Gojek mengumpulkan $ 150 juta dari operator nirkabel Indonesia Telkomsel

Penyedia aplikasi super Indonesia Gojek telah mengantongi $ 150 juta dari Telkomsel, operator seluler milik negara, karena menyesuaikan dengan syarat dan ketentuan baru yang diberlakukan oleh Covid-19.

Kedua perusahaan telah menjadi mitra bisnis selama beberapa waktu, dengan Telkomsel menyediakan driver Gojek dengan opsi data murah, tetapi ini adalah pertama kalinya operator berinvestasi di “Decacorn” – sebuah perusahaan swasta senilai lebih dari $ 10 miliar.

Kedua perusahaan mengumumkan investasi pada 17 November.

Telkomsel adalah perusahaan patungan antara perusahaan telekomunikasi milik negara Telkom Indonesia dan Singtel dari Singapura. Perusahaan induk operator seluler, Telekom, dilaporkan hampir berinvestasi di Gojek pada 2018, tetapi kesepakatan itu gagal ketika tidak ada dukungan dari kementerian tingkat tinggi.

Investasi terbaru adalah dorongan lain untuk Gojek, yang menerima suntikan modal dari Facebook dan PayPal di AS pada Juni. Gojek telah mengumpulkan lebih dari $ 3 miliar dalam putaran Seri F, di mana kedua perusahaan teknologi berpartisipasi.

Telkomsel bergabung dengan daftar panjang investor Gojek yang mencakup Google dan perusahaan ekuitas swasta AS KKR, tetapi merupakan salah satu dari sedikit perusahaan Indonesia yang berinvestasi di Dekacorn; investor Indonesia terkenal lainnya adalah konglomerat lokal Djarum dan Astra.

Artikel ini berasal dari Nikkei Asia, sebuah publikasi global dengan perspektif Asia yang unik tentang politik, ekonomi, bisnis, dan urusan internasional. Koresponden dan komentator luar kami sendiri dari seluruh dunia berbagi pandangan mereka tentang Asia, sementara bagian Asia300 kami menampilkan liputan mendalam tentang 300 perusahaan publik terbesar dan dengan pertumbuhan tercepat dari 11 ekonomi di luar Jepang.

Berlangganan | Langganan grup

Pemegang saham terbesar Gojek pada pertengahan Juli adalah Gamvest, perusahaan milik investor negara Singapura, GIC. Google adalah pemegang saham terbesar kedua, diikuti oleh KKR dan Tencent dari China.

READ  Lester Prosper memimpin sementara Indonesia mengalahkan Thailand

Superapp telah mengganggu bisnisnya dari pandemi coronavirus, khususnya layanan rideshare, dan berfokus pada pembayaran dan pengiriman makanan untuk mengatasi badai. Baru-baru ini, perusahaan mengumumkan bahwa “layanan bermerek Gojek sekarang semuanya menghasilkan margin positif berdasarkan produk,” yang disebutnya sebagai “tonggak penting” karena menandai jalur yang kuat menuju profitabilitas.

Investasi tambahan oleh Telekomsel “menempatkan kami pada posisi keuangan yang lebih baik di tahun-tahun mendatang,” kata Andre Soelistyo, Co-CEO Gojek.

Unicorn Indonesia lainnya – startup senilai lebih dari $ 1 miliar – sibuk mengumpulkan dana selama pandemi. Platform e-commerce Tokopedia dan Bukalapak menerima modal dari perusahaan teknologi besar AS, dengan yang pertama mengantongi investasi dari Google sementara yang kedua menerima dana dari Microsoft pada November.

Traveloka, travel booking unicorn, telah mengumpulkan $250 juta dari investor internasional, termasuk Qatar Investment Authority.

Versi artikel ini pertama kali diterbitkan oleh Nikkei Asia pada 17 November 2020. © 2020 Nikkei Inc. Hak cipta dilindungi undang-undang.

postingan serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *