Paper.id Indonesia luncurkan alat B2B BNPL

Perusahaan faktur B2B Indonesia Paper.id meluncurkan alat Beli Sekarang, Bayar Nanti (BNPL) yang dirancang untuk membantu usaha kecil pulih dari kerugian terkait COVID-19.

Seperti yang dilaporkan Tech in Asia pada hari Rabu (6 Oktober), fitur “Dapatkan Pembayaran Lebih Cepat” perusahaan memungkinkan usaha kecil dan menengah (UKM) untuk memilih opsi BNPL jika mereka membutuhkan perpanjangan jangka waktu sehingga mereka dapat memperpanjang pembayaran hingga 30 hari. bisa bukannya membayar pemasok segera.

“Berdasarkan data internal kami sendiri, sebagian besar pembeli B2B menengah hanya memiliki opsi untuk membayar pemasok mereka secara tunai atau melalui transfer bank,” kata Josiah Sugialam, CTO dan salah satu pendiri Paper.id.

“Dengan BNPL dan opsi pembayaran digital, termasuk kartu kredit, kami memberi pembeli lebih banyak opsi, terlepas dari apakah pemasok benar-benar memberikan syarat pembayaran atau tidak.”

Lanjut membaca: Ketika pembayaran bisnis digital menjadi norma, kasus penggunaan baru muncul

Dari perspektif bisnis-konsumen, BNPL dirancang untuk membantu pembeli yang tidak memiliki anggaran untuk melakukan pembelian besar dengan sekali pembayaran.

tetapi TreviPay‘S Brandon Tombak kata PYMNTS dalam wawancara baru-baru ini, opsi ini dapat menjadi faktor penentu dalam konteks B2B, terutama untuk UKM.

“Jika pelanggan Anda adalah bisnis kecil yang membeli 50 widget setahun sekali, opsi“ Beli Sekarang, Bayar Nanti ”bisa sangat menarik karena pembeli mungkin tidak memiliki opsi untuk membayar satu faktur dan mendistribusikannya. “Kata Spear, menunjuk potensi BNPL untuk memungkinkan pembelian modal oleh UKM di seluruh dunia.

Lanjut membaca: Dukungan Greensill SoftBank memimpin pembiayaan B2B FinTech

Didirikan pada tahun 2016 dan berbasis di Jakarta, Paper.id menggambarkan dirinya sebagai aplikasi akuntansi, faktur, dan pembayaran gratis pertama untuk UKM di Indonesia. Pada tahun 2019, perusahaan mengumumkan bahwa mereka memperluas layanan fakturnya untuk membantu perusahaan-perusahaan ini mendigitalkan.

Pada saat itu, perusahaan mengumpulkan sejumlah investor yang tidak diungkapkan di Golden State Ventures dan Modalku, dan mengumumkan bahwa mereka akan memperluas penawarannya dengan bekerja sama dengan pemberi pinjaman dan lembaga keuangan alternatif untuk menyediakan akses pembiayaan yang lebih baik kepada pelanggan.

READ  SpaceX meluncurkan 60 satelit Starlink lagi, menghentikan penundaan beruntun 'Scrubtober'

————————————

DATA PYMNTS BARU: STUDI PERBANKAN DIGITAL – PERTEMPURAN BREWING, DI MANA KITA BANK

Di atas: Terlepas dari minat yang besar pada layanan ini, 47 persen konsumen AS menghindari bank digital murni karena alasan perlindungan data. Dalam Digital Banking: The Brewing Battle For Where We Will Bank, PYMNTS mensurvei lebih dari 2.200 konsumen untuk mengetahui bagaimana bank khusus digital dapat memastikan privasi dan keamanan sambil memberikan layanan yang nyaman untuk memenuhi permintaan yang belum terpenuhi ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *