Perserikatan Bangsa-Bangsa ingin memberikan tekanan tambahan pada Myanmar untuk “memastikan” bahwa kudeta akan gagal SEKARANG

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ingin lebih meningkatkan tekanan global terhadap junta militer di Myanmar akibat kudeta yang dilakukan tentara di sana pada hari Senin. Dengan cara ini, organisasi internasional ingin memastikan bahwa kudeta akan gagal, kata ketua PBB António Guterres pada hari Rabu. The Washington Post.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk memobilisasi semua pemain kunci dan memberikan tekanan yang cukup pada Myanmar untuk memastikan bahwa kudeta ini gagal,” kata Guterres. “Setelah pemilu – yang saya anggap normal – dan masa transisi yang panjang, ini sama sekali tidak dapat diterima.”

Guterres ingin menggunakan tekanan internasional untuk memastikan tentara menyerah dan mengembalikan kekuasaan kepada pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Militer memerintah Myanmar dengan berat selama bertahun-tahun hingga Partai Demokrat Perdana Menteri Aung San Suu Kyi berkuasa pada 2015. Partai Anda juga menang dengan meyakinkan dalam pemilihan November. Namun, militer menuduhnya melakukan penipuan pemilu dan mengambil kendali negara pada hari Senin dan menangkap Suu Kyi.

Sejak kudeta, kekuasaan berada di tangan panglima militer Min Aung Hlaing. Keadaan darurat diumumkan selama setahun. Tidak jelas di mana Suu Kyi tinggal saat ini.

China dan Rusia memveto proposal Inggris

Sementara itu, Dewan Keamanan PBB belum menyepakati kesamaan sikap atas kudeta militer di negara Asia Tenggara itu.

Negara-negara Barat mengutuk keras kudeta tersebut, tetapi pernyataan yang disiapkan oleh Inggris tidak lolos dari dewan yang beranggotakan 15 orang itu karena Cina dan Rusia memveto kudeta tersebut. Di masa lalu, negara-negara ini sering menahan panglima tentara Myanmar.

Suu Kyi didakwa pada Rabu karena mengimpor peralatan komunikasi secara ilegal, dokumen polisi menunjukkan. Menurut Guterres, tudingan itu tidak masuk akal. Jika pemenang Hadiah Nobel berhutang apapun, dia memiliki hubungan yang terlalu dekat dengan militer dalam beberapa tahun terakhir, kata ketua PBB itu. Dengan tindakan di Provinsi Rakhine di Myanmar, militer mengusir lebih dari 700.000 anggota minoritas Muslim Rohingya pada 2017. Ribuan orang Rohingya tewas dalam aksi tersebut.

READ  Setidaknya 18 orang tewas pada hari protes paling mematikan di Myanmar sejak kudeta SEKARANG

Militer juga memegang banyak kendali di negara itu selama lima tahun terakhir karena negara tersebut telah mengambil jalan yang agak demokratis. Antara lain, seperempat kursi parlemen otomatis ada di tangan tentara. Tentara juga dapat menunjuk menteri dalam negeri dan pertahanan serta mengumumkan keadaan darurat. Pemerintah Suu Kyi membuat konsesi ini untuk membuat tentara senang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *