Iran selamatkan 11 pelaut India setelah kapal karam: laporan

Kapal tenggelam empat mil laut dari Distrik Gabrik, Provinsi Hormozgan (Representasi)

Teheran:

Penjaga Pantai Iran menyelamatkan 11 pelaut India yang kapalnya tenggelam dalam perjalanan ke Oman karena kondisi cuaca buruk, media pemerintah melaporkan pada hari Rabu.

“Kapal yang menuju pelabuhan Sohar di Oman kemarin datang ke perairan Iran karena badai, kondisi cuaca buruk dan masalah teknis,” gubernur petahana Kabupaten Jask (selatan), Ali Mehrani, dikutip oleh penyiar negara IRIB.

Kapal itu mengangkut gula dan tenggelam empat mil laut dari distrik Gabrik di provinsi Hormozgan selatan, menghadap ke Teluk Oman, tambah Mehrani.

“Kondisi umum kru baik,” katanya.

Cuaca buruk tidak hanya melanda Iran selatan, tetapi juga negara-negara Arab di Teluk dengan beberapa peringatan cuaca dalam beberapa hari terakhir.

Sistem cuaca hujan, yang diperkirakan berlangsung hingga Jumat di Iran, telah menyebabkan banjir bandang di provinsi-provinsi selatan seperti Fars, Hormozgan, Kerman dan Sistan-Baluchistan (tenggara).

Jumlah korban banjir telah meningkat menjadi sembilan, kata kepala organisasi manajemen krisis Iran Esmail Najjar.

Lima orang tewas di provinsi Fars dan masing-masing dua di Kerman dan Sistan-Baluchistan, kata Najjar kepada ISNA, Rabu.

Layanan darurat lokal melaporkan delapan orang tewas pada Selasa.

Presiden Ebrahim Raisi berjanji pada hari Rabu bahwa pemerintah akan menggunakan “kemampuan penuhnya” untuk membantu orang-orang di daerah yang terkena dampak.

“Sangat penting untuk mengklarifikasi situasi orang-orang segera setelah operasi bantuan pertama agar mereka tidak mendapat masalah,” katanya seperti dikutip oleh media pemerintah.

Beberapa pejabat, termasuk Wakil Presiden Mohammad Mokhber dan Menteri Energi Ali Akbar Mehrabian, mengunjungi daerah yang terkena banjir atas instruksinya.

Mehrabian mengatakan pada pertemuan manajemen krisis di Sistan-Baluchistan bahwa “ada tekad nasional untuk menyelesaikan masalah di daerah yang terkena banjir,” kata televisi pemerintah.

READ  Rezim Myanmar membebaskan 23.000 tahanan, mungkin tidak ada pembangkang

Iran yang sebagian besar kering telah mengalami kekeringan berulang dan banjir reguler selama sepuluh tahun terakhir.

Pada tahun 2019, banjir parah di selatan negara itu merenggut nyawa setidaknya 76 orang dan menyebabkan kerusakan yang diperkirakan lebih dari $ 2 miliar.

Para ilmuwan mengatakan perubahan iklim memperburuk kekeringan, dan intensitas serta frekuensinya mengancam ketahanan pangan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *