Enam belas pemberi pinjaman bersatu untuk menciptakan Bad Bank of India

Semua dua belas bank sektor publik dan empat pemberi pinjaman swasta setuju untuk berinvestasi di Bank of India yang buruk yang telah lama dibahas. Struktur organisasi yang diumumkan Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman sudah mulai sesuai dengan harapan entitas akan beroperasi akhir tahun ini.

Enam belas pemberi pinjaman telah setuju untuk menyuntikkan modal ke National Asset Reconstruction Corporation of India Limited, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan. Orang-orang mengatakan bahwa bersama-sama mereka akan menyumbangkan Rs 6000 crore untuk modal ekuitas.

Bank Canara, dengan 12% saham akan menjadi sponsor tunggal NARCL, kata orang-orang yang dikutip di atas. Menurut peraturan saat ini, ARC harus memiliki setidaknya satu sponsor. Bank Sentral India Ini akan menjadi pemegang saham terbesar kedua dengan 9,9% saham di perusahaan.

Empat di antaranya adalah bank swasta HDFC Bank Ltd.Dan ICICI Bank Ltd.Dan Bank Axis Terbatas Dan IDBI Bank Ltd. Ini akan mengambil 15% saham di NARCL, kata orang-orang yang dikutip sebelumnya.

Subyek mengatakan bahwa semua pemberi pinjaman telah memberikan anggukan pada prinsipnya atau telah menerima persetujuan dari dewan mereka untuk berpartisipasi.

NARCL terdaftar sebagai perusahaan di Registrar of Companies minggu lalu, kata orang-orang yang dikutip sebelumnya. Saat ini, Dewan Direksi NARCL terdiri dari pemegang saham nominee dari bank-bank di mana semua persetujuan yang diperlukan telah tersedia. Perusahaan pembangunan kembali aset sekarang akan mulai menunjuk direktur independen ke dewan direksi, dua orang pertama yang dikutip sebelumnya mengatakan.

Saat ini, kegiatan di NARCL dikelola oleh panel beranggotakan lima orang yang diketuai oleh Rajkiran Rai, Presiden Asosiasi Bank India. Komite telah menominasikan Padmakumar Nair dari SBI sebagai CEO NARCL, yang akan dikukuhkan oleh dewan direksi perusahaan setelah ia diangkat penuh.

READ  Mereka mengandalkan vaksin China. Sekarang mereka sedang melawan wabah.

milik pemerintah Perusahaan Pembiayaan Energi Terbatas. Dan Perusahaan Listrik Pedesaan Terbatas., yang sebelumnya diharapkan untuk bergabung dengan bank dalam membeli saham di NARCL, belum menyelesaikan rencananya, kata orang pertama. Dia mengatakan perusahaan-perusahaan ini perlu mendapatkan persetujuan dari Departemen Energi dan departemen pemerintah lainnya sebelum mereka dapat berinvestasi di ARC.

Setelah NARCL mendapatkan lisensi RBI, ia akan mulai membeli 22 akun yang dikonfirmasi Dipilih oleh Bank Dijual tahap pertama. Total eksposur sektor perbankan ke rekening ini lebih dari Rs 82.000 crore.

Rekening-rekening ini disediakan secara penuh, yang akan membantu bank untuk menjualnya tanpa pemotongan atau tabungan tambahan. Kedua orang tersebut mengatakan bank sedang dalam proses finalisasi rekening yang akan dijual ke NARCL pada tahap kedua.

Sementara itu, pemerintah masih mendiskusikan berapa besar jaminan yang akan diberikan. Dalam diskusi informal, jumlah keamanan Rs 31.000 crore telah dibahas tetapi persetujuan sedang menunggu, kata orang pertama yang disebutkan sebelumnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *