Gempa bumi besar telah membantu para ilmuwan memahami inti bumi

Gempa bumi besar telah membantu para ilmuwan memahami inti bumi

Dengan menganalisis pola gelombang seismik yang dipancarkan dari gempa besar, para ilmuwan mengklaim telah mengungkap inti terdalam Bumi. Para ilmuwan percaya bahwa mereka telah memastikan adanya lapisan yang sama sekali berbeda di bagian tengah Bumi.

Studi yang mengungkap fakta tersebut baru-baru ini dipublikasikan di jurnal tersebut Terhubung dengan alam. Studi tersebut menunjukkan bahwa bagian terdalam Bumi terdiri dari bola besi dan nikel padat yang panas. Diperkirakan inti ini memiliki lebar sekitar 800 mil atau 1.350 kilometer.

Setiap buku geologi menampilkan diagram potongan untuk menunjukkan bagaimana bagian dalam Bumi terbentuk. Diagram konvensional menunjukkan bahwa Bumi memiliki empat lapisan – lapisan batuan terluar tipis yang dikenal sebagai kerak bumi dan ini adalah lapisan tempat kita hidup; mantel yang terbuat dari bebatuan; inti luar, yang terdiri dari besi dan nikel dan tempat dihasilkannya medan magnet bumi; Yang terakhir adalah inti dalam yang keras. Studi baru mengungkapkan adanya lapisan dalam lain yang berbeda.

Mengomentari temuan studi, Hrvoje Tkalcić, rekan penulis studi dan profesor geofisika di Universitas Nasional Australia, mengatakan dalam sebuah pernyataan. penyataanKami sekarang telah mengkonfirmasi keberadaan inti terdalam.

Khususnya, jarak ke pusat Bumi adalah hampir 4.000 mil, dan tidak ada yang bisa masuk lebih dalam dari beberapa mil ke dalam kerak bumi. Jadi mengungkap apa yang jauh di bawah kerak bumi hanya bergantung pada studi gelombang seismik. Inti dalam bumi, seperti yang kita ketahui sekarang, berdiameter sekitar 1.500 mil atau 2.440 kilometer dan ditemukan pada tahun 1936. Meski begitu, para ilmuwan mengandalkan gelombang seismik untuk penemuannya.

Konsep bagian terdalam dari inti dalam pertama kali diusulkan pada tahun 2002 oleh seismolog Harvard Miyake Ishii dan Adam Dezyonski.

READ  Para ilmuwan telah mengungkapkan penemuan yang mengejutkan: emisi gas rumah kaca menyusut stratosfer bumi

Dalam makalah penelitian mereka yang diterbitkan di PNAS Tahun itu, mereka mengajukan proposal berdasarkan pola aneh dalam kecepatan gelombang seismik yang bergerak melalui inti dalam. Para peneliti menemukan perbedaan kecepatan gelombang seismik saat bergerak ke arah yang berbeda.

Ketika gelombang bergerak dari satu kutub ke kutub lainnya, sepanjang sumbu bumi, gelombang tersebut adalah yang tercepat, dan bergerak dengan kecepatan paling lambat dalam arah tegak lurus terhadap sumbu bumi. Ahli geofisika percaya bahwa perbedaan kecepatan ini, tergantung pada orientasinya, muncul dari penjajaran kristal besi di inti dalam.

Makalah tahun 2002 juga menyatakan bahwa di area yang lebih kecil di tengah, gelombang yang bergerak pada sudut 45 derajat ke sumbu adalah yang paling lambat, bukan pada sudut 90 derajat (untuk gerakan vertikal). Pada saat itu, data tidak cukup untuk menetapkan gagasan tersebut. Kini, perkembangan teknologi pemantauan seismik yang semakin meningkat memungkinkan para ilmuwan untuk mengatakan hal ini dengan lebih jelas.

Mengomentari prosedur penelitian, penulis studi terbaru yang sesuai, Thanh Son Pham, mengatakan, Dia berkata“Kami menganalisis catatan digital gerakan tanah, yang dikenal sebagai seismogram, dari gempa bumi besar dalam dekade terakhir. Studi kami dimungkinkan oleh perluasan jaringan gempa global yang belum pernah terjadi sebelumnya, khususnya jaringan padat di Amerika Serikat yang berdekatan, Semenanjung Alaska, dan sekitarnya. Pegunungan Alpen Eropa.”

“Saya suka menganggap inti dalam sebagai planet di dalam planet. Faktanya, itu adalah bola padat, seukuran Pluto dan sedikit lebih kecil dari Bulan. Jika kita entah bagaimana bisa mengeluarkan Bumi dengan menghilangkan mantel dan cairannya inti luar, inti dalam akan terlihat seterang bintang.” Temperaturnya sekitar 5.500-6.000 derajat (C / 9.930-10.830 F), mirip dengan suhu permukaan matahari,” komentar Hrvoje Tcalcic dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Bola dalam inti dalam yang baru dikonfirmasi cukup panas untuk ada dalam keadaan cair, tetapi para ilmuwan mengatakan itu ada dalam keadaan padat sebagai campuran besi dan nikel karena tekanan kuat di pusat Bumi.

READ  Para ilmuwan telah mengungkap penemuan lubang hitam terdekat di Bumi hingga saat ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *