Gangguan proliferasi kanker dengan menekan glycan-1

Gangguan proliferasi kanker dengan menekan glycan-1

Oncotarget |  Gangguan proliferasi kanker dengan menekan glycan-1

Ekspresi berlebih dari GPC1 meningkatkan proliferasi sel T24. kredit: Oncotarget (2023). DOI: 10.18632/oncotarget.28388

Sebuah makalah penelitian baru, “Perhatian proliferasi kanker dengan menekan glipican-1 dan efek segala arahnya pada perilaku neoplastik” diterbitkan di Oncotarget.

Glypicans (GPC1-6) dikaitkan dengan proses tumorigenik dan keterlibatannya dalam perilaku neoplastik pada berbagai jenis kanker telah dibahas. Dalam studi baru-baru ini tentang ekspresi GPC pada tingkat kanker, peneliti Fang Qing, Victor Sherovrer-Hanson, Gregorios Georgolopoulos dan Catherine Mani dari Lund University dan Geneva Technologies menggunakan data pasien kanker klinis di Cancer Genome Atlas untuk mengungkapkan net up-regulation dari GPC1 dan GPC2 pada tumor padat primer. Di sisi lain, GPC3, GPC5 dan GPC6 menunjukkan penurunan pola ekspresi dibandingkan dengan jaringan normal.

Para peneliti menulis,[…] Kami mengidentifikasi dan mengusulkan mekanisme dimana GPC1 berinteraksi dengan matriks ekstraseluler yang memediasi transduksi sinyal oleh molekul mitosis yang melibatkan TGF-β dan p38 MAPK. ”

Berfokus pada GPC1, para peneliti melakukan analisis kelangsungan hidup data pasien kanker klinis yang mengungkapkan hubungan yang signifikan antara ekspresi GPC1 yang tinggi dan prognosis yang buruk pada 10 jenis kanker tertentu: kanker kandung kemih, glioma derajat rendah, karsinoma hepatoseluler, dan adenokarsinoma dari usus besar. , karsinoma sel jernih ginjal, adenokarsinoma paru, mesothelioma, karsinoma kistik serosa ovarium, karsinoma endometrium tubuh rahim, dan melanoma uveal.






Studi in vitro yang menargetkan ekspresi GPC1 oleh CRISPR/Cas9, siRNA, atau pengobatan dengan antibodi anti-GPC1 mengganggu proliferasi sel tumor dari pasien dengan kanker kandung kemih, glioma, dan karsinoma hepatoseluler (sel T24, U87, dan HepG2). Selain itu, overekspresi GPC1 menunjukkan korelasi yang signifikan dan negatif antara ekspresi GPC1 dan proliferasi sel T24. Upaya mereka untuk mengungkap mekanisme dimana downregulasi GPC1 merusak pertumbuhan tumor menggunakan analisis jalur kecerdikan sistematis menunjukkan bahwa represi GPC1 mengarah pada penghambatan jalur pensinyalan pro-kanker spesifik yang dimediasi ECM yang melibatkan TGF-β dan p38 MAPK. Tim juga menentukan ekspresi diferensial dan efek omnidirectional GPC pada jenis kanker tertentu. Ini menggarisbawahi potensi mereka sebagai alat diagnostik baru dan agen prognostik, dan membuka pintu untuk terapi bertarget untuk GPC di masa mendatang.

“Adalah masuk akal untuk mengukur GPC yang bersirkulasi dalam serum, plasma, atau urin menggunakan berbagai metode termasuk ELISA, sedimen sel urin, atau isolasi partikel eksogen. Selain itu, deteksi dan kuantifikasi GPC1 dengan metode histopatologis dan imunohistokimia dapat dilakukan pada biopsi tumor a metode baru memprediksi hasil biologis. Hasil penyelidikan ini selanjutnya akan mengkonfirmasi potensi GPC sebagai antigen baru untuk tumor, membuka untuk imunoterapi bertarget GPC.” Tim peneliti menyimpulkan.

informasi lebih lanjut:
Fang Cheng et al, Gangguan proliferasi kanker dengan menekan glypican-1 dan efek multiarahnya pada perilaku tumorigenik, Oncotarget (2023). DOI: 10.18632/oncotarget.28388

Disediakan oleh Jurnal Dampak LLC

kutipan: Atenuasi Proliferasi Kanker dengan Penekanan Glypican-1 (2023, 22 Maret) Diambil 22 Maret 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-03-attenuation-cancer-prolacing-suppression-glypican-.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan hanya untuk tujuan informasi.

READ  Penerangan resolusi tinggi dari interior bumi hingga ke inti planet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *