Fosil dinosaurus dengan kepala kokoh dan lengan kecil ditemukan di Argentina

Para ilmuwan di Argentina telah menemukan sisa-sisa spesies dinosaurus karnivora yang sebelumnya tidak diketahui yang hidup sekitar 70 juta tahun yang lalu dan memiliki lengan yang lemah dan mungkin menggunakan kepalanya yang kuat untuk mengusir mangsanya. Tengkorak fosil dinosaurus Kapur, yang disebut Guemesia ochoai, ditemukan di provinsi Salta di barat laut Argentina. Itu kemungkinan milik sekelompok dinosaurus karnivora yang disebut Apilisaurus, yang berjalan dengan dua kaki dan hanya memiliki lengan seperti perut, bahkan lebih pendek dari dinosaurus Amerika Utara, kata para peneliti.

Para peneliti mengatakan lengan pendek itu mungkin memaksa Gomezia untuk mengandalkan tengkorak dan rahangnya yang kuat. “Ini sangat unik dan benar-benar berbeda dari dinosaurus karnivora lainnya, yang memungkinkan kita untuk memahami bahwa kita sedang berhadapan dengan spesies yang sama sekali baru,” Federico Agnolin, penulis utama studi tentang dinosaurus yang diterbitkan dalam Journal of Vertebrate Paleontology dan seorang peneliti dengan Dewan Sains Nasional Argentina, mengatakan kepada Reuters.

Hewan itu, yang berpotensi masih remaja, hidup beberapa juta tahun sebelum asteroid menghantam tempat yang sekarang menjadi Semenanjung Yucatan di Meksiko, memusnahkan tiga perempat spesies Bumi termasuk dinosaurus sekitar 66 juta tahun yang lalu. Para ilmuwan percaya Aplesaurus menjelajahi tempat yang sekarang menjadi Afrika, Amerika Selatan dan India, dan lusinan spesimen sebelumnya digali di Argentina – hampir semuanya di Patagonia selatan, jauh dari lokasi penemuan Gimezia.

“Kami tahu dia memiliki indera penciuman yang sangat tajam dan miopia,” kata Agnolin, mencatat bahwa dia akan berjalan tegak dengan kaki besarnya, dengan tengkorak kerasnya memimpin. “Beberapa ilmuwan percaya bahwa ini mungkin berarti bahwa hewan itu memburu mangsanya dengan memutar kepalanya ke arahnya,” tambah Agnolin.

READ  Teleskop Hubble menangkap tiga galaksi dalam foto epik

Penemuan itu menambah reputasi Argentina sebagai harta karun berupa fosil dinosaurus dan makhluk prasejarah lainnya. Guemesia mengambil namanya dari pahlawan kemerdekaan Argentina Martin Miguel de Guemes dan Javier Ochoa, pekerja museum yang membuat penemuan itu.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *