Uni Eropa sedang mempersiapkan sanksi terhadap mereka yang terlibat dalam menghukum Navalny SEKARANG

Uni Eropa menjatuhkan sanksi kepada empat warga Rusia yang terlibat dalam penahanan pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny di sebuah kamp penjara. Itu diumumkan pada hari Senin.

Nama-nama jaksa penuntut umum, kepala yang disebut komite penyelidikan, yang berada langsung di bawah presiden dan menyelidiki masalah kriminal penting, kepala sistem penjara dan penjaga nasional beredar di Brussel.

Pelaku tidak lagi diizinkan melakukan perjalanan ke UE dan tidak lagi memiliki akses ke dana yang beredar di Eropa. Untuk mencegah mereka mengarahkannya kembali dengan cepat, nama mereka dirahasiakan sampai tindakan kriminal diberlakukan. Itu harus berhasil minggu depan, berharap Menteri Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell, yang ditugaskan oleh negara-negara Uni Eropa pada hari Senin untuk mempersiapkan sanksi.

Para industrialis yang sangat kaya di sekitar Presiden Vladimir Putin, yang Navalny sendiri ingin lihat sebagai target dari UE, tetap tidak dapat dijangkau. Namun, menurut Menteri Luar Negeri Stef Blok, kekecewaan atas tidak adanya sanksi yang lebih tegas tidaklah tepat. Mereka “lebih dari sekedar simbolik,” katanya.

Blok mengharapkan “efek simbolis yang besar” karena, misalnya, negara-negara Uni Eropa menyetujui sanksi dengan relatif cepat. Sejauh ini seringkali tidak mudah untuk menarik garis melawan Moskow.

Selain itu, untuk pertama kalinya, UE mengadopsi aturan sanksi baru yang memungkinkannya menghukum pelanggar hak asasi manusia di mana pun di dunia dan dalam kasus apa pun. Belanda telah lama menganjurkan aturan “Magnitsky” Eropa, dinamai menurut nama pelapor Sergei Magnitsky, yang terbunuh di sel Rusia.

Sanksi itu “menggigit”, tegas Blok. “Kurasa kau tidak bisa melihat kedua sisi ini terpisah.” Elit Rusia senang berada di Eropa dan suka menyimpan uang mereka di sana, kenangnya.

READ  Luna Reyes | "Pelukan itu adalah garis hidupnya": Relawan Spanyol yang dilecehkan secara online untuk memeluk migran Senegal - VIDEO VIRAL

Pendukung Navalny mendukung pertempuran oligarki

Pendukung angkatan laut menganjurkan untuk memerangi apa yang disebut oligarki di sekitar Putin, yang mereka yakini bertanggung jawab di Rusia. Sanksi semacam itu hanya akan benar-benar menghantam Kremlin.

Namun, sulit untuk membuktikan bahwa para oligarki ini bertanggung jawab secara langsung, misalnya, pemenjaraan Navalny, ketakutan para menteri luar negeri Uni Eropa. Akibatnya, Pengadilan Eropa pasti bisa mengakhiri sanksi tersebut.

Navalny ditangkap bulan lalu dan menghilang di balik jeruji besi karena dia seharusnya melapor ke pengadilan sebelumnya. Pada saat itu, pesaing utama Putin sedang memulihkan diri dari serangan keracunan di Jerman di mana ia mengenali tangan Kremlin. Setelah serangan yang gagal baru-baru ini, UE menjatuhkan sanksi pada sejumlah orang Rusia lainnya tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *