Gayaberat mikro dapat mengubah mikrobioma usus astronot

Gayaberat mikro dapat mengubah mikrobioma usus astronot

Para peneliti memperhatikan bahwa tikus yang pergi ke luar angkasa memiliki lebih banyak bakteri usus daripada kelompok kontrol. Cukup menarik, untuk beberapa alasan, gayaberat mikro sangat meningkatkan jumlah bakteri yang termasuk dalam keluarga Dorea dan Lactobacillus pada kelompok sebelumnya. Selain itu, jumlah mikrobioma usus lebih tinggi pada hewan pengerat mati yang menghabiskan sembilan minggu (lebih banyak waktu) di luar angkasa.

Menurut penulis penelitian, ada kemungkinan bahwa dua spesies bakteri yang melimpah di hewan pengerat luar angkasa juga berkontribusi pada peningkatan konsentrasi metabolit yang juga terkait dengan hilangnya massa tulang dalam kondisi gayaberat mikro.

Dijelaskan oleh Joseph K. Pedri, penulis pertama studi tersebut, menjelaskan lebih lanjut tentang asumsi ini, “Saat kami memetakan jalur genetik dari lactobacillus Dan secara berkala, mereka tampaknya sejalan dengan metabolit yang meningkat selama paparan gayaberat mikro. ”

Dia juga menambahkan, “Ketika seseorang berada dalam gayaberat mikro dan mengalami keropos tulang, masuk akal jika tubuh mereka akan mencoba untuk mengimbangi dan sistem biologis di dalamnya juga akan melakukannya, tetapi kita perlu melakukan lebih banyak studi mekanistik untuk benar-benar memvalidasi hipotesis ini. “

Bagaimana jika bakteri usus benar-benar memengaruhi kepadatan tulang astronot?

Massa tulang mamalia terus berubah karena proses alami yang disebut remodeling tulang. Proses ini memastikan pertumbuhan tulang yang optimal dan pengangkatan fragmen tulang yang rusak. Selain itu, memungkinkan kerangka kita beradaptasi dengan berbagai jenis lingkungan.

READ  Seorang ahli NASA menganalisis acara luar angkasa yang akan datang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *