Emas Pucat – Editorial

Emas Pucat – Editorial

Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta ‚óŹ
Jumat, 19 Mei 2023

19-05-2023
04:55
0
5fceed71997e5776a1634d25dc6cdfbd
1
tajuk rencana
Sea games, sepak bola, medali emas, tawuran, investigasi, reputasi, pssi
bebas

Setelah 32 tahun menunggu, akhirnya Indonesia berhasil merebut medali emas sepakbola yang diidam-idamkan di Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA). Tidak hanya kemenangan bersejarah yang diraih melawan musuh bebuyutan dan favorit Thailand, itu juga diraih dengan margin yang meyakinkan, karena para pemain Indonesia mencetak lima gol, termasuk tiga di perpanjangan waktu, di final pertandingan sepak bola di Stadion Olimpiade di Phnom Penh pada Selasa malam.

Namun, prestasi seharusnya tidak menjadi tujuan akhir bagi negara dengan jutaan penggemar sepak bola dan segudang talenta. Sebaliknya, kejayaan SEA Games seharusnya menandai awal dari upaya Indonesia untuk membangun tim yang layak mendapatkan tiket ke turnamen olahraga paling bergengsi, Piala Dunia FIFA, yang telah melihat Eropa dan Amerika Latin mendominasi sepanjang sejarahnya.

Kudos kepada staf pelatih yang telah mencetak tim juara hanya dalam waktu dua bulan, serta kepada semua staf pendukung dan ofisial Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) atas kerja keras mereka dengan sedikit kemeriahan. Dedikasi mereka telah terbayar dan akan memberikan kompensasi atas hilangnya hak tuan rumah Piala Dunia FIFA U-20 di menit-menit terakhir pada bulan Maret, setelah beberapa wasit tuan rumah menolak untuk mengakomodasi tim nasional Israel.

Satu-satunya kekurangan dalam perjalanan kemenangan negara di kompetisi sepak bola SEA Games adalah pertengkaran antara pemain dan ofisial dari dua tim finalis. Wasit, Qassem Matar Ali Al-Hatemi, mengeluarkan enam kartu merah, termasuk bek Indonesia Komang Teguh dan kiper Thailand Supunwit Rakiart atas partisipasi mereka dalam konfrontasi tersebut. Dua ofisial Thailand juga dikeluarkan dari lapangan karena menyerang rekannya dari Indonesia dan dua pemain Thailand karena perkelahian kedua di akhir pertandingan.

Asosiasi Sepak Bola Thailand segera meminta maaf atas insiden tersebut, dengan mengatakan akan menyelidiki penyebabnya dan menghukum mereka yang terlibat. AFC juga menyatakan kekecewaannya dengan pertandingan medali emas yang tercemar dan mengatakan akan meluncurkan penyelidikan atas pelanggaran sportivitas yang mencolok.

PSSI patut mencontohnya jika berkomitmen menjunjung tinggi nilai-nilai yang selama ini dianut dalam olahraga. Euforia kemenangan diperkirakan akan memuncak hari ini saat tim peraih medali emas berparade dari Kompleks Olahraga Gelora Bung Karno di Jakarta menuju Istana Negara.

Mudah-mudahan, setelah selebrasi, PSSI akan mengalihkan fokus untuk menyelidiki potensi peran pemain dan ofisial Indonesia dalam perselisihan di final. Perkelahian tidak akan pecah jika pihak Indonesia mempertahankan ketenangan mereka, dan rekaman video menunjukkan seorang pemain Indonesia memulai salah satu pertarungan sebagai tanggapan nyata atas provokasi pejabat Thailand.

PSSI harus menahan diri untuk melindungi mereka yang terlibat tawuran atau menutupi insiden memalukan itu dengan mengatasnamakan kebanggaan sepak bola nasional kita. Kegagalan untuk mengambil tindakan disipliner akan membahayakan reputasi Asosiasi Internasional yang sudah rapuh, yang menjanjikan perubahan besar di bawah pemimpin barunya, Eric Thohir.

Namun, pertukaran pukulan dan tendangan yang menghentikan pertandingan final memberi pelajaran kepada tim muda Indonesia, bahwa itu akan merusak karir sepak bolanya jika ia dengan mudah menyerah pada provokasi psikologis lawannya.

Sementara tim nasional belum meningkatkan kedewasaannya, itu menunjukkan keterampilan teknis dan semangat juang yang cukup untuk mengklaim rekor sempurna enam kali enam di SEA Games tahun ini. Prestasi tersebut belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Indonesia di SEA Games, bahkan mengungguli prestasi tim peraih medali emas 1991.

Kemenangan sepak bola tersebut menjadi penghiburan berharga bagi Indonesia yang finis ketiga secara keseluruhan di SEA Games tahun ini, jauh dari target juara kedua yang dipatok Presiden Joko “Jokowi” Widodo. Stigma medali tidak mengurangi emas bersejarah kami di sepak bola.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *