direkomendasikan

Pada Desember 2021, Ray menerbitkan A kertas Tentang Mitigasi Risiko Sosial dan Lingkungan di Indonesia Ditengah Meningkatnya Investasi Asing dari China, bersama 13 penulis lainnya. Dikatakan mengurangi perlindungan seperti itu kemungkinan akan merugikan investor China dalam jangka panjang.

READ  Ribbit Capital berinvestasi di Bank Digital Jago

“Investor ada untuk alasan lain,” kata Ray. “Dan jika tidak diatur dengan baik, kemungkinan akan mengalami konflik sosial, penangguhan, bahkan pembatalan, karena risiko lingkungan dan sosial yang tidak dipertimbangkan dengan baik dalam tahap perencanaan.”

“Pekerjaan kami menunjukkan bahwa respons kebijakan yang konstruktif adalah bekerja secara mendalam dengan rekan-rekan China, mencari tahu motivasi mereka, dan menemukan cara untuk bersama-sama mengatur investasi ini, yang seringkali berada di sektor yang sangat sensitif dari sudut pandang lingkungan dan sosial.”

Populasi terbesar di Asia Tenggara telah menyaksikan beberapa oposisi publik atas proyek-proyek yang didanai China di negara itu. Misalnya, pada Maret 2019, aktivis dari WALHI, sebuah LSM lingkungan lokal, protes di Jakarta untuk meminta Bank of China untuk tidak membiayai bendungan pembangkit listrik tenaga air di provinsi Sumatera Utara. di surat TerbukaProyek tersebut, kata mereka, “kemungkinan akan mengarah pada kepunahan spesies orangutan Tapanuli yang baru ditemukan.” Sementara itu, pada Juni 2020, ratusan WNI di Sulawesi Tenggara menentang Ratusan pekerja China telah tiba di provinsi tersebut karena khawatir penduduk setempat akan kehilangan pekerjaan.

Pusat karbon rendah?

Bagaimana investasi China di Indonesia dapat berubah mengingat lingkungan hukum dan kebutuhan untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca?

“Selalu ada tingkat ketidakpastian yang tinggi” di Indonesia, terutama terkait dengan kebijakan dan peraturannya, kata Bill Sullivan, penasihat senior asing di firma hukum Christian Teo & Associates yang berbasis di Jakarta. Namun dia mengatakan bahwa dibandingkan dengan investor Barat, perusahaan China “kurang peduli” dengan ketidakpastian seperti itu. “Saya menduga ini karena mereka dipaksa untuk berurusan dengan lingkungan peraturan yang agak buram di China,” katanya.

READ  Tata mendaftarkan 4 nama baru

Ada faktor lain, selain lingkungan hukum, yang mempengaruhi investasi China di bidang energi dan pertambangan di Indonesia.

Tahun lalu, baik China maupun JepangDua investor terbesar energi batubara Indonesia telah mengumumkan penghentian pembiayaan pembangkit listrik tenaga batubara baru di luar negeri. Indonesia juga menerbitkan buku rendah karbon strategi hingga 2050. “Bersama-sama perkembangan ini mencerminkan titik balik dalam transisi energi bersih negara ini,” kata laporan GEM.

direkomendasikan

Pedoman baru Beijing tentang proyek Sabuk dan Jalan, yang memerlukan penyelarasannya dengan Perjanjian Paris, juga akan memengaruhi keputusan investasi luar negeri. Kelompok Kerja untuk Iklim dan Pembangunan dan Dana Moneter Internasional baru-baru ini Analisislah Beberapa dampak negatif penurunan permintaan batu bara China di Indonesia, seperti hilangnya pekerjaan di sektor pertambangan. Namun, proyek rendah karbon seperti pembangkit energi terbarukan adalah tujuan investasi alternatif yang menjanjikan, mengingat keinginan China untuk mendukung proyek yang ramah lingkungan.

Dengan lebih dari satu tahun lagi sampai batas waktu amandemen UU Penciptaan Lapangan Kerja, Jerry tidak mengantisipasi jalan langsung, terutama menjelang kampanye pemilu 2024. Dia mengatakan, “Perdebatan revisi undang-undang kemungkinan akan menyebabkan gejolak politik. dan kemungkinan penghitungan ulang partai.” politik”. Perdebatan tentang undang-undang tampaknya tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *