Harapan besar MotoGP Indonesia berikutnya

Setelah lulus dari Asia Talent Cup, Mario beralih ke balap Eropa untuk menangani seri CEV Moto3 dan Red Bull Rookies Cup pada tahun 2019. Setelah tiga musim balapan di kedua seri, pembalap berusia 17 tahun itu akan memulai musim pertamanya di paddock MotoGP saat bergabung dengan Honda Team Asia untuk kampanye Moto3 penuh.

Mario telah merasakan musim pertamanya di Kejuaraan Dunia awal tahun ini di Misano, di mana dia melakukan debut Moto3 sebagai wildcard, dan dia akan berkompetisi di Portimao untuk kedua kalinya setelah cedera latihan.

Sementara sejumlah pebalap Indonesia telah berkompetisi di Moto2 dan Moto3 selama beberapa musim terakhir, tidak satupun dari mereka yang mampu mencapai hasil yang dibutuhkan melawan persaingan yang kuat untuk benar-benar memantapkan diri mereka sebagai prospek MotoGP sejati.

Mario berharap untuk melawan tren ini saat ia mengejar mimpinya menjadi pembalap kelas utama Indonesia pertama di tahun-tahun mendatang dan mendapatkan kesempatan untuk bersaing dengan idolanya Marc Marquez. Dalam Q&A ini kita mendengar pemikirannya tentang musim yang akan datang.

Apa yang Anda harapkan dari kepindahan Anda ke Moto3 secara penuh untuk musim 2022?

“Saya sangat menantikan musim pertama saya di Moto3. Ini adalah salah satu impian saya yang akan menjadi kenyataan, jadi saya tidak sabar untuk memulai. Saya memiliki pengalaman Grand Prix” [at Misano], tapi semua pembalap sangat cepat, jadi saya harus beradaptasi lebih cepat dari awal. Sayang debut saya terjadi dalam kondisi yang beragam, yang membuatnya sangat sulit untuk beradaptasi. Tapi untuk masa depan saya pikir saya harus belajar cepat beradaptasi dengan situasi apapun.

“Setelah tiga musim di CEV Moto3, saya merasa siap untuk naik ke Moto3, saya tahu semua trek Eropa dan motornya sangat mirip. Ini akan sulit, tapi saya optimis bisa berada di sana.”

Apakah Anda memiliki tujuan khusus untuk musim pertama Anda?

READ  Indonesia meluncurkan booster di tengah kekhawatiran penyebaran Omicron

“Yang pertama bagi saya adalah mempelajari trek dan pesaing saya dan membuat kemajuan sebanyak mungkin dalam balapan. Dan saat saya membuat kemajuan, hasilnya akan datang.”

Apa bagian tersulit ketika Anda pertama kali pindah ke Eropa pada tahun 2019?

“Semua pebalap Eropa sangat cepat dan tahu rutenya… dan motornya sangat cepat. Ini adalah pertama kalinya saya juga mencoba sepeda motor prototipe nyata. Saya benar-benar terkejut, tetapi saya bersenang-senang, sangat sulit bagi saya, tetapi kemudian saya dapat berkembang di setiap balapan dan berada di urutan keempat pada debut saya. [in CEV Moto3 at Estoril]. Saya juga menembak barisan depan di Jerez, yang bagus. Tapi sangat sulit untuk mengikuti mereka.”

Apa kesan Anda tentang rekan setim Anda di Honda Team Asia, Taiyo Furusato?

“Saya senang dia ada di tim karena dia tampil sangat impresif di Red Bull Rookies Cup. Kami kurang lebih seumuran dan tidak ingin kalah satu sama lain! Tapi saya optimis bisa belajar. dari dia.” dan kita bisa memiliki musim yang baik bersama-sama. Tujuan kami adalah menaikkan level tim, jadi saya yakin kami bisa melakukannya.”

Anda telah tinggal di Eropa selama beberapa musim terakhir dan COVID-19 membuat perjalanan menjadi sulit. Apakah Anda kehilangan sesuatu tentang kehidupan di Indonesia?

“Saya tidak memiliki banyak kesempatan untuk mengunjungi Indonesia – saya menghabiskan waktu saya di Eropa sepanjang tahun, dari Maret hingga akhir musim saya ditempatkan di Barcelona, ​​​​Spanyol. Saya tinggal bersama rekan satu tim saya. , yang berasal dari Thailand dan Jepang, jadi Setidaknya saya memiliki lawan bicara dari negara lain dan kami berlatih bersama, itu menyenangkan, tetapi tidak dari Indonesia.

“Tentu saja saya merindukan tanah air dan keluarga saya, itu adalah salah satu hal yang paling sulit. Tapi saya tidak punya pilihan selain tinggal di Eropa jika saya ingin mencapai impian saya. Sulit, tapi saya pikir itu akan terbayar suatu hari nanti. .”

Apakah aneh hidup dengan orang yang Anda lawan di trek?

READ  Mengapa e-niaga sangat penting bagi bisnis kecil di Indonesia

“Awalnya sih iya, tapi lama-lama jadi biasa. Sekarang nggak aneh-aneh lagi, biasa-biasa saja.”

Bagaimana Anda menghabiskan waktu Anda ketika Anda tidak sedang balapan atau berlatih?

“Berbaring di sofa dan mungkin menonton beberapa film … Saya tidak punya banyak energi tersisa untuk hal-hal lain!”

Sejauh ini belum pernah ada pebalap Indonesia di MotoGP. Apakah itu memberi tekanan pada Anda untuk menjadi yang pertama?

“Itu salah satu tujuan saya berada di MotoGP, mungkin dalam waktu sekitar lima tahun. Saat aku terlalu banyak berpikir [about being the first Indonesian], Ada banyak tekanan, tetapi saya terutama mengendarai untuk diri saya sendiri dan untuk tim. Balapan sepeda sangat besar di Indonesia dan saya mendapat banyak dukungan dari para penggemar. Saya sangat menghargai itu dan saya pikir itu bisa memotivasi saya lebih banyak lagi.”

Tahun depan akan ada balapan MotoGP Indonesia di Mandalika. Bagaimana perasaan Anda tentang hal itu dan apakah Anda sudah memiliki kesempatan untuk mengemudikan rute tersebut?

“Ini akan sangat bagus untuk saya dan para penggemar. Saya yakin banyak penggemar akan datang untuk melihat MotoGP dan itu akan menjadi acara besar. Saat ini, saya tidak berencana untuk melakukan trek sebelum balapan, tapi saya ingin saya bisa. Kita lihat saja nanti!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *