Hubble mengambil gambar inframerah-dekat terbesar untuk menemukan galaksi paling langka di alam semesta

Hubble mengambil gambar inframerah-dekat terbesar untuk menemukan galaksi paling langka di alam semesta

Teleskop Luar Angkasa Hubble mengambil gambar inframerah-dekat terbesar untuk menemukan galaksi paling langka di alam semesta

Sepetak langit yang dicitrakan oleh 3D-DASH, menunjukkan hal-hal paling terang dan paling langka di alam semesta seperti galaksi raksasa. Kredit: Gabi Brammer

Sebuah tim ilmuwan internasional hari ini merilis gambar inframerah-dekat terbesar yang pernah ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, memungkinkan para astronom untuk memetakan daerah pembentuk bintang di alam semesta dan mempelajari bagaimana galaksi tertua dan terjauh berasal. Survei resolusi tinggi ini, yang disebut 3D-DASH, akan memungkinkan para peneliti menemukan objek dan target langka untuk pengamatan lanjutan dengan James Webb Space Telescope (JWST) yang baru diluncurkan selama misinya selama beberapa dekade.


Salinan awal makalah yang akan diterbitkan di Jurnal Astrofisika Tersedia di arXiv.

“Sejak diluncurkan lebih dari 30 tahun yang lalu, Teleskop Luar Angkasa Hubble telah memimpin kebangkitan dalam mempelajari bagaimana galaksi telah berubah dalam 10 miliar tahun terakhir alam semesta,” kata Lamia Mulla, Dunlap Fellow di Dunlap College of Art University of Toronto. & Institut Sains untuk Astronomi dan Astrofisika dan penulis utama studi. “3D-DASH memperluas warisan Hubble dalam pencitraan skala besar sehingga kita dapat mulai mengungkap misteri galaksi di luar galaksi kita sendiri.”

Untuk pertama kalinya, 3D-DASH memberi para peneliti pemindaian inframerah-dekat lengkap dari seluruh bidang COSMOS, salah satu bidang data terkaya untuk studi ekstragalaksi di luar Bima Sakti. Karena semakin panjang, panjang gelombang merah yang diamati dengan Hubble – di luar apa yang terlihat oleh mata manusia – inframerah-dekat berarti para astronom lebih mampu melihat galaksi jauh pertama.

Para astronom juga perlu menelusuri hamparan langit yang luas untuk menemukan hal-hal langka di alam semesta. Sampai sekarang, gambar sebesar itu hanya tersedia dari Bumi dan memiliki resolusi yang buruk, yang membatasi apa yang dapat diamati. Sistem 3D-DASH akan membantu mengidentifikasi fenomena unik seperti galaksi paling masif di alam semesta, lubang hitam yang sangat energik, dan galaksi yang hampir bertabrakan dan bergabung menjadi satu.

Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap seluruh bidang COSMOS dengan menggabungkan beberapa gambar menjadi satu gambar utama, sebuah proses yang disebut mosaikisme. Kredit: Evelina Momcheva

“Saya ingin tahu tentang galaksi monster, yang merupakan galaksi terbesar di alam semesta yang terbentuk sebagai hasil dari penggabungan galaksi lain. galaksi. Bagaimana struktur mereka tumbuh, dan apa yang mendorong perubahan bentuk mereka? Kata Mwala, yang mulai mengerjakan proyek tersebut pada tahun 2015 ketika dia masih menjadi mahasiswa pascasarjana di Universitas Yale. Sulit untuk mempelajari peristiwa yang sangat langka ini menggunakan gambar yang ada, yang merupakan motivasi di balik desain survei besar ini.”

Untuk memotret sepetak langit yang begitu luas, para peneliti menggunakan teknik baru dengan Hubble yang dikenal sebagai Drift And Shift (DASH). DASH menciptakan gambar delapan kali lebih besar dari bidang pandang standar teleskop Hubble dengan mengambil beberapa bidikan yang digabungkan menjadi satu master mosaik, mirip dengan mengambil gambar panorama pada smartphone.

DASH juga mengambil gambar lebih cepat dari teknologi biasanya, mengambil delapan gambar Hubble, bukan satu, dan mencapai dalam 250 jam apa yang akan diambil 2.000 sebelumnya.

Teleskop Luar Angkasa Hubble mengambil gambar inframerah-dekat terbesar untuk menemukan galaksi paling langka di alam semesta

Galaksi dari 10 miliar tahun terakhir telah terlihat dalam program 3D-DASH, yang dibuat menggunakan imager 3D-DASH/F160W dan ACS-COSMOS/F814W. Kredit: Lamia Al Mawla

Teknologi 3D-DASH menambahkan lapisan baru pengamatan unik di bidang COSMOS dan juga merupakan titik awal untuk luar angkasa “Survei Dekade Berikutnya,” kata Evelina Momsheva, Kepala Ilmu Data di Institut Max Planck untuk Astronomi dan peneliti utama studi tersebut. Ini memberi kami gambaran tentang penemuan ilmiah di masa depan dan memungkinkan kami mengembangkan teknik baru untuk menganalisis kumpulan data besar ini.”

3D-DASH mencakup area total enam kali ukuran bulan di langit seperti yang terlihat dari Bumi. Rekor ini kemungkinan besar tidak akan terpatahkan oleh JWST, yang sebaliknya dibuat untuk gambar sensitif dan close-up untuk menangkap detail halus dari area kecil. Ini lebih besar dekat-gambar inframerah Dari langit tersedia bagi para astronom hingga peluncuran teleskop generasi berikutnya dalam dekade berikutnya, seperti Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman dan Euclid.

Sampai saat itu, astronom profesional dan pengamat bintang amatir sama-sama dapat menjelajahi langit dengan Versi interaktif online dari gambar 3D-DASH Dibuat oleh Gabriel Brammer, Profesor di Cosmic Dawn Center di Institut Niels Bohr, Universitas Kopenhagen.

Teleskop Luar Angkasa Hubble mengambil gambar inframerah-dekat terbesar untuk menemukan galaksi paling langka di alam semesta

Panel yang diperbesar pada peta kedalaman 3D-DASH mengungkapkan banyak objek terang untuk dipelajari. Kredit: Mowla dkk. 2022

Teleskop Luar Angkasa Hubble adalah proyek kolaborasi internasional antara NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA). Mengelola Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA teleskop di Greenbelt, Maryland. Space Telescope Science Institute (STScI) di Baltimore, Maryland, melakukan operasi sains Hubble. STScI dioperasikan untuk NASA oleh Konsorsium Universitas untuk Penelitian Astronomi di Washington, DC

Gambar lengkap tersedia di Arsip Mikulski untuk Teleskop Luar Angkasa.


Hubble menangkap sepasang galaksi spiral yang aneh


informasi lebih lanjut:
3D-DASH: Survei terluas Teleskop Luar Angkasa Hubble dekat-inframerah, arXiv: 2206.01156 [astro-ph.GA] arxiv.org/abs/2206.01156

pengenalan dari
Universitas Toronto

kutipan: Hubble menangkap gambar inframerah-dekat terbesar untuk menemukan galaksi terlangka di alam semesta (2022, 6 Juni) Diakses pada 6 Juni 2022 dari https://phys.org/news/2022-06-hubble-captures-largest-near -inframerah -gambar. bahasa pemrograman

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

About The Author

READ  Sebuah penelitian menunjukkan adanya ensefalitis yang disebabkan oleh Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *