Hasil tes positif Covid terkait dengan kelelahan dan penyakit mental: belajar

Sumber gambar: FREEPIK

Gambar representatif

Sebuah studi baru menemukan bahwa orang yang dites positif Covid-19 (dikonfirmasi dengan pengujian PCR) lebih mungkin memiliki penyakit mental, kelelahan, dan masalah tidur. Para peneliti dari University of Manchester menganalisis catatan perawatan primer elektronik dari 2.26.521 orang dari seluruh Inggris antara Februari 2020 dan Desember 2020. Hasilnya, yang diterbitkan di JAMA Network Open, menunjukkan ada peningkatan hampir enam kali lipat dalam kemungkinan dokter umum. melaporkan lelah Setelah tes PCR positif dilakukan.

Selain itu, tiga kali lipat peningkatan risiko mengembangkan masalah tidur, dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki tes positif, juga diamati pada orang yang belum pernah mengunjungi dokter mereka karena alasan ini di masa lalu.

Ada juga peningkatan 83 persen penyakit mental setelah tes PCR positif. Namun, ada juga 71 persen peningkatan risiko penyakit mental untuk orang yang menerima PCR negatif dibandingkan dengan populasi umum.

Namun, para peneliti percaya ini menimbulkan keraguan tentang apakah Covid-19 secara langsung menyebabkan penyakit mental, karena jelas bahwa mereka yang diuji lebih rentan terhadap faktor risiko penyakit mental, misalnya kecemasan yang terkait dengan epidemi.

“Meskipun kelelahan jelas merupakan konsekuensi dari Covid-19, risiko masalah tidur juga tinggi. Namun, kami meragukan sejauh mana Covid-19 secara langsung menyebabkan orang mengembangkan penyakit mental, atau apakah orang yang cenderung ke Kepala Sekolah Dr. Matthias Peirce dari universitas mengatakan penyakit mental lebih mungkin untuk diuji.

Penelitian lain juga menunjukkan temuan serupa yang mengungkapkan risiko penyakit mental yang lebih tinggi, melukai diri sendiri, kelelahan, dan pola tidur yang terganggu di antara orang-orang yang dites positif terinfeksi selama pandemi.

READ  Teleskop Hubble mengungkap pemandangan langka dan menakjubkan dari tabrakan enam galaksi berbeda

Para peneliti mengatakan penting bagi dokter umum untuk menyadari dampak jangka panjang dari infeksi Covid-19 pada pasien. Memberikan tindak lanjut untuk orang yang dites positif terinfeksi Covid-19 dapat membantu mengidentifikasi gejala yang persisten.

kata Caroline Chiu Graham, profesor penelitian praktik umum di Universitas Keele di Inggris.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *