EU Borrell: Masalah kelapa sawit seharusnya tidak menghalangi pembicaraan perdagangan dengan Indonesia

Perkebunan kelapa sawit di dekat hutan yang terbakar di dekat Banjarmasin di Provinsi Kalimantan Selatan, Indonesia, 29 September 2019. REUTERS/Willy Kurniawan/File Photo/File Photo

Diplomat top Uni Eropa mengatakan negosiasi yang sedang berlangsung antara Uni Eropa dan Indonesia mengenai kesepakatan perdagangan dan investasi tidak boleh terhambat oleh perselisihan tentang minyak kelapa sawit, bahkan ketika serikat pekerja bertujuan untuk menghapus penggunaan minyak sawit dalam bahan bakar.

Minyak sawit merupakan salah satu ekspor terbesar dari ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan Uni Eropa adalah tujuan terbesar ketiga. Uni Eropa sebagian besar mengimpor minyak nabati serbaguna untuk bahan bakar.

Tetapi di bawah Arahan Energi Terbarukan, Komisi Eropa memutuskan pada tahun 2019 bahwa budidaya kelapa sawit menyebabkan deforestasi yang berlebihan dan bahwa penggunaannya sebagai bahan bakar di UE harus dikurangi menjadi nol pada tahun 2030.

Tetapi kepala urusan luar negeri UE Josep Borrell mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters selama kunjungan ke Jakarta bahwa “minyak sawit adalah salah satu masalah yang tidak dapat membahayakan pendekatan luas untuk kerja sama yang lebih kuat (dengan Indonesia) yang mencakup banyak bidang yang berbeda.

“Kita harus mencari solusi,” katanya.

Indonesia dan Uni Eropa memulai negosiasi apa yang disebut Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) pada tahun 2016 dengan tujuan memperluas perdagangan, yang tahun lalu berjumlah 20,6 miliar euro ($25,05 miliar), dan meningkatkan investasi langsung.

Karena pembatasan Uni Eropa pada minyak sawit, seorang pejabat Indonesia telah mengancam untuk meninjau negosiasi perdagangan untuk memastikan bahwa minyak sawit ditempatkan secara adil dalam kesepakatan yang direncanakan. (https://reut.rs/3if8FP4)

“Saya mengerti bahwa banyak orang telah diangkat dari kemiskinan berkat minyak kelapa sawit, tetapi kita juga harus mempertimbangkan masalah lingkungan,” tambah Borrell.

READ  Perusahaan Swiss mendapat € 30 juta untuk dicat, bukan tembaga | di luar negeri

Setelah bertemu Borrell pada Rabu, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan kepada wartawan bahwa Jakarta ingin minyak sawit diperlakukan “secara adil” dan bahwa pemerintah berkomitmen untuk memproduksinya dengan cara yang ramah lingkungan.

Indonesia di masa lalu menuduh Uni Eropa menggunakan masalah lingkungan sebagai “penutup proteksionis”, yang pada dasarnya merupakan alat diskriminatif untuk melindungi minyak nabati yang ditanam secara lokal.

“Kami sedang meninjau kriteria kami untuk memperjelas bahwa tidak ada diskriminasi seperti itu,” kata Borrell.

Indonesia telah mengambil tindakan hukum terhadap Uni Eropa di Organisasi Perdagangan Dunia atas pembatasan bahan bakar berbasis minyak sawit. Malaysia, pesaing regional, telah mengajukan kasus terpisah dengan Organisasi Perdagangan Dunia atas arahan Uni Eropa tentang energi terbarukan.

(1 dolar = 0,8224 euro)

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *