AS jatuhkan sanksi kepada China karena melecehkan Uyghur

Pemerintah Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka menjatuhkan sanksi baru pada beberapa perusahaan biotek dan pengawasan China untuk tindakan di provinsi Xinjiang Muslim Uyghur di barat negara itu.

Kementerian Perdagangan menargetkan Akademi Ilmu Kedokteran Militer Tiongkok dan 11 lembaga penelitiannya, yang berfokus pada penggunaan bioteknologi untuk mendukung militer Tiongkok.

Departemen Keuangan juga akan menjatuhkan sanksi pada beberapa entitas China, menurut seorang pejabat administrasi senior yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas langkah-langkah yang akan diumumkan segera.

Menjelaskan tindakan Departemen Perdagangan, pejabat tersebut mencatat bahwa intelijen AS telah menemukan bahwa Beijing telah membuat sistem pengawasan berteknologi tinggi di seluruh Xinjiang yang menggunakan pengenalan biometrik wajah dan mengambil sampel DNA dari semua penduduk berusia 12 hingga 65 Tahun di Xinjiang, bagian dari China, telah mengumpulkan upaya sistematis untuk menekan Uyghur.

Gedung Putih mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing yang akan datang pekan lalu, dengan mengutip “pelanggaran hak asasi manusia yang keterlaluan dan kekejaman di Xinjiang.” Atlet A.S. akan terus bersaing, tetapi Biden tidak akan mengirimkan kontingen pejabat yang biasa.

Pemerintah juga mengatakan minggu ini bahwa mereka mendukung undang-undang bipartisan yang melarang impor dari Xinjiang ke AS kecuali perusahaan dapat membuktikan barang tersebut tidak dibuat melalui kerja paksa.

China membantah melakukan pelanggaran, dengan mengatakan langkah-langkah itu diperlukan untuk memerangi terorisme dan gerakan separatis.

READ  Negara-negara G7 memperingatkan Rusia tentang "konsekuensi besar" jika menginvasi Ukraina | Berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *