Hampir 500 bintang di Bima Sakti sebenarnya adalah satu keluarga

Para astronom telah menemukan 8.292 arus bintang di galaksi kita. Alih-alih gugus bintang, aliran membentuk pola linier.

Setiap aliran disebut Theia, dewi penglihatan dan cahaya surgawi raksasa Yunani.

Ketika para astronom menggunakan data yang dikumpulkan oleh Badan Antariksa Eropa Teleskop Luar Angkasa Jaya untuk mempelajari Thia 456, mereka menemukan bahwa semua 468 bintang di aliran ini lahir secara bersamaan. Arus bintang yang memanjang ini juga bergerak searah bersama Di seberang langit.

Penemuan ini dipresentasikan pada pertemuan ke-237 American Astronomical Society, yang secara kasar disebabkan oleh pandemi.

“Kebanyakan gugus bintang terbentuk bersama,” kata penulis studi Jeff Andrews, seorang rekan postdoctoral di Northwestern University, dalam sebuah pernyataan. “Hal yang menarik tentang Theia 456 adalah bahwa ia bukanlah sekelompok kecil bintang yang bersama-sama. Ia panjang dan melar. Ada relatif sedikit aliran yang dekat, muda, dan tersebar luas.”

Bintang sering kali terbentuk dalam gugus bola yang disebut gugus. Namun, data yang lebih baru telah mengungkapkan pola lain, seperti jet panjang ini, yang diyakini para astronom terjadi ketika gugus bintang terpisah atau meregang.

“Saat kami mulai menjadi lebih maju dalam perangkat keras, teknologi, dan kemampuan kami untuk mengekstrak data, kami menemukan bahwa bintang berada dalam lebih banyak struktur daripada gugus,” kata Andrews. “Seringkali mereka membentuk arus ini melintasi langit. Meskipun kita telah mengetahuinya selama beberapa dekade, kita mulai menemukan aliran yang tersembunyi.”

Theia 456 membentang sejauh 570 tahun cahaya melintasi Bima Sakti.

Mungkin ada lebih sedikit galaksi di alam semesta dari yang kita duga

Arus bintang ini telah lama disembunyikan dari para astronom karena ia tinggal di bidang galaksi, di mana arusnya dapat dengan mudah disembunyikan oleh 400 miliar bintang di Bima Sakti. Bidang galaksi adalah tempat sebagian besar massa galaksi berada.

READ  NASA mengumumkan rencana penerbangan uji helikopter ke Mars hari ini. Berikut cara menonton secara langsung.

Biasanya, arus bintang di luar galaksi kita ditemukan oleh teleskop yang menjauhi Bima Sakti.

“Kami cenderung memfokuskan teleskop kami ke arah lain karena lebih mudah menemukan sesuatu,” kata Andrews. “Sekarang kita mulai menemukan arus ini di galaksi itu sendiri. Ini seperti menemukan jarum di tumpukan jerami. Atau, dalam hal ini, menemukan riak di lautan.”

& # 39;  Bumi Super & # 39;  Ia ditemukan mengorbit salah satu bintang tertua di Bima Sakti

Bintang-bintang dalam Theia 456 memiliki komposisi yang serupa karena mengandung jumlah besi yang sama. Ini menunjukkan bahwa bintang-bintang mungkin terbentuk bersama sekitar 100 juta tahun yang lalu.

Para astronom juga melihat bagaimana kecerahan bintang-bintang ini berubah dari waktu ke waktu dan menentukan bahwa bintang-bintang itu berputar dengan kecepatan yang sama. Ini adalah bukti lebih lanjut bahwa mereka pada usia yang sama.

“Jika Anda tahu bagaimana bintang-bintang bergerak, Anda bisa mundur untuk melihat di mana bintang-bintang itu berada,” kata Andrews. “Saat kami memutar balik waktu, bintang-bintang menjadi semakin dekat. Oleh karena itu, kami percaya bahwa semua bintang ini lahir bersama dan memiliki asal yang sama.”

Mengungkap lebih banyak tentang pembentukan bintang di galaksi dapat mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang alam semesta dan bagaimana ia dipenuhi oleh galaksi dan bintang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *