Gejolak atas kendali perbatasan di Irlandia Utara meningkat dan London ingin UE menyelesaikannya

Ini baru 3 Februari di tahun pertama Brexit yang teratur tanpa perselisihan antara Brussel dan London, tetapi konfrontasi lain antara kedua belah pihak mulai terjadi. Pemerintah Inggris menyerukan kepada UE untuk menemukan solusi atas masalah praktis yang muncul dalam mengendalikan perbatasan perdagangan Laut Irlandia yang baru antara Irlandia Utara dan Kepulauan Inggris.

Minggu ini terungkap bahwa petugas bea cukai di kota pelabuhan Irlandia Utara di Belfast dan Larne diintimidasi oleh aktivis serikat buruh ekstremis yang menentang kontrol perbatasan yang mulai berlaku pada tanggal 1 Januari. Staf di Irlandia Utara dan Uni Eropa ini dipaksa untuk tinggal di rumah.

Karena kontrol baru, bisnis Irlandia Utara menghadapi masalah pasokan. Selain masalah praktis ini, pengendalian internal Inggris juga sangat sensitif secara politik.

Menteri Inggris Michael Gove menulis surat kepada lawan bicaranya di Brussel, Komisaris Uni Eropa Maros Sefcovic, dan meminta Uni Eropa untuk memperpanjang masa transisi, di mana perbatasan perdagangan di Laut Irlandia belum begitu disetujui. Ini seharusnya menjadi kasus pada tahun 2023.

Perdana Menteri Boris Johnson belum mengatakan untuk pertama kalinya bahwa dia akan melakukan segala kemungkinan untuk memastikan kelancaran arus perdagangan antara Inggris dan Irlandia Utara. Dia membuat UE bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah yang terkait dengan Protokol Irlandia Utara Oktober 2019.

birokrasi

Pertanyaan dari London patut diperhatikan karena beberapa alasan. Pertama, sudah jelas sejak Oktober 2019 ketika protokol ini ditandatangani bahwa akan ada perbatasan perdagangan di Laut Irlandia, termasuk birokrasi baru, khususnya untuk bisnis Irlandia Utara. Tahun itu, Johnson secara pribadi memastikan bahwa perjanjian penerimaan kembali Brexit dialihkan ke arah itu. Ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah timbulnya lagi rintangan di pulau Irlandia antara negara anggota UE Irlandia dan wilayah Inggris di Irlandia Utara.

Sebulan kemudian, di tengah kampanyenya, Johnson meyakinkan para pengusaha Irlandia Utara ini bahwa tidak akan ada masalah tambahan. Johnson mencetak kemenangan pemilihan besar pada Desember 2019 dengan kesepakatan Brexit “siap oven”.

Sepanjang tahun lalu telah ada konsultasi antara Gove dan Sefcovic mengenai implementasi praktis dari perjanjian Brexit pertama, yang akan mulai berlaku pada 1 Januari tahun ini setelah masa transisi. Berulang kali Sefcovic harus mendesak London untuk bergegas karena persiapan untuk bea cukai yang diperlukan di Laut Irlandia Utara dan di bandara tidak dilakukan.

Inggris kemudian memutuskan untuk memiliki “masa tenggang” mereka sendiri selama tiga bulan di mana kontrol tidak akan selesai. Gove sekarang meminta Sefcovic untuk mengizinkan perpanjangan lebih lama dari masa tenggang ini, permintaan yang pasti akan menemui skeptisisme di Brussel.

Pemerintah Inggris memiliki waktu hingga 1 Juli tahun lalu untuk memperpanjang seluruh periode transisi Brexit satu atau dua tahun tetapi menolak untuk mendengarnya dengan kedok kedaulatan.

Sama pentingnya, London dan Belfast kini menanggapi intimidasi ekstremis Irlandia Utara dengan meningkatkan tekanan pada UE.

Apa yang menyebabkan semua ketegangan ini? Brexit ‘

Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney mengenang akar penyebab sebenarnya dari masalah ini dan masalah terbaru lainnya di radio BBC. “Apa yang menyebabkan semua ketegangan ini? Brexit, bukan Protokol Irlandia Utara. Protokol ini sebenarnya dimaksudkan untuk meredakan ketegangan dan permasalahan seputar Brexit. Ada alternatif untuk protokol, tetapi ditolak. ”

Sementara itu, lebih dari setahun setelah ratifikasi oleh semua pihak, partai serikat buruh Irlandia Utara DUP, yang juga merupakan partai Perdana Menteri Arlene Foster, menyerukan agar seluruh Protokol Irlandia Utara dibuang ke tempat sampah.

Reaksi di London dan Dublin akhir pekan lalu sangat marah ketika Komisi Eropa mencoba untuk membatalkan sebagian Protokol karena alasan yang sama sekali berbeda. Brussels ingin mencermati ekspor vaksin, termasuk perbatasan antara Irlandia dan Irlandia Utara. Ini bertentangan dengan semua upaya negosiasi Brexit yang sulit di masa lalu. Komisi dengan tergesa-gesa membatalkan rencana tersebut dan mengakuinya sebagai kesalahan.

Namun, Johnson sekarang juga mengancam untuk memicu Pasal 16 Protokol Irlandia Utara yang banyak diperdebatkan ini, tindakan Komisi Eropa yang sangat membuatnya marah pada hari Jumat.

Baca juga:
Intimidasi Brexit di Irlandia Utara: Staf bea cukai harus tinggal di rumah

Serikat buruh Irlandia Utara menentang perbatasan perdagangan baru di Laut Irlandia. Sudah ada sejak 1 Januari.

READ  McConnell mengesampingkan impeachment Senat segera

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *